Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 07 Agu 2019 13:45 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Pulau Tegal Mas, Miniatur Maldives dari Lampung

Efa_butarbutar
d'travelers
Foto 1 dari 5
Gerbang Masuk Pulau Tegal Mas
Gerbang Masuk Pulau Tegal Mas
detikTravel Community - Lampung punya beberapa pulau cantik yang akan membuat traveler terpesona. Salah satunya Pulau Tegal Mas yang punya keindahan bak miniatur Maldives.

Membuat rencana itu mudah, eksekusinya yang repot. Bisa jadi karena cuaca, mood yang berubah, teman yang menjengkelkan, atau hal-hal dadakan lain yang terjadi di luar kendali seperti kecelakaan atau sakit.

Hal ini kami rasakan saat akan menuju Pulau Tegal Mas di Lampung. Pulau yang disebut-sebut sebagai miniatur Maladewa karena keindahan laut serta penginapan apung yang tersedia di sana, disebut juga sebagai Kampung Lombok, karena beberapa penginapan dibuat berbentu bale jukung.

Rencana ini sudah dibuat jauh-jauh hari. Teman-temanku memang tinggal di Lampung sehingga, tujuan wisata kali ini juga ada di sana. Maka, aku yang tinggal di Depok harus mengalah untuk bisa mewujudkan liburan yang telah kami rencanakan.

Aku menggunakan ojek online menuju Terminal Kampung Rambutan. Rencananya, dari sana aku akan naik bus ke Pelabuhan Merak. Sayang, di tengah perjalanan, hujan turun deras dan pengemudi tak memiliki jas hujan. Kami berteduh, namun bajuku sudah sempat basah.

Kondisi terminal begitu padat sehingga membuatku kurang nyaman untuk bergerak. Aku memutuskan tetap menggunakan pakaian basah tersebut selama perjalanan dan berencana untuk menggantinya di Pelabuhan Merak.

Malang tak dapat dihindari, bus tak memiliki kamar mandi dan aku mulai merasa dingin. Aku memang mengganti pakaianku begitu tiba di Pelabuhan Merak, tetapi tiba-tiba seorang anak kecil yang sedang bercengkerama mencipratkan air ke arah ku dan lagi-lagi bajuku basah.

Aku tiba di rumah temanku dengan kondisi yang begitu lelah, tak enak badan. Sampai akhirnya malam datang, badanku menggigil tak tertahan mirip orang yang terkena Hipotermia.

Aku dibawa ke klinik terdekat. Salah satu Dokter mengatakan bahwa aku terkena typus. Pernyataan ini membuat teman-temanku mengubah pikiran dan membawaku ke UGD ke salah satu rumah sakit di Kemiling.

Lucunya, di UGD, Dokter mengatakan bahwa aku baik-baik saja. Hanya kelelahan dan kurang minum. Ternyata memang betul, usai diberi suntikan vitamin dan satu kantong penuh infus berisi sesuatu yang aku lupa namanya, kondisiku berangsur membaik. Hanya butuh 2 jam kami berada di UGD dan aku dipersilahkan pulang.

Rencana liburan kami tak jadi dibatalkan. Aku pulih dan bisa beraktivitas kembali.

Menuju Pulau Tegal Mas bisa dimulai dengan menyeberang dari Pantai Sari Ringgung, hanya sekitar 20-25 menit. Biayanya Rp 250.000 dengan maksimal 10 orang penumpang.

Tiket masuk ke sana hanya Rp 40.000 per orang. Ini sudah termasuk saung untuk tempat berteduh dan meletakkan barang-barang.

Benar saja, Tegal Mas memang memukau. Orang bilang, keindahannya luar biasa dan aku sepakat. Lautnya membentang luas dengan padanan warna biru, tosca, dan biru tua di kejauhan sana.

Di sekelilingnya, ada banyak pilihan penginapan, mulai dari cottage, bale jukung, hingga penginapan apung.

Harganya berbeda-beda, berkisar Rp 3 sampai 5 juta dengan fasilitas lengkap dan bisa ditinggali oleh 5-6 orang pengunjung. Pulau ini juga tergolong bersih, toilet untuk pengunjung cukup banyak dan terawat.

Tersedia pula Masjid Apung untuk menunaikan kewajiban bagi pengunjung yang beragama Muslim. Well, dalam perjalanan kali ini tidak ada yang menyebalkan selain salah diagnosa dokter.

Jika Pulau Tegal Mas memiliki view gunung, cottage unik, masjid terapung dan Kampung Lombok untuk dinikmati selama di sana, aku rasa bolehlah sesekali menikmati petang di Sunset Beach dengan view Burj Al Arab.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA