Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 12 Okt 2018 12:50 WIB

TRAVEL NEWS

Penulisan Aksara Bali di Bandara Ngurah Rai Disorot, Ini Kata Pemprov

Aditya Mardiastuti
detikTravel
Foto: Peresmian Aksara Bali (Aditya Mardiastuti/detikTravel)
Foto: Peresmian Aksara Bali (Aditya Mardiastuti/detikTravel)
Denpasar - Gubernur Bali menerbitkan pergub penggunaan aksara Bali di sejumlah tempat. Namun, ada beberapa kesalahan dalam penulisan aksara Bali di Bandara Ngurah Rai.

Salah satu yang disorot yakni penulisan Bandara I Gusti Ngurah Rai menggunakan aksara Bali di terminal kedatangan domestik. Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali Putu Beratha mengatakan pihaknya bakal melakukan perbaikan.

"Kemarin Pak Wagub waktu peresmian busana adat dan bahasa, bahwa memang disadari penulisan bahasa dan aksara Bali yang perlu diperbaiki sesuai dengan pakemnya. Tentu ini sudah kita sampaikan karena waktunya, sesuai instruksi Pak Gubernur tanggal 5 November jadi masih ada waktu untuk memperbaiki," kata Putu ketika dihubungi, Jumat (12/10/2018).

Putu membenarkan memang ada kesalahan penulisan aksara Bali di Bandara Ngurah Rai. Namun, menurutnya itu kesalahan itu tak banyak.

"Memang yang di bandara yang dipasang di depan dan belakang, tulisan airportnya saja. Tulisannya air saja ada yang pakai istilahnya pasang swaga, yang biasa. Yang salah itu dikit tulisannya air, nggak banyak, paling satu huruf saja karena memang pemahaman penulisan aksara Bali itu memang berbeda, justru itu ada sudah ada aturan penulisan aksara Bali jadi tidak banyak," tuturnya.

Putu menjelaskan berdasarkan instruksi gubernur, sudah ada tim pemantau yang dibentuk untuk mengawasi penulisan aksara Bali. Tim itu dikomandani Petugas Satpol PP dan bekerja sama dengan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait.

"Untuk memantau pelaksanaan pergub nomor 79 dan 80 tahun 2018 sudah dibentuk tim pemantau. Tim pemantau ini diketuai Kepala Satpol PP dengan inspektorat dan SKPD terkait. Ini yang ditugasi pak gubernur untuk pemantauan dan monitoring sehingga berjalan dan tidak hanya peresmian saja di awal tapi memang betul-betul pelaksanaannya sampai ke tingkat banjar, SD, sekolah, kantor-kantor pemerintah, dan swasta," pungkasnya. (sna/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED