Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 14 Des 2011 10:33 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Perjalanan ke Pulau Kemaro, Palembang

Adrian Fajriansyah
d'travelers
Foto 3 dari 4
Pohon cinta di Pulau Kemaro
Pohon cinta di Pulau Kemaro
detikTravel Community -

Ini adalah perjalanan pertama saya mengitari Sungai Musi menggunakan perahu ketek. Perjalanan menggunakan perahu ketek memang berbeda. Ada sensasi yang luar biasa saat mengitari sungai musi yang besar dan berarus deras menggunakan perahu ketek. Awalnya saya sangat takut pergi menggunakan perahu ketek yang berukuran kecil ini. Gelombang air yang dibuat dari perahu-perahu besar yang lewat disamping perahu ketek kami membuat perahu yang kami tumpangi ini bergoyang ke kiri dan ke kanan. Rasa was-was takut jatuh begitu terasa tapi lama-kelamaan saya menikmati perjalanan ini.

Sensasi terkena deburan ombak air yang menggoyangkan perahu ke kiri dan ke kanan semacam ini bukanlah pengalaman baru bagi saya karena sebelumnya saat di Danau Toba, Sumatera Utara saya pernah mengalami saat-saat tegang semacam ini juga. Namun, pengalaman diterjang ombak dan arus deras Sungai Musi adalah pengalaman pertama kali bagi saya. Pegalaman di atas Sungai Musi ini sungguh luar biasa tegang, asik dan menyenangkan.

Pukul 08.30 WIB saya sudah sampai di Benteng Kuto Besak, Palembang menunggu teman-teman (Kgs. M Habibillah dan M. Julian Ginting) yang lain untuk berangkat ke Pulau Kemarau bersama. Pagi itu sangat cerah dan segar sekali. Selagi menunggu teman-teman datang saya menikmati suasana pagi di pinggiran sungai musi yang sangat ramai dengan aktivitas warga sekitar.

Pukul 09.30 WIB teman-teman yang akan pergi bersama ke Pulau Kemarau datang. Setelah semua berkumpul kami mencari saranan transportasi umum yang biasa membawak wisatawan untuk pergi ke Pulau Kemarau. Ada dua alternatif saranan transportasi umum yang dapat digunakanan untuk pergi ke Pulau Kemarau, yaitu menggunakan perahu boat dengan mesin bertenaga besar dan cepat seharga Rp100.000,- sampai Rp150.000,- atau menggunakan perahu ketek dengan harga yang lebih murah tapi bertenaga mesin kecil dan lambat Rp80.000,- sampai Rp100.000,-.  Kami memilih untuk menggunakan perahu ketek karena harganya jauh lebih murah dan sangat pas dengan uang yang ada di kantong kami.

Bagi Anda yang tidak suka dan takut berlama-lama di atas Sungai Musi disarankan menggunakan perahu boat yang bisa berjalan lebih cepat. Namun, bagi Anda penikmat ketegangan dan ingin merasakan perjalanan di atas Sungai Musi lebih lama sebaiknya menggunakan perahu ketek saja. Dengan menggunakan perahu ketek perjalan yang ditempuh dari Benteng Kuto Besak menuju ke Pulau Kemarau kurang lebih selama 30 menit. Bagi yang pertama kali naik perahu ketek di atas Sungai Musi akan mengalami rasa was-was karena perahu kecil itu selalu bergoyang ke kiri dan ke kanan ketika datang arus ombak besar dari perahu-perahu besar yang lewat di sekitarnya.

Selain menikmati goyangannya, naik perahu ketek juga memberikan kenikmatan sendiri karena Anda dapat menikmati suasana di atas Sungai Musi jauh lebih lama dari moda tranportasi lain. Anda dapat melihat bagaimana aktivitas warga di sekitar sungai maupun di atas sungai melakukan aktivitasnya sehari-hari dan semua itu tidak ada di daerah lain hanya di Sungai Musi, Palembang.

Pulau Kemarau adalah sebuah pulau yang terletak di tengah-tengah delta Sungai Musi. Nama Kemarau atau Kemaro didapat karena pulau ini tidak pernah banjir walaupun Sungai Musi meluap atau pasang besar sekalipun. Pulau Kemarau merupakan pulau yang sangat kental rasa Tionghoahnya. Di atas Pulau Kemarau terdapat sebuah pagoda besar, klenteng, pohon cinta, dan gundukan-gundukan tanah yang katanya adalah makam dari Siti Fatimah, Tan Bun An, dan pengawalnya.

Ada sebuah legenda yang sangat dipercaya oleh masyaratakat Tionghoa dan Palembang dari terbentuknya Pulau Kemarau ini.

Pada sebuah prasasti batu di atas Pulau Kemarau dikisahkan spereti ini, "Ada legenda seorang putri raja bernama Siti Fatimah yang disunting oleh seorang saudagar Tionghoa yang bernama Tan Bun An pada zaman kerajaan Palembang, Siti Fatimah diajak kedaratan Tionghoa untuk melihat orang tua Tan Bun An setelah di sana beberapa watu Tan Bun An beserta istri pamit pulang ke Palembang dan dihadiahi 7 (tujuh) buah guci. Sesampainya di perairan Musi dekat Pulau Kemaro, Tan Bun An mau melihat hadiah yang diberikan, begitu dibuka Tan Bun An kaget sekali isinya sawi-sawi asin. Tanpa banyak berpikir langsung dibuangnya ke sungai, tapi guci terakhir terjatuh dan pecah di atas dek perahu layar, ternyata ada hadiah yang tersimpan di dalamnya, Tan Bun An tidak banyak berpikir ia langsung melompat ke sungai untuk mencari guci-guci tadi, sesorang pengawal juga terjun untuk membantu, melihat 2 (dua) orang tersebut tidak muncul Siti Fatimah pun ikut lompat untuk menolong, ternyata tiga-tiganya tidak muncul lagi, penduduk sekitar pulau sering mendatangi Pulau Kemarao untuk mengenang 3 (tiga) orang tersebut dan tempat tersebut dianggap sebagai tempat yang sangat keramat sekali".

Begitulah kisah yang dari mulut ke mulut sering diceritakan tentang pulau tersebut. Terlepas dari benar atau tidaknya pulau ini bisa dijadikan sebagai saranan rekreasi yang menyenangkan khususnya di kota Palembang. Bagi pecinta fotografi pagoda dan kelenteng di atas Pulau Kemarau sangat bagus dijadikan objek foto. Kabarnya saat acara Cap Go Me (tahun baru Cina) atau acara keagamaan Tionghoah lainnya Pulau Kemarau jauh lebih indah terutama dimalam hari karena di atas pohon-pohon rindang Pulau Kemarau banyak dihiasi dengan lampu lampion khas Cina yang begitu indah menerangi pulau kecil ini.

Kami hanya diberikan waktu berkeliling 30 menit sesuai perjanjian dengan Mang Ali pemilik perahu ketek yang kami tumpangi. Oleh karena itu, kami tidak bisa terlalu berlama-lama di pulau ini. Semua yang ada di pulau ini kami nikmati bersama. Namun, ada sedikit rasa kecewah di hati karena pulau ini sangat minim fasilitas pendukung seperti wc umum yang baik dan tempat duduk yang nyaman dan teduh bagi wisatawan karena pulau ini sangat terik dan panas saat siang hari, lalu pulau ini tidak banyak yang dapat dilihat atau kurangnnya hal menarik yang dapat memikat hati wisatawan selain pagoda dan kelenteng yang terdapat di pulau tersebut, kemudian pulau ini juga seperti tidak mendapatkan perhatian khususnya dari segi kebersihan terlihat dari banyaknya sampah, rumput liar dan semak belukar yang tumbuh subur di sekitar pagoda.

Saran dari kami sebagai penikmat Pulau Kemarau semoga suatu saat nanti dibangung wc umum yang bagus, bersih, dan gratis, juga dibangun banyak tempat duduk yang nyaman dan teduh di sekitar pulau seperti gazebo kecil, lalu dibuat pula saranan informasi tentang pulau ini yang nyaman dan bagus dengan fasilitas canggih atau dibuatlah sebuah museum tentang sejarah dan legenda yang terdapat di pulau ini sehingga wisatawan akan mendapatkan banyak hal saat berkunjung ke pulau ini, kemudian tolong diperhatikan sekali kebersihan dan kenyamanan pulau ini sehingga pulau ini bisa lebih menarik dan indah terlihat.

Mitos Pohon Cinta

Selain dari adanya kisah legenda tentang Putri Siti Fatimah dan Pangeran Tan Bun An, di Pulau Kemarau juga ada mitos tentang pohon cinta.  Pohon cinta yang dimaksud adalah sebuah pohon beringin yang sudah cukup tua dengan ranting-rantingnya yang sangat rimbun.  Konon katanya apabila seseorang menuliskan namanya dan pasangannya di pohon cinta tersebut maka jalinan cinta mereka akan semakin langgeng dan mesrah dan bagi yang belum memiliki pasangan bila menuliskan namanya dan nama orang yang disukainya maka suatu saat nanti mereka akan menjadi sepasang kekasih baru.  Percaya atau tidak itu terserah anda.
 
Tips Menuju Ke Pulau Kemarau:

  1. Bagi anda yang belum pernah dan ingin mencoba mengunjungi Pulau Kemarau maka ada 2 (dua) cara yang bisa digunakan untuk menujuh ke Pulau Kemarau. 
  2. Menggunakan perahu boat dengan biaya Rp100.000,- sampai Rp150.000,- per perahu dengan waktu tempuh 10-15 menit. 
  3. Menggunakan perahu ketek dengan biaya Rp80.000,- sampai Rp100.000,- per perahu dengan waktu tempuh 30-45 menit. 
  4. Biaya di atas adalah biaya PP (pulang-pergi). 
  5. Perahu boat dan perahu ketek tersebut banyak ditemu di dermaga depan Benteng Kuto Besak. Saran dari saya tawarlah dengan semurah-murahnya saat bernegosiasi jangan sampai anda langsung menerima dengan begitu saja saat ada yang menawari anda. 
  6. Pakailah baju berlenggan pajang dan span yang nyaman karena di atas perahu dan di Pulau Kemarau cuacanya sangat terik dan panas. 
  7. Bawaklah bekal sendiri dari rumah terutama air agar tidak dehidrasi. 
  8. Waktu terbaik menuju ke Pulau Kemarau adalah pagi dan sore hari karena cuaca saat itu tidak terlalu panas. 
  9. Moment terbaik ke Pulau Kemarau adalah saat upacara keagaamaan Tionghoah karena di Pulau itu akan ramai dengan lapion yang menghiasi dan menerangi pulau tersebut dan banyak dikunjungi wisatawan local dan manca Negara.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Foto: Pemandian Terpencil Cleopatra

Senin, 15 Jul 2019 22:20 WIB

Mesir tak cuma piramida dan gurun. Terpencil di Gurun Sahara, ada sebuah kota dengan pemandian Cleopatra. Meski di antara gurun, pemandian ini malah eksotis.