Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 03 Okt 2018 07:20 WIB

TRAVEL NEWS

Pergub Baru Soal Baju Akan Berlaku di Bali Weekend Depan

Aditya Mardiastuti
detikTravel
Foto: Gubernur Bali, I Wayan Koster (Aditya/detikTravel)
Foto: Gubernur Bali, I Wayan Koster (Aditya/detikTravel)
Denpasar - Pemprov Bali membuat aturan soal baju, bahasa, aksara dan sastra untuk melindungi budaya Bali. Aturan akan berlaku mulai akhir pekan depan, ingat ya!

Gubernur Bali I Wayan Koster mewajibkan penggunaan busana adat Bali dan penggunaan bahasa, aksara, dan sastra Bali di hari tertentu untuk melindungi budaya. Kini kedua aturan tersebut sudah disusun dalam bentuk Peraturan Gubernur (Pergub) dan mulai berlaku sejak weekend ini.

Informasi yang diperoleh detikTravel, Rabu (3/10/2018) pelaksanaan penggunaan aksara Bali ini bakal diberlakukan serentak pada Jumat (5/10) mendatang. Aksara Bali itu diwajibkan digunakan pada papan petunjuk jalan, kantor-kantor pemerintahan dari tingkat desa hingga provinsi, pura dan juga Bandara I Gusti Ngurah Rai.

Beberapa lokasi lain di tingkat Provinsi yang akan mulai memasang papan nama aksara Bali pada tanggal tersebut yakni Kantor DPRD Provinsi Bali, Kantor Parisada Provinsi Bali, Jalan Nasional I Gusti Ngurah Rai, Petunjuk jalan di wilayah Simpang Dewa Ruci dan Rumah Sakit Bali Mandara.

Sementara penggunaan baju dan bahasa Bali akan mulai diwajibkan pada Kamis (11/10) mendatang. Penggunaan bahasa Bali dan busana adat ini wajib dilakukan setiap Kamis, hari Purnama, hari Tilem, dan hari jadi Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Pengecualian penggunaan bahasa Bali dan busana adat diberlakukan pada penyelenggaraan apel/upacara bendera, kegiatan yang bersifat nasional dan internasional, kegiatan yang melibatkan instansi tingkat pusat, kegiatan yang bersifat lintas provinsi dan lembaga serta masyarakat adat lainnya.

Untuk diketahui, aturan tentang penggunaan busana adat itu tertuang dalam Pergub nomor 79 tahun 2018. Sementara, aturan tentang pelindungan dan penggunaan bahasa, aksara dan sastra Bali serta Penyelenggaraan Bulan Bahasa Bali tertuang dalam Pergub nomor 80 tahun 2018. Kedua pergub ini diteken pada Senin (1/10) kemarin. (wsw/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA