Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 11 Jan 2019 21:20 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Ternyata, Membuat Barong Bali Ada Pantangannya

Aditya Mardiastuti
detikTravel
Barong Bali (Aditya Mardiastuti/detikTravel)
Barong Bali (Aditya Mardiastuti/detikTravel)
Gianyar - Tidak sembarangan cara membuat barong untuk upacara di Bali. Ada pantangan yang tidak boleh dilanggar lho. Begini ceritanya.

Membuat barong yang menjadi bagian dari ritual upacara keagamaan di Bali rupanya tak bisa sembarangan dan ada sejumlah pantangan. Perlu ada upacara untuk memulai membuat bahkan menyelesaikan barong tersebut.

"Pertama harus disucikan cari hari yang baik. Mulainya ada sajen paling kecil canang pejati, baru mulai kerja. Terakhir pasupati untuk menyucikan itu," kata salah satu pengrajin barong di Banjar Puaya, Desa Batuan, Sukawati, Gianyar I Made Puji ketika ditemui di rumahnya, Jumat (11/1/2019).

(Aditya Mardiastuti/detikTravel)(Aditya Mardiastuti/detikTravel) Foto: undefined

Made mengatakan dalam setahun dia bisa menerima 3 pesanan barong. Tak hanya itu dia juga menerima servis untuk barong-barong yang ada di pura. Ada pengalaman tak biasa yang dia alami ketika bekerja.

"Kalau servis saya biasa minta pemilik untuk 'mengosongkan' dulu. Soalnya pernah ada orang bawa topeng yang pernah disakralkan mau diservis. Saya tanya sudah dikosongkan apa belum bilangnya sudah. Cuma pesan jangan ditaruh di bawah. Pas nglembur saya lupa sampai jam 23.30 WITA sudah ngantuk saya taruh sembarangan langsung tidur. Di kamar antara setengah tidur saya kayak lihat dua orang tinggi besar, saya langsung ingat dan taruh topeng ke meja," tuturnya.

Antara percaya tak percaya, Made juga pernah kebingungan ketika mengukur kayu untuk servis barong di salah satu pura di Desa Sibang. Menurutnya ukurannya sudah presisi, namun saat dipasang ukuran kayu itu lebih panjang.

Biasanya kalau sudah menemukan hal seperti itu, Made mengaku langsung meminta petunjuk dari Pemangku setempat. Ternyata ada syarat-syarat yang terlupa atau belum minta izin kepada penjaga pura.

Made mengatakan biaya pembuatan barong yang sedang dia kerjakan senilai Rp 250 juta. Untuk mengerjakan barong tersebut dia dibantu 20 pegawai mulai dari membuat ornamen, mengecat hingga memasang ornamen-ornamen tersebut.

"Biasa kalau untuk pura itu juga pesan Rangda dan Rarung. Masa pengerjaannya satu macam bisa sampai tiga bulan, " ujarnya.


(sym/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Foto: Hotel Mewah Tanpa Restoran

Kamis, 23 Mei 2019 09:45 WIB

Jepang selalu punya inovasi berbeda untuk menarik wisatawan. Di Karuizawa, ada sebuah hotel yang menawarkan konsep mewah tapi minimalis, Shishi-Iwa Hotel.

Foto: Fenomena Air Terjun 'Beku'

Kamis, 23 Mei 2019 08:20 WIB

Sekilas pandang, gambar ini seperti air terjun bukan? Jangan terkecoh, ini adalah bebatuan mineral berbentuk air terjun beku. Coba tebak di mana?