Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau


Senin, 08 Mei 2017 18:35 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Hutan Adat, Pohon Ulin & Mitos Kutukan di Kalimantan Tengah

Afif Farhan
Redaksi Travel
Foto: Siti Maimunah dan Hutan Adat Ulin Mungku Baru (Dok. pribadi Siti Maimunah)
Foto: Siti Maimunah dan Hutan Adat Ulin Mungku Baru (Dok. pribadi Siti Maimunah)
Palangkaraya - Hutan rimba di Kalimantan punya banyak cerita. Seperti hutan adat ulin di Kalimantan Tengah, tersimpan mitos kutukan bagi siapa saja yang menebang pohonnya.

detikTravel sempat berkunjung beberapa waktu lalu ke hutan adat ulin. Lokasinya berada di Mungku Baru, Rakumpit, Kalimantan Tengah. Sekitar 1 jam lebih naik mobil, dari Kota Palangkaraya sebagai ibukota Provinsi Kalimantan Tengah.

Hutan adat ulin masyarakat Mungku Baru terletak menyeberang Kabupaten Gunung Mas. Luas hutan ini 500 hektare, terdiri dari 400 hektare hutan inti dan 100 hektare hutan penyangga.

Edo, yang bernama asli Armadiyanto (39), adalah masyarakat di Kelurahan Mungku Baru, Rakumpit, Kalimantan Tengah. Dia menceritakan kutukan di hutan adat ulin yang dituturkan dari mulut ke mulut, dari generasi ke generasi. Sebagai orang Dayak Ngaju di Mungku Baru, Edo hafal betul tentang itu.

"Barang siapa yang menebang pohon ini, maka mereka akan kena musibah, atau hal yang buruk akan menimpa keluarganya," ujarnya.

Pohon ulin yang tumbang dan dibiarkan begitu saja tidak ada yang berani mengambilnya (Dok Istimewa/Siti Maimunah)Pohon ulin yang tumbang dan dibiarkan begitu saja tidak ada yang berani mengambilnya (Dok Istimewa/Siti Maimunah)
Kutukan itu membuat pohon yang ditebang orang ditinggal begitu saja sampai lumutan. Orang-orang tak mau mengambilnya karena takut kena tulah.

Meski dicap mitos, masyarakat setempat berpegang teguh dengannya. Maka jangan heran, kalau hutan adat ulin masih terasa sangat liar. Pepohonan ulin menjulang tinggi, ditambah beberapa pohon yang sudah jatuh dan berlumut, membuat kamu yang datang ke sana benar-benar menikmati petualangan!

Pohon ulin di hutan adat masyarakat Dayak Ngaju yang mendiami Mungku Baru (Dok Istimewa/Siti Maimunah)Pohon ulin di hutan adat masyarakat Dayak Ngaju yang mendiami Mungku Baru (Dok Istimewa/Siti Maimunah)
Pohon ulin (Eusideroxylon zwageri) memang termasuk jenis yang di ambang jurang kepunahan. Pohon besi atau pohon tabalien, menurut penamaan masyarakat setempat, punya aneka kegunaan. Keistimewaan kayu ulin adalah keras, tahan lama, dan tahan rayap. Keistimewaan ini juga yang membuat ulin diburu hingga situasi menjadi gawat darurat.

"Masyarakat Mungku Baru menjaga kelestarian hutan. Ulin tetap aman," kata Edo, yang juga salah satu pengelola hutan adat ulin Mungku Baru.

Sayang, beberapa pihak justru mengancam kelestarian hutan adat ulin. Semoga pemerintah dan masyarakat setempat tetap menjaga kelestariannya. Bukan gara-gara mitos kutukan, tapi jangan sampai 'paru-paru' Kalimantan terkikis.

Hutan Adat, Pohon Ulin & Mitos Kutukan di Kalimantan TengahFoto: Siti Maimunah dan Hutan Adat Ulin Mungku Baru (Dok. pribadi Siti Maimunah)
(aff/krn)
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED

Negeri di Atas Awan Ala Trenggalek

Minggu, 28 Mei 2017 15:55 WIB

Jangan salah, Trenggalek di Jawa Timur punya Bukit Banyon untuk melihat panorama bak negeri di atas awan. Yang nanti bakal mudik ke sana, harus lihat langsung!

Kata Siapa Bali Cuma Pantai?

Minggu, 28 Mei 2017 14:20 WIB

Bali tak cuma punya deretan pantai. Datanglah ke Taman Nasional Bali Barat dan naik ke atas menaranya, untuk melihat panorama indah.

Tak Mau Pulang dari Lailiang

Minggu, 28 Mei 2017 08:55 WIB

Pantai Lailiang di Sumba Barat, NTT memang sangat elok dipandang. Pantainya bersih, pasirnya putih dan benar-benar bikin tak mau pulang.