Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 16 Jun 2019 08:20 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Ingat, Lawang Sewu Tak Lagi Angker

Afif Farhan
detikTravel
Lawang Sewu (Firdan Ardhiyansyah/dTraveler)
Lawang Sewu (Firdan Ardhiyansyah/d'Traveler)
Jakarta - Dulu Lawang Sewu terkenal dengan mitos dan cerita angker. Namun kini, Lawang Sewu adalah destinasi sejarah yang menarik juga indah.

Hal tersebut disampaikan oleh VP Public Relations KAI Edy Kuswoyo. Menurutnya kesan mistis Lawang Sewu telah berganti dengan wisata sejarah.

"Sejak dilakukan pemugaran oleh KAI pada 2009, Lawang Sewu telah meninggalkan kesan mistisnya dan telah menjadi ikon wisata sejarah di Kota Semarang," kata Edy kepada detikTravel, Minggu (16/6/2019).

Bangunan yang sebelumnya merupakan Kantor Pusat Kereta Api pada masa penjajahan Belanda, kini telah disulap oleh KAI menjadi Cagar Budaya yang kerap dikunjungi para wisatawan. Bahkan, kunjungan wisatawan ke sana terus meningkat.

Lawang Sewu yang sudah meninggalkan kesan mistisnya (Kurnia/detikTravel)Lawang Sewu yang sudah meninggalkan kesan mistisnya (Kurnia/detikTravel)

"Pada Tahun 2018 pengunjung Lawang Sewu mencapai 1 juta pengunjung, meningkat dibanding tahun 2017 yang mencapai 900 ribu pengunjung, Pengunjung betul-betul mempelajari sejarah yang ada di Lawang Sewu," papar Edy.

KAI juga menata pencahayaan di malam hari, agar kecantikan dari Lawang Sewu semakin indah dan meriah. Lawang Sewu juga menjadi pusat keramaian seperti event-event seni, pameran, musik, dan lainnya kerap diadakan di halaman tengah dari Lawang Sewu ini.

Lawang Sewu yang indah kala malam (Fadil/d'Traveler)Lawang Sewu yang indah kala malam (Fadil/d'Traveler)

BACA JUGA: 6 Spot Instagramable di Semarang yang Harus Dikunjungi

Pemugaran-pemugaran dan inovasi yang dilakukan KAI, menurut Edi sudah benar-benar meninggalkan kesan mistis di Lawang Sewu. Para pengunjung lebih tertarik akan sejarah dan keindahan dari bangunan Lawang Sewu.

"Kini, para pemandu wisata, lebih banyak menceritakan akan sejarah dari bangunan daripada menceritakan mitos yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya," tegasnya.

"Dengan manajemen yang lebih profesional, KAI akan terus mengembangkan Lawang Sewu sebagai salah satu destinasi wisata utama yang ada di Kota Semarang," tutup Edy. (bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED