Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 26 Jul 2021 15:04 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Usai Dihantam Tsunami COVID, Bagaimana Kabar India?

CNBC Indonesia
detikTravel
NEW DELHI, INDIA - APRIL 20: Children of migrant labourers working in Delhi look out the window of a bus as they head to their native villages after the Delhi government imposed a week long lockdown to battle the deadlier second wave of the Covid-19 coronavirus infections on on April 20, 2021 in New Delhi, India. Covid-19 cases are spiralling out of control in India, with daily infections approaching 300,000, according to health ministry data, bringing the nationwide tally of infections to almost 14 million. The latest wave has already overwhelmed hospitals and crematoriums. (Photo by Anindito Mukherjee/Getty Images)
Foto: Getty Images/Anindito Mukherjee
New Delhi -

India sempat mengalami 'tsunami' Covid-19' dan kasus di negara itu naik dengan tajam. Lalu bagaimana kabar India sekarang, apakah sudah bebas dari virus asal Wuhan, China ini?

Mengutip dari CNBC Indonesia, Senin (26/7/2021) situasi di negeri Bollywood saat ini ternyata masih buruk. Namun tidak seburuk saat pukulan gelombang kedua terjadi dengan kasus baru mencapai rata-rata 400.000 per hari.

Salah satu contohnya adalah pada 7 Mei lalu, India melaporkan ada 414.188 infeksi baru dan beberapa ribu angka kematian. Namun angka itu menurun 10 kali lipat dalam beberapa hari terakhir.

Misalnya pada Kamis lalu (22/7), infeksi baru tercatat 41.383 kasus, sementara angka kematian mencapai 507 kasus. Data ini berasal dari Kementerian Kesehatan India, dikutip CNBC dari akun Twitter resmi institusi tersebut.

Dalam 7 hari terakhir, kasus di India rata-rata terdapat 38.548 kasus baru per hari. Menurut data dari Universitas Johns Hopkins dan Our Wold in Data, capaian tersebut menandakan kasus di India menurun rata-rata 3%.

Ini berbeda dengan negara lain yang baru mengalami lonjakan kasus. Prancis, misalnya, jumlah kasus baru selama 7 hari terakhir adalah 223% dan Italia 112%, serta Jerman mengalami lonjakan 50%.

Di Amerika Serikat juga mengalami hal yang sama, di mana persentase perubahan dalam tujuh hari adalah 58% lebih tinggi dari periode tujuh hari sebelumnya.

Tsunami COVID India memang disebabkan oleh varian Delta, yang ditemukan di negara itu pada Oktober lalu. Sejak saat itu, varian menular di India dan juga sejumlah negara lain di dunia.

Varian juga telah menggantikan posisi varian Alfa yang sebelumnya dominan. Varian Alfa diketahui ditemukan di Inggris pada musim gugur lalu.

"(Varian Delta) diperkirakan akan dengan cepat mengungguli varian lain dan menjadi garis keturunan dominan yang beredar dalam beberapa bulan mendatang," kata WHO.

Dalam laporan mingguannya pada Rabu lalu, WHO menyatakan pada 20 Juli prevaliensi Delta di antara spesimen yang dibutuhkan dalam empat minggu terakhir melebihi 75% negara di seluruh dunia. Ini termasuk Australia, Bangladesh, Botswana, hCina, Denmark, India, Indonesia, Israel, Portugal, Rusia, Singapura, Afrika Selatan, dan Inggris.



Simak Video "Tsunami Corona, Penggali Kubur di India Terpaksa Tak Puasa"
[Gambas:Video 20detik]
(ddn/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA