detiktravel

Mengintip Lucunya Primata Terkecil di Dunia di Belitung

yun damayanti - d'Traveler - Senin, 28/01/2013 15:30:00 WIB
detikTravel Community -  

Tak hanya terkenal dengan panorama pantainya yang indah, Belitung pun memiliki endemik yang imut. Melanconglah ke Belitung dan intip kehidupan tarsius, primata terkecil di dunia. Gemas!

Perjalanan tarsius watching di kawasan sekitar Tarsius Sanctuary di Batu Mentas, Badau, Belitung, dimulai sekitar pukul 20.00 waktu setempat. Tarsius termasuk hewan nokturnal yang hanya beraktifitas di malam hari. Kebun lada adalah area pertama yang dijelajahi.

Tarsius suka bertengger di sini karena batang lada relatif kecil dan berdaun rimbun. Berbeda dengan saudaranya di Bitung, Sulut, tarsius Belitung hidupnya di bawah kanopi daun.

Dari situ kami melanjutkan ke hutan sekunder, bekas ladang-ladang lada yang telah ditinggalkan dan pepohonan baru mulai tumbuh. Ini juga disukai oleh tarsius.

Tapi kami belum melihat pantulan warna merah dari mata tarsius di bawah dedaunan pohon-pohon. Di sini harus hati-hati karena banyak perangkap para pemburu. Selama perjalanan, kami menemukan beberapa perangkap yang masih kosong.

Memasuki hutan primer yang berada di belakang ladang lada, kami siap-siap untuk lebih awas karena pepohonan semakin rapat dan cukup sulit menemukan hewan yang hanya berukuran 15 cm itu. Sekilas ada pantulan berwarna merah dari salah satu batang pohon, kami kejar, tapi kemudian menghilang.

Pemandu kami adalah warga setempat yang telah dibina dan dilatih oleh Kelompok Pecinta Lingkungan Belitung (KPLB), meminta kami untuk mengendus bau pesing air seni yang bisa menjadi pertanda keberadaan peli'lean. Samar-samar tercium bau namun ketika didekati bau itupun menghilang.

Ketika kami akan kembali ke Tarsius Sanctuary, pantulan cahaya merah itu terlihat dari salah satu pohon di antara hutan dan bekas ladang. Tapi hanya sebentar saja sehingga tak sempat untuk mengabadikannya. Trekking tarsius watching berakhir pukul 24.00 malam itu.

Tarsius Sanctuary merupakan tempat konservasi tarsius bancanus saltator atau peli'lean. Sebuah sangkar sengaja dibangun dan disiapkan oleh pengelola, KPLB, bagi pengunjung yang tidak ingin ikut dalam aktivitas tarisius watching untuk melihat sepasang tarsius di dalamnya.

Foto Terkait
 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        

Redaksi: redaksi[at]detik.travel
Moderator: admin[at]detik.travel
Media Partner: promosi[at]detik.com 
Iklan: sales[at]detik.com
Artikel
Terbaru
Most
Popular
 

Follow us on @detiktravel

Contact Us

redaksi[at]detik.travel
admin[at]detik.travel
sales[at]detik.com