DetikTravel










Beginilah Penampakan Ibukota Kalimantan Utara

Putri Rizqi Hernasari - detikTravel - Senin, 01/07/2013 13:46 WIB
Ibukota provinsi seperti Bandung biasanya identik dengan kemacetan. Tapi tidak dengan ibukota Kalimatan Utara di Tanjung Selor. Turis yang datang akan melihat pantai biru, bukit hijau dan jalan lengang, bebas macet!

Ini adalah kali pertama saya menginjakkan kaki di Kalimantan Utara. Meski numpang lewat, rasa semangat begitu membuncah di dada begitu tiba di sana.

Terlebih, Kalimantan Utara (Kaltara) adalah provinsi yang baru dibentuk pada akhir tahun lalu. Bisa menapakkan kaki di sana tentu jadi keinginan banyak orang.

Pada Kamis (27/6/2013) lalu, akhirnya impian saya untuk bisa tiba di Ibukota Kaltara tercapai. Sekitar pukul 14.00 Wita, kaki ini menapakkan kaki di Pelabuhan Tanjung Selor dari Tarakan.

Ketika itu, saya dan rombongan hendak menuju Berau, Kalimantan Timur dari Balikpapan. Namun, karena jadwal penerbangan dari Balikpapan-Berau sangat padat, akhirnya kami memutar rute menuju Tarakan-Tanjung Selor-Berau.

Begitu keluar Pelabuhan Kayan II, kesan panas langsung terasa. Matahari tampak begitu royal memancarkan sinarnya di ibukota baru ini.

Namun, semangat mengeksplor kota baru ternyata mengalahkan rasa panas. Dengan mantap saya perlahan berjalan di jalan besar yang ada di dekat pelabuhan.

Jeprat! Jepret! Saya pun lantas mengarahkan kamera ke berbagai arah. Demi mendapat lokasi memotret terbaik, kaki ini perlahan mundur dan tanpa terasa sudah di tengah jalan raya.

Sedari tadi, mobil saya dipacu di lajur kanan, dan tidak ada kendaraan lain yang sepertinya protes. Mereka lebih mengalah ke pinggir jalan.

Tanjung Selor adalah kota yang masih sepi. Di sepanjang mata memandang, yang saya lihat hanyalah jalan sepi dan sesekali kendaraan mondar-mandir.

"Iya di sini sih bebas macet tidak seperti di Jakarta," kata Andri, supir kendaraan yang mengantarkan saya dan rombongan dari Tanjung Selor-Berau.

Menurut Andri, hanya ada satu jalan utama di Tanjung Selor dan selalu sepi. Biasanya jalanan itu hanya dilalui motor dan mobil, itupun jumlahnya sedikit.

"Enak di sini, tidak perlu pusing stres karena macet," lanjut Andri dengan logat khas Kaltara-nya.

Saya pun terus menyapu pandangan ke depan, kanan dan kiri. Kemudian sepakat dengan ucapan Andri. Traveler yang datang ke Tanjung Selor akan disambut dengan jalanan bebas antrean panjang kendaraan.

Eits tapi ada satu hal yang perlu diingat. Wisatawan sebaiknya berhati-hati saat berjalan di sana. Karena seluruh jalanan di sana lengang, biasanya kendaraan akan melaju dengan kecepatan tinggi. Jika tidak ingin hal buruk terjadi, selalu waspada, ya!

(ptr/fay)
Pelabuhan Kayan II jadi persinggahan Anda yang mencapai Tan jung Selor dengan speedboat (Putri/detikTravel)
Baca Juga
Foto Terkait

Redaksi: redaksi[at]detik.travel
Moderator: admin[at]detik.travel
Media Partner: promosi[at]detik.com 
Iklan: sales[at]detik.com
Most
Popular
 
Twitter Detik Travel
Follow us on @detiktravel
Email To Detik Travel

Contact Us

redaksi[at]detik.travel
admin[at]detik.travel
sales[at]detik.com