Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 28 Feb 2019 09:20 WIB

TRAVEL NEWS

Sutopo: Indonesia di Antara Berkah dan Musibah

Bona
detikTravel
Foto: 20detik
Foto: 20detik
Jakarta - Siapa yang tak terhipnosis oleh cantiknya pesona Indonesia? Biar eksotis, namun Indonesia punya cincin api vulkanik yang mengintai setiap saat.

Dalam diskusi dan sosialisasi mitigasi bencana dengan tema Be Aware, Prepare Before Traveling, Rabu (27/02/2017) di AONE Hotel, Jakarta, Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo memberikan tanggapan soal mitigasi di daerah rawan bencana.

"Semua ada di Indonesia, yang paling indah ada di Indonesia. Tapi bicara bencana, semua juga ada di Indonesia," ujar Sutopo.

Setiap harinya, Indonesia mengalami 5.000-6.000 kali gempa. Menurut Sutopo, pariwisata yang tangguh seharusnya lahir dari Indonesia.

"Pariwisata Indonesia memang rentan dengan bencana. Namun mitigasi bencana terhadap pariwisata masih sangat terbatas," kata Sutopo.

Hal ini didukung dengan pernyataan Kepala Bagian Humas BMKG, Ahmad Taufan Maulana. Menurut Ahmad, 20 kawasan strategi pariwisata nasional berpotensi gempa dan tsunami.

"Wilayah Indonesia sangat aktif, dalam satu tahun ada 5.000-6.000 gempa dalam berbagai magnitudo, kemudian gempa signifikan berkekuatan lebih dari 5 skala richter sebanyak 250-350 kali, dan gempa merusak sebanyak 8-10 kali.

Indonesia sendiri memiliki 9 gunung api yang memiliki potensi tsunami. Mulai dari Gunung Anak Krakatau, Tambora, Paluweh, Werung, Awu, Ruang/Tagulandang, Gamalama, Teon dan Batutara.

"Pariwisata di Selat Sunda aman. Kecuali di radius yang dinyatakan bahaya oleh BNPB. Kepulauan Seribu aman. Tata ruang di sekitar pantai harus ditata ulang. Banyak resort-resort yang berada 2 meter dari garis pantai. Mitigasi di sektor bencana juga harus dibereskan," papar Sutopo.

Sutopo menambahkan bahwa sesungguhnya jumlah bencana hidrometeorologi lebih banyak dibandingkan gempa dan tsunami. Tidak semua kawasan pantai Indonesia termasuk wilayah rawan tsunami.

"Masyarakat harus bisa berperan aktif. Kalau ingin lihat monitoring bencana bisa menggunakan aplikasi. Jika satu kawasan berstatus awas, akan dapat notifikasi tiap 3 jam. Kalau mau lihat destinasi rawan bencana bisa lihat Peta INARISK," ujar Sutopo.

Untuk bisa selamat dalam bencana, masyarakat diminta untuk tetap tenang. Mempersiapkan diri sebelum gempa dengan mencatat nomor keluarga, PMI atau RS adalah langkah awal.

"Bukan bencananya yang menimbulkan korban, tapi kepanikan dari masyarakat seringnya yang menimbulkan korban," tutur Ahmad, Kepala Bagian Humas BMKG.


Sutopo: Indonesia di Antara Berkah dan Musibah
(wsw/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Liburan Sekolah di Sea World Ancol

Selasa, 25 Jun 2019 06:50 WIB

Di Sea World Ancol, kita bisa liburan sekolah ditemani dengan aneka macam hewan laut. Bahkan kita bisa menyaksikan keseruan pemberian makan di akuarium.