DetikTravel

Mau Lihat Cendrawasih di Hutan Raja Ampat?

Bona - detikTravel - Senin, 20/03/2017 16:30 WIB
Waisai - Papua memang identik dengan burung cendrawasihnya yang cantik. Traveler yang mau melihat burung khas Papua ini bisa datang ke Desa Sapokren di Raja Ampat.

detikTravel mendapat undangan untuk berkunjung ke Raja Ampat dari Sidang Sinode GKI XVII pekan lalu. Kunjungan kali ini, detikTravel berserta awak media lainnya diajak untuk berburu burung khas Papua, cendrawasih.

Tak sembarang tempat, cendrawasih ini berhabitat di Desa Sapokren. Desa ini dapat ditempuh 40 menit dari Kota Waisai.

Hal pertama yang harus dilakukan agar dapat menimkmati watching bird adalah traveler harus bangun pagi. Bird watching bisa dinikmati bisa dinikmati mulai pukul 05.00-06.30 WIT. Kalau mau bird watching saat sore juga bisa yaitu pukul 15.00 WIT.

Baliho penunjuk bird watching (Bonauli/detikTravel)Baliho penunjuk bird watching (Bonauli/detikTravel) Foto: undefined
Kedua, traveler tak boleh memakai kosmetik yang berbau. Seperti deodoran, parfum atau sabun yang menyengat. Karena penciuman dari burung sangatlah tajam. Akan lebih bagus kalau traveler tidak mandi, sehingga aroma tubuh bisa tersamar.

Begitu sampai di pintu masuk desa, akan ada sebuah baliho yang menjelaskan tentang watching bird. Traveler tak bisa langsung menjumpai burung cantik ini begitu saja.

Untuk menikmati tarian cendrawasih, traveler harus masuk ke dalam hutan dan trecking sekitar 30 menit. Tentu saja ditemani oleh guide khusus dari desa Sapokren.

Hanya 30 menit, namun jalur yang ditempuh bisa dibilang curam. Tidak tidak hanya menanjak tapi juga licin.

Treking sekitar 30 menit di dalam hutan (Bonauli/detikTravel)Treking sekitar 30 menit di dalam hutan (Bonauli/detikTravel)
Selama perjalanan traveler akan disambut dengan suara cendrawasih, kakatua, bangkong dan lainnya. Penghuni hutan terus bersahut-sahutan dengan suara merdu mereka seakan sedang bernyanyi di sebuah pesta.

Ada dua spot yang menjadi titik berkumpulnya cendrawasih, titik pertama yag berada di atas bukit adalah habitat indukan, sedangkan tempat kedua berada di sebelah barat habitat indukan adalah habitat anakan

"Di sini ada 2 jenis cendrawasih yaitu cendrawasih merah dan cendrawasih belah rotan" ungkap Genes, pemandu kami.

Saat treking, guide akan memberikan penjelasan tentang habitat burung dan tumbuh-tumbuhan yang ada di habitatnya. Salah satunya tumbuhan Aikapu.

Pohon aikapu (Bonauli/detikTravel)Pohon aikapu (Bonauli/detikTravel)
"Aikapu punya keunikan tersendiri, ia tidak bisa ditanam (harus tumbuh sendiri) dan buahnya berbau seperti kotoran manusia. Jadi saat masuk ke hutan dan ada bau tidak sedap, berarti traveler sedang berada di dekat aikapu" Ujar Genes.

Semakin dekat dengan habitatnya, traveler akan diminta oleh guide untuk tidak bersuara dan mengendap-endap. Karena cendrawasih sangat peka terhadap suara dan gerakan.

detikTravel berhasil melihat langsung cendrawasih yang sedang menari di balik pohon. Namun tak dapat diabadikan karena cendrawasih berada sangat jauh dan hanya menari dalam waktu yang sebentar.

Tak hanya melihat cendrawasih, tim media juda diajak untuk naik ke titik pandang di atas bukit bernama Panorama. Dari sini, traveler akan melihat pemandangan luas hutan dan lautan Raja Ampat. Keren banget!

Tapi traveler harus berhati-hati nih, karena di hutan ini masih ada lalat babi. Lalat ini berukuran seperti lebah dan menghisap darah manusia. Parahnya, setelah dihisap darah pada luka tidak akan berhenti dan terus mengeluarkan darah.

Lalat babi yang menghisap darah manusia (Bonauli/detikTravel)Lalat babi yang menghisap darah manusia (Bonauli/detikTravel)
Traveler yang mau mencoba watching bird bisa datang di 3 waktu setiap bulannya. Awal bulan yaitu tanggal 4-6, tengah bulan yaitu tanggal 15-17 dan akhir bulan yaitu tanggal 25-28. Tiket masuk yang dikenakan adalah Rp 200.000 per orang, harga ini sudah dengan pemandu tentunya.

Selain diving, bird watching juga jadi pilihan wisata yang khas dari Tanah Papua. Yuk, ke sini! (bnl/aff)
Baca Juga
Foto Terkait

Redaksi: redaksi[at]detik.travel
Moderator: admin[at]detik.travel
Media Partner: promosi[at]detik.com 
Iklan: sales[at]detik.com
 
Must Read close
Twitter Detik Travel
Follow us on @detiktravel
Email To Detik Travel

Contact Us

redaksi[at]detik.travel
admin[at]detik.travel
sales[at]detik.com