Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 29 Jan 2015 07:40 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Ulat Sagu, Obat Kuat Pria dari Timur Indonesia

Ulat sagu, makanan sekaligus obat kuat khas suku-suku di NTB & Papua (Fitraya/detikTravel)
Ulat sagu, makanan sekaligus obat kuat khas suku-suku di NTB & Papua (Fitraya/detikTravel)
Timika - Banyak traveler merasa jijik saat melihat ulat. Padahal di Maluku, NTB dan Papua, ulat sagu yang biasa ditemukan pada pohon sagu menjadi panganan sehari-hari. Bahkan, ulat sagu konon menjadi obat kuat bagi pria!

Siapa sangka, ada beberapa suku di Indonesia yang menjadikan ulat mentah sebagai panganan sehari-hari. Ulat sagu, begitu namanya, biasa ditemukan pada pohon sagu atau pohon kelapa yang telah mati. Beberapa suku di Nusa Tenggara Barat (NTB), Maluku dan Papua biasa memakannya.

Suku Kamoro yang tinggal di Kabupaten Timika, Papua, adalah penggemar ulat sagu. Ulat berwarna putih ini seukuran jempol orang dewasa, dan merupakan sumber protein yang penting bagi masyarakat suku tersebut.

"Ini bisa jadi obat kuat laki-laki," tutur pria Suku Kamoro kepada detikTravel ketika beberapa waktu silam diajak makan-makan oleh Suku Kamoro.

Ulat sagu bisa dimakan mentah, tapi bisa juga dibakar dulu. Rasanya lebih enak kalau dibakar, seperti sate. Kepala ulat sagu sangat keras dan tidak dimakan. Cara memakannya adalah dengan dipegang kepalanya, gigit badannya. Kepalanya lantas dibuang.

Bagaimana rasanya? Kenyal, dengan tekstur kulit seperti karet. Daging di dalamnya seperti lemak. Rasanya nyaris tawar dengan sedikit beraroma seperti nangka. Variasi lain dari ulat sagu ini dimakan dengan sagu dan dibungkus daun seperti pepes.

Di Maluku, ulat sagu diolah dengan rasa yang lebih kaya. Ini karena orang Maluku menambahkan aneka bumbu yang menambah nikmat rasanya.

Selain ulat sagu, masyarakat Suku Kamoro di Papua juga makan cacing tambelo. Baca kisahnya di sini.

(sst/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA