Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 19 Jul 2018 17:59 WIB

TRAVEL NEWS

Dear Traveler, Jangan Ragu Tanya Legalitas Open Trip & Tour Leader

Fitraya Ramadhanny
detikTravel
Ilustrasi wisatawan ikut open trip (Thinkstock)
Jakarta - Traveler yang mau ikut open trip, jangan ragu menanyakan perizinan usaha open trip dan legalitas tour leadernya. Modal percaya sama sekali tidak cukup.

Meskipun berbasis komunitas, open trip juga harus punya izin usaha, tour leader juga harus punya sertifikat. Kedua hal ini yang traveler sering lupa. Ini karena open trip banyak yang berbasis komunitas dan bukan perusahaan. Padahal legalitas itu tetap penting.

Oleh karena itu, traveler juga harus proaktif menanyakan legalitas open trip dan tour leadernya. Tanpa surat izin dan sertifikasi, bagaimana kita mau menjamin tidak akan dirugikan di tengah jalan. Kasus tour leader meninggalkan turis WNI di Maroko, mesti jadi pembelajaran semua orang.

Tonton juga video: 'Polisi Ciduk 2 Investor Gadungan Penipu Pengusaha Travel'

[Gambas:Video 20detik]

detikTravel, Kamis (19/7/2018) menghimpun perbincangan dengan komunitas traveling d'Traveler. Open trip bukan alasan untuk menghindari perizinan dan legalitas usaha.

"Penyelenggara open trip sebagian masih belum berbadan hukum, jadi kalau ada masalah begini, bingung deh mesti ngapain," kata Catur Nugraha, traveler yang juga punya usaha open trip.

Catur memberi contoh, usaha open trip yang dimilikinya memiliki bentuk badan usaha CV. Mereka juga punya izin usaha dari dinas pariwisata dan dinas penanaman modal Bukittinggi karena wilayah tripnya di Sumatera Barat.


"Ikutlah open trip yang penyelenggaranya setidaknya sudah punya SIUP, SITU. Kalau belum PT, CV juga boleh. Tambahan plus lagi kalau bergabung di ASITA, ASATI, ASPPI," kata dia menyebut aneka asosiasi biro perjalanan.

Tidak hanya open tripnya saja yang ditanya legalitasnya, para pemandu wisata dan tour leader juga harus jelas sertifikasinya. Traveler jangan ragu menanyakan hal itu.

"Local guide yang menemani tamu rombongan juga harus mereka yang berlisensi HPI (Himpunan Pramuwisata Indonesia)," kata Catur.

Dear Traveler, Jangan Ragu Tanya Legalitas Open Trip & Tour Leader
(fay/krn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA