Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 20 Jun 2019 08:50 WIB

TRAVEL NEWS

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!

Chaidir Anwar Tanjung
detikTravel
Foto: Tradisi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi 2019 (Chaidir Tanjung/detikcom)
Foto: Tradisi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi 2019 (Chaidir Tanjung/detikcom)
Jakarta - Masyarakat Tionghoa tumpah ruah ke jalan untuk mengikuti proses tradisi bakar tongkang di Bagansiapiapi. Api besar melalap kapal menandai puncak acara heboh dan meriah ini.

Bagansiapiapi adalah ibukota Kabupaten Rokan Hilir (Rohil). Prosesi ini dilaksanakan, Rabu (19/6/2019) dimulai pukul 15.15 WIB. Peserta berkumpul di Kelenteng In Kok Kiong yang berpusat di tengah kota.

Tradisi bakar tongkang ini diikuti 100 kelenteng yang ada di sana. Masing.masing kelenteng ikut andil dalam memeriahkan tradisi yang konon sudah berjalan 135 tahun lalu.

Festival ini diikuti dari berbagai tingkatan usia. Mereka berbaris dari depan kelenteng hingga memanjang seratusan meter. Badan jalan sesak oleh warga Tionghoa yang melakukan ritual.

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!Tongkang yang mau dibakar (Chaidir/detikcom)


Setiap kelompok juga menenteng sejumlah peralatan ibadah yang mereka panggul. Berbagai hiasan alat Tiongkok meramaikan festival ini. Setelah memanjang sekitar 200 meter, barulah muncul tongkang alias kapal replika dengan panjang sekitar 8 meter lebar 2 meter. Kapal itu dihiasi tiang layar dengan kontruksi dari kayu. Dinding kapal tongkang ini hanya dilipasi kertas berwana warni.

Tongkang inilah yang dipinggul oleh sekelompok pria. Dari depan kelenteng tongkang ini diarak bersama-sama. Lebih dari 100 meter lagi warga mengiringinya dari belakang.

Mereka ini menuju ke lokasi tempat pembakaran tongkang yang mesti berjalan kaki sepanjang 2 km. Seluruh perserta membawa hio yang telah dibakar ujungnya. Bisa dibayangkan bagaimana sesaknya napas akibat asap Hio yang terus menyala sampai ke lokasi yang memakan waktu hampir 1 jam.

Tak hanya itu saja, mata juga rawan terkena debu hio sepanjang jalan. Namun demikian, seluruh perserta tetap hikmat mengikuti prosesi pembakaran tongkang ini.

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!Arak-arakan Tongkang (Chaidir/detikcom)


Sepanjang jalan yang dilalui perserta, warga Tionghoa lainnya sudah menyedikan berbagai jenis minuman kaleng yang dingin. Minuman dibagikan secara gratis ke seluruh perserta yang jumlahnya ribuan orang. Berbagai sumbangan minuman di terima para perserta karena mereka berjalan di suasana yang cukup panas di bawah teriknya matahari.

Setelah berjalan beriiringan, akhirnya mereka sampai di lokasi dipercayai dulunya tempat awal kapal warga Tionghoa pertama kali mendarat dan dibakar bersama agar tidak kembali ke kampung halaman di Fujian, China.

Di lokasi ini, jutaan tumpukan kertas bertuliskan China sudah lebih dulu dikumpulkan. Di atas tumpukan kertas itulah, kapal tongkang replika yang diarak tadi diletakan. Sebelum dilakukan pembakaran, maka sejumlah pejabat pemerintah diundang ke atas.

Bupati Rohil, Suyatno, dan utusan Kementerian Pariwisata, Kadis Parwisata Riau, Fahmizal turut naik. Termasuk juga jajaran Polres dan Kodim setempat. Mereka melambaikan tangan dari atas kapal tersebut yang disambut tepuk tangan meriah.

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!Bupati dan pihak terkait menabur kertas (Chaidir/detikcom)


Begitu para pejabat pemerintah ini turun, proses pembakaran mulai dilakukan. Jutaan lembar tumpukan kertas tadi mulai disulut api. Secepat kilat api menyambar ke seluruh tumpukan kertas dan kapal tongkang tadi.

Api yang membakar membuat suasana sekitarnya menjadi panas. Tumpukan kertas pun menjadi lautan api yang memerah. Sekelompok orang dalam acara ini juga ada yang keserupan. Di saat api membara, hawa panas sangat terasa berjarak 50 meter. Namun ada satu pria yang kesurupan justru berjarak hanya 10 meter saja dari bara api sambil mengibarkan bendera.

Saat api membara inilah, seluruh perserta juga melemparkan hio yang mereka bawa ke lokasi. Selama proses pembakaran berlangsung, seluruh perserta berdoa.

Dari prosesi ini, ada yang paling dinantikan warga Tionghoa. Dua tiang kapal yang berdiri tegak dengan panjang yang berbeda sebagai tempat tiang layar, harus ditunggu sampai jatuh.

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!Api melalap tongkang (Chaidir/detikcom)


Mereka akan melihat arah mana kedua tiang tadi jatuhnya. Dalam proses kali ini, kedua tiang kapal sama-sama jatuh ke arah laut. Mereka meyakini bahwa rezeki tahun ini akan mereka dapatnya dari laut.

Setelah kedua tiang ini terjatuh, barulah masyarakat Tionghoa membubarkan diri. Sekalipun ini tradisi mereka, namun masyarakat Rohil tetap ramai ikut menonton acara tersebut.

Kepala Dinas Pariwisata Riau, Fahmizal menjelaskan, bahwa acara ini sudah menjadi tahun kalender wisata di nasional. Masyarakat Tionghoa yang merantau ke sejumlah kota di Indonesia kembali ke kampung halamannya di Bagan.

"Acara bakar tongkang ini sangat ramai didatangi wisatawan luar negeri juga. Tahun ini ada wisatawan asal Prancis yang datang," kata Fahmizal.

Prosesi Bakar Tongkang di Bagansiapiapi, Heboh dan Meriah!Tongkang terbakar habis (Chaidir/detikcom)


Bupati Rohil, Suyatno di lokasi yang sama mengatakan, bahwa tahun ini ada perantau warga Tionghoa yang mendanai 500 orang dari Jakarta untuk ikut acara ini.

"Saya tidak tahu pasti siapa pengusahanya itu. Yang pasti kita menerima laporan ada 500 warga Jakarta yang asal usul keluarganya dari Bagan diongkosi tiket pesawat PP oleh satu orang. Ini menunjukan warga perantau asal Bagan tetap cinta tanah kelahirannya," kata Suyatno.

Dia juga berharap, acara bakar tongkang ini dapat mempererat persatuan warga khususnya di Rohil dan umumnya di Indonesia. "Mari lewat tradisi ini kita tetap menjaga persatuan dan kesetuan bangsa," tutupnya. (fay/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA