Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 28 Jun 2019 19:20 WIB

TRAVEL NEWS

Gawat, Gletser Himalaya Mencair 2 Kali Lebih Cepat dari Seabad Lalu

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Gletser atau es abadi di Pegunungan Himalaya (iStock)
Gletser atau es abadi di Pegunungan Himalaya (iStock)

FOKUS BERITA

Bumi Rumah Kita
Kathmandu - Perubahan iklim menggerogoti gletser Himalaya secara signifikan. Itu diungkapkan dalam sebuah studi terbaru.

Seperti dilansir CNN, Jumat (28/6/2019), gletser yang mencair itu dalam cakupan 2.000 kilometer dan menyimpan sekitar 600 miliar ton es. Gletser Pegunungan Himalaya adalah pemasok air bagi sekitar 800 juta orang.

Rinciannya untuk air irigasi, PLTA dan minum. Gletser telah hilang hampir setengah meter setiap tahunnya sejak awal abad ini atau dua kali lipat dari jumlahnya yang meleleh antara tahun 1975 dan 2000.

Para peneliti Universitas Columbia di belakang temuan itu. Gletser yang mencari sekitar 8 miliar ton air per tahun atau setara 3,2 juta kolam renang ukuran olimpiade dan berpotensi mengancam pasokan air bagi ratusan juta orang di seluruh Asia.

Saat es mencair, ia membentuk danau gletser yang besar dan sudah berdampak pada komunitas lokal, menurut penulis utamanya, Joshua Maurer. "Gletser dapat runtuh dan mengakibatkan banjir besar dan ini dapat menghancurkan permukiman di hilir," katanya.

Dalam jangka pendek, para ahli memperkirakan terjadinya banjir. Tapi, es yang semakin sedikit pada akhirnya dapat menyebabkan kekeringan.


Para peneliti melakukan 40 tahun pengamatan satelit di India, China, Nepal dan Bhutan. Mereka menemukan bahwa gletser di Himalaya telah mencair dengan sangat cepat sejak tahun 2000 karena kenaikan suhu rata-rata 1 derajat Celcius di wilayah tersebut.

"Pemanasan atmosfer tampaknya benar-benar menjadi pendorong utama hilangnya es," kata Maurer seraya menambahkan bahwa gletser di Himalaya mungkin telah kehilangan seperempat massanya selama empat dekade terakhir.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Science Advances, yang menyoroti kenaikan suhu menjadi ancaman bagi orang yang tinggal di daerah gletser. Sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan April juga memperingatkan bahwa sebagian besar gletser di Eropa Tengah, Kanada Barat, dan Amerika Serikat dapat menghilang pada paruh kedua abad ini karena hal yang sama.

Awal tahun ini sebuah penelitian memperingatkan bahwa sepertiga dari es di wilayah Hindu Kush Himalaya, rumah bagi puncak tertinggi dunia, Gunung Everest dan K2, dapat mencair pada akhir abad ini.

Simak Video "Ribuan Warga Australia Turun ke Jalan"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fay)

FOKUS BERITA

Bumi Rumah Kita
BERITA TERKAIT
BACA JUGA