Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 22 Agu 2019 11:16 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Menyusuri Kuala Lumpur dalam Sehari, Bisa Banget!

Foto 1 dari 5
Menara kembar Petronas
Menara kembar Petronas
detikTravel Community - Menyusuri Kuala Lumpur, ternyata bisa dengan waktu minim. Dalam sehari saja, banyak tempat yang bisa dikunjungi.

Ini cerita pengalamanku pertama ke luar negeri hanya gara-gara pengen ngumpulin stempel di halaman paspor. Seru, walaupun cuma sehari saja menikmati KL.

Jadi ceritanya, aku pengen traveling ke Negeri Paman Sam. Weis, ke negara tetangga aja belom pernah kok udah pengen melancong ke Amerika. Ga tau deh kok rasanya pengen aja ke sana. Jadilah aku mulai browsing sana-sini mencari info tentang Amerika dan apa aja yang kudu disiapin buat pergi ke sana.

Sampailah aku pada suatu artikel tentang pembuatan visa Amerika. Yes, salah satu yang wajib disiapin biar bisa ke sana adalah visa turis Amerika dan menurut pengalaman berbagai penulis artikel pengalaman mengurus visa Amerika tuh ternyata susah banget dapetnya! Berhubung ngebet pengen pergi, aku carilah tips-tips biar mudah di approve.

Salah satu yang kudapat : kalau bisa banyak-banyakin koleksi stempel visa dari negara laen! Lah pasporku aja masih suci bersih tak bernoda Akhirnya aku tempelin temenku yang udah pernah kesana dan dia kasih advise coba deh minimal sekali dolan ke negeri tetangga biar ga mulus-mulus amat paspornya. Dia juga nyemangati kalau dia aja cuma dua kali ke negara tetangga tapi berhasil dapet tuh visa.

Yay, balik semangat dong jadinya. Akhirnya aku rajin cari temen buat hunting cap visa dan sedihnya ga ada yang available karena pada sibuk. Tapiii.. pas iseng-iseng ngobrol sama temen yang tinggal di Jakarta ternyata dia lagi ada rencana ke KL. Wah.. langsung dong ikutan!

Ternyata di jadwal dia, aku cuma bisa ikutan sehari doang, secara kalo minta cuti mendadak kan agak susah juga. Ya udah deh daripada engga. Dia saranin aku buat ke Jakarta dulu biar berangkat bareng (fyi aku tinggal di Jawa Timur).

Ya udah deh fix berangkat barengan. Aku ambil flight paling malam ke Jakarta biar ga nunggu lama karena flight ke KL jam 5 pagi. Pas hari H aku check in dengan pede. Tapi mbak-mbak di counter malah tanya apa ga dapet notifikasi. Uh oh.. ada apa ini?

Akhirnya aku disuruh ke kantor maskapai dan dijelaskan kalau ada perubahan jadwal yang sudah dikirimkan lewat sms dan penerbangan terakhir jam 6 sore, baru ada lagi besok pagi jam 6! Nah lo, padahal di hp ga ada notif apa-apa. Akhirnya aku telepon temanku dan kuputuskan pergi sendiri lewat Juanda. Agak deg-deg an sih pergi sendiri secara ini my first time to go abroad.

Tapi untungnya segala keribetan yang terjadi terbayar dengan kepuasan berlibur di KL. Kami nginep di Capitol Hotel, daerah Bukit Bintang yang deket banget sama Pavillon. Pas nyampe hotel naruh bawaan, mandi, trus langsung ke Batu Caves.

Wew, ternyata di KL tuh kalau tengah hari gitu terik banget. Mesti bawa payung biar ga kepanasan. Setelah puas di Batu Caves trus ambil spot foto di Dataran Merdeka baru deh balik hotel dulu buat istirahat. Sorenya ke Pavillon sekalian hunting tempat berbuka puasa.

Oh iya, waktu kesana tuh pas Ramadan dan waktu berbuka puasa di KL tuh jam 7.19 pm. Tapi emang jam 6 gitu masih terang benderang sih. Setelah berbuka puasa lanjut explore Pavillon trus ke menara kembar Petronas dan Suria KLCC. Jadi di Suria KLCC ini ada kolam air mancur ada lampu-lampu yang kayak dansa gitu kalau musik dimainkan. Musiknya nuansa Timur Tengah dan lagu yang dimainkan waktu itu judulnya Habibi. Indah banget.

Setelah puas, balik ke hotel tapi explore daerah sekitar Pavillon dulu karena ada live music di pinggir jalan. Keesokan harinya kita pengen explore KL Tower. Berangkat sekitar jam 9. Indah banget pemandangan dari atas. Nyobain juga berdiri di lantai kaca liat pemandangan di bawah kaki. Nekad walopun merinding daripada nyesel, hehe.

Udah ngerasain keseruan berlibur ke luar negeri jadi pengen lagi. Aku mulai browsing tempat-tempat eksotis kayak Dubai. Aku bahkan udah mulai tanya-tanya ke tour agen tentang paket wisata ke sana sambil menyesuaikan jadwal kapan kira-kira bisa ambil cuti.

Kenapa pengen ke Dubai padahal tadinya pengen ke Amerika? Pertama sih ternyata emang susah mengurus visa touristnya jadi aku ngrasa harus lebih banyak dolan dulu, kedua aku kok jadi pengen pergi ke tempat- tempat eksotis gitu. Apa karena pengaruh dengerin lagu Habibi di Suria KLCC waktu itu ya? Hehe. Ga tau kenapa I feel drawn to Burj Khalifa Tower yang terkenal itu.

Suka wondering gimana rasanya berdiri di tower itu melihat pemandangan sekitarnya. Pasti seru deh. Udah gitu pengen juga ikut Dhow Dinner Cruise, dimana kapal akan mulai berlayar dari Dubai Marina melewati berbagai landmark dari kota Dubai dan Palm Jumeirah sambil menikmati santap malam dan pertunjukan seperti Belly Dance atau Tanura Dance.

Trus aku juga pengen banget ikutan Desert Safari Tour, yaitu berkendara di gurun pasir, menunggang onta dan mencoba hyena painting. Secara di negeri sendiri kan ga ada padang pasir dan onta, hehe.. Banyak banget yah yang pengen kulakukan di sana. Tapi Dubai memang mempunyai magnet tersendiri kok dengan segala pesonanya.

Seakan dikasih petunjuk, kok ya aku ketemu sama kontes ini. Siapa tau bisa merasakan keseruan berlibur di Dubai bersama team Dream Destination Dubai.
BERITA TERKAIT
BACA JUGA