Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 09 Nov 2018 23:15 WIB

TRAVEL NEWS

Ketika Banyuwangi Pamer Keindahan di Inggris

Ardian Fanani
detikTravel
Branding wonderful Indonesia-Banyuwangi di London (dok. Istimewa)
Branding wonderful Indonesia-Banyuwangi di London (dok. Istimewa)
Banyuwangi - Berbagai branding dilakukan Kementerian Pariwisata. Salah satunya, lewat tampilan foto-foto keindahan Indonesia di taksi-taksi di berbagai negara.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas berterima kasih kepada Kementerian Pariwisata (Kemenpar) atas support yang dilakukan oleh mempromosikan Banyuwangi di kancah internasional. Berbagai branding mulai Tarian Gandrung dan Taman Wisata Alam (TWA) Ijen saat ini berseliweran di London, Inggris dan Moskow, Rusia.

"Saya bangga mendapatkan kiriman foto pose pak Menteri Pariwisata Arief Yahya pose di depan Black Cab Taxi ada latar penari Gandrung dan Kawah Ijen. Bukti bahwa promosi ini sebagai bentuk dukungan Kemenpar terkait pariwisata Banyuwangi. Terima kasih pak Menteri," ujarnya kepada detikcom, Jumat (9/11/2018).

Anas mengakui, imbas dari promosi dari Kemenpar, kunjungan wisatawan ke Banyuwangi terus mengalami peningkatan. Per 2017, ada 98 ribu wisman yang berkunjung ke daerah berjuluk The Sunrise of Java tersebut. Adapun total wisnus mencapai 4,9 juta.

"Hasil yang kita dapat sangat signifikan ketika kita memilih pariwisata sebagai gerak kemajuan kami. Perekonomian terdongkrak, transportasi berjalan lancar dan agen wisata berkembang. Mulai hotel sampai homestay mendapatkan imbas. UMKM dan kuliner juga mendapatkan semuanya," pungkasnya.

Ketika Banyuwangi Pamer Keindahan di Inggris


Kementerian Pariwisata memiliki cara jitu untuk memperkenalkan pariwisata Indonesia ke mancanegara dengan momentum yang tepat dan melibatkan jutaan pasang mata. Contoh terbarunya adalah branding saat World Travel Mart London, Inggris.

World Travel Mart (WTM) adalah momentum saat semua pelaku industri pariwisata dunia berkumpul. Kali ini, Kota London dipilih menjadi tuan rumahnya. Momen ini dimanfaatkan Kementerian Pariwisata untuk menebar branding.

Rinciannya, ada 3 Open Great Bus yang dibalut full wrap selama November ini. Destinasi yang ditampilkan adalah Borobudur, Pura Ulundanu Beratan, Gebigan, Tari Leging, Pulau Padar dan NTT.

Selain itu, ada 10 Open Great Bus yang dibungkus Mega Rear. Destinasinya adalah Danau Toba, Siallagan Samosir, Bromo, Jakarta, Pulau Padar, Komodo, Kawah Ijen, Tari Gandrung, Raja Ampat, Tari Legong, Gebogan.

Ada juga 350 taksi yang berbalut full wrap dengan destinasi serupa. Sedangkan 2 unit Open Great Bus akan dibungkus Wonderful Indonesia selama 5 minggu.

Menurut Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Kementerian Pariwisata, Nia Niscaya, strategi promosi harus dilakukan dengan tepat. "Promosi yang dipersiapkan dengan baik, akan mendapatkan impact yang positif juga. Untuk itu, kita selalu menyiapkan strategi untuk memperkenalkan Wonderful Indonesia ke mancanegara. Salah satunya dengan branding di Black Cab Taxi," katanya.

Menurutnya, Black Cab Taxi memiliki mobilitas yang tinggi. Dengan demikian, branding yang dilakukan menjadi tepat. Karena, Wonderful Indonesia tidak hanya dilihat warga London, tetapi juga wisatawan dan pelaku industri pariwisata dari berbagai belahan dunia yang hadir di WTM London 2018.

Strategi branding ini bukan yang pertama dilakukan Kementerian Pariwisata. Hal ini juga sudah dilakukan di London sejak 2016, 2017. Caranya, membungkus Black Cab Taxi dan Double Decker Buses. Dua moda transportasi ini, adalah ikon Kota London.

Ketika Banyuwangi Pamer Keindahan di Inggris(Istimewa)

Strategi ini juga dilakukan saat Piala Eropa 2016. Ketika itu, Wonderful Indonesia membranding bus pariwisata hop and off. Bus ini keliling Kota Paris. Dan, menjadi perhatian ratusan ribu supporter yang negaranya lolos ke putaran final ke Paris

Momen akbar Piala Dunia 2018 di Rusia juga tidak dilewatkan Kementerian Pariwisata. Ada dua kota besar di Rusia yang ditebar brand Wonderful Indonesia, yaitu Ada Moscow dan Saint Petersburg.

"Brand Wonderful Indonesia sudah mendunia. Sudah banyak dikenal di mancanegara. Namun, tetap kita harus promosi. Harus mengenalkan hal-hal baru dan menarik kepada wisatawan. Kita buat mereka penasaran dengan Wonderful Indonesia. Tujuannya, agar mereka mau datang ke Indonesia," kata Menpar. (bnl/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED