DetikTravel

Wisata Sungai Ajaib

Misteri Sungai yang Berwarna Merah Darah di Rusia

Kurnia Yustiana - detikTravel - Kamis, 06/10/2016 16:10 WIB
Norilisk - Sungai yang mendadak berubah warna belum lama ini ditemukan di Rusia. Air sungai yang tadinya biru kehijauan itu, tiba-tiba berubah menjadi merah.

Melihat sungai dengan air yang tampak coklat atau hijau mungkin sudah biasa, tapi kalau merah, sepertinya tak lazim ditemukan. Sungai Daldykan di Norilisk, Rusia tengah, pernah pada September lalu berubah menjadi merah.

Hal ini pun membuat heboh warga dan turis. Foto-fotonya sempat viral di media sosial.

Ditengok dari CNN, Kamis (6/10/2016), air Sungai Daldykan yang biasanya berwarna biru kehijauan mengalami perubahan menjadi merah pada Selasa (6/9). Airnya benar-benar merah bagaikan darah.

(BBC Magazine)(BBC Magazine)


Warga setempat tak ayal memberikan berbagai julukan kepada sungai merah ini. Seperti 'sungai darah', bahkan 'perang akan segera terjadi'. Berbagai spekulasi akan penyebab perubahan warna pun muncul.

Selang sehari dari perubahan warna yang bikin heboh, Kementerian Lingkungan dan Sumber Daya Alam Rusia dalam pernyataannya menyebut sungai menjadi merah karena pencemaran zat kimia yang tak teridentifikasi, dari pabrik Nadezhda Metallurgical Plant yang letaknya tak jauh dari sungai.

Nadezhda Metallurgical Plant ini dimiliki oleh Norilsk Nickel yang bisa dibilang sebagai perusahaan nikel terbesar dunia. Pencemaran diduga terjadi karena adanya kemungkinan saluran pipa yang rusak atau retak.

Pihak Norilsk Nickel kala itu membantah pencemaran ini disebabkan oleh pabriknya. Namun seperti diberitakan kantor berita RIA Novosti, Norilsk Nickel terus memonitor lingkungan sekitar pabrik dan mengurangi produksi, sementara pengujian tengah dilakukan.



Sekitar satu minggu kemudian, akhirnya penyebab sesungguhnya dari perubahan warna diketahui. Dilansir dari BBC, benar adanya kalau Sungai Daldykan merah karena tumpahan nikel yang hanyut dari pabrik Norilsk Nickel.

Nikel ini bisa hanyut di sungai karena hujan lebat yang mendera salah satu bendungan mereka di Nadezhda. Kemudian luapa air yang sudah tercemar nikel masuk mengaliri sungai dan merubahnya menjadi merah seperti darah.

Namun peristiwa yang menghebohkan itu diklaim Norilsk tidak berbahaya bagi manusia ataupun flora-fauna di sekitar sungai. Kepada media Rusia, Sputnik, Otoritas Kota Norilsk menyatakan Sungai Daldykan tidak terhubung secara langsung dengan suplai air bersih untuk publik.

Insiden tersebut pun disebut-sebut tidak memberikan ancaman langsung bagi kehidupan warga sekitar. Warga setempat dan wisatawan yang sedang berlibur ke Norilisk mungkin bisa bernafas lega seiring dengan suplai air bersih setempat yang disebut masih aman.

Kota Norilsk memang dikenal kaya akan sumber daya alam, dengan kandungan nikel, tembaga dan paladium terbesar sedunia. Kota itu cukup terkenal dengan polusinya yang parah. Kejadian sungai yang tercemar ini kabarnya juga bukan yang pertama kali terjadi.

Hal tersebut dituturkan warga kota kepada Krasnews. Namun tidak dirinci lebih lanjut kapan pencemaran sungai sebelumnya terjadi. (aff/aff)
Baca Juga

Redaksi: redaksi[at]detik.travel
Moderator: admin[at]detik.travel
Media Partner: promosi[at]detik.com 
Iklan: sales[at]detik.com
Most
Popular
 
Twitter Detik Travel
Follow us on @detiktravel
Email To Detik Travel

Contact Us

redaksi[at]detik.travel
admin[at]detik.travel
sales[at]detik.com