Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 03 Des 2019 14:24 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Yang Cantik dari Gunungkidul: Pantai Sedahan

Stefanibunawati
d'travelers
Foto 1 dari 5
Menyelurusi keperawanan Pantai Sedahan
Menyelurusi keperawanan Pantai Sedahan
detikTravel Community - Menyambangi Pantai Sedahan di Gunungkidul bersama sahabat ternyata sangat menyenangkan. Pantai Sedahan, aku sungguh mencintaimu.

Penat pikiran setelah beradu dengan skripsi membuat seorang gadis asal Kalimantan Barat yang berdomisili di Jakarta menginjakan kakinya untuk pertama kali di kota Istimewa, Yogyakarta. Empat hari bermalam di sana membawa pengalaman tak terlupakan seumur hidup. Salah satunya ketika bepergian ke Pantai Sedahan.

Dorena, seorang sahabat yang memperkenalkanku dengan bahari Pantai Sedahan yang terletak di Gunung Kidul, Yogyakarta. Pagi-pagi sekali pukul 07.00, ia dan teman-temannya menjemputku untuk pergi ke Pantai Sedahan.

Berbekal dua sepeda motor, kami berangkat dari pusat kota. Jauhnya bukan main, tiga jam perjalanan non-stop dengan kondisi jalan yang berkelok dan menanjak. Setelah melalui semua ini, kamipun tiba di sebuah warung dekat Pantai untuk memarkirkan motor dan istirahat sejenak.

Sekitar pukul 10.30 kami berjalan menuju pantai. Aku membayangkan saat kami turun dari motor dan hanya akan berjalan sekitar 200 meter untuk melihat pantai. Semua pikiran itu sirna ketika Dorena berkata, "Yuk, kita beli air mineral untuk bekal kita saat naik bukit nanti,"

Terheran-heran aku dibuatnya, "Bukit apa lagi? Bukannya sudah tiga jam lamanya kita melakukan perjalanan ini?"

Ternyata, perjuangan kami belum selesai karena masih harus naik bukit sekitar 30 menit lamanya untuk menikmati keindahan pantai Sedahan.

Terik matahari pelan-pelan membakar kulit wajahku dan keringat mengucur basah di sekujur badanku. Semangat Bun, sebentar lagi sampai, itulah kata-kata motivasi yang selalu kukumandangkan dalam hati sembari melewati jalan bukit yang masih alami ini.

Ahhh... aku mendengarnya, yah aku mendengar suara desiran air dan hantaman ombak keras itu, kami tiba. Rasa lelah dan panas ini musnah begitu saja. Kulempar tas dan alas kakiku, bergegas mendekati pantai yang masih perawan itu.

Memukau, itu satu-satunya kata yang bisa kulontarkan untuk pantai Sedahan. Belum pernah aku melihat pantai seindah ini. Akibat besarnya ombak, terdapat peringatan untuk tidak boleh berenang di pantai ini.

Setelah puas bermain air, Dorena mengajak, "Bun, ayo lanjut lagi," Bingung dan penasaran, itu yang aku rasakan. Tanpa basa-basi akupun mengikutinya untuk naik bukit lagi. Kali ini hanya 10 menit saja.

Seketika kuterdiam, betul-betul membisu. Kurasakan kedamaian luar biasa dalam hati dan pikiranku setelah melihat pemandangan pantai dari atas bukit tertinggi. Aku mencoba menampar pipiku dan bertanya, ini nyata kan?. Terdengar sedikit lebay tapi ini benaran nyata dan ajaib.
BERITA TERKAIT
BACA JUGA