Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 18 Jul 2019 23:10 WIB

TRAVEL NEWS

Turis di China Bisa Cek Kebersihan Hotel Pakai QR Scan

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Ilustrasi selimut (Thinkstock)
Ilustrasi selimut (Thinkstock)
Beijing - Umumnya teknologi QR Scan dipakai untuk identifikasi produk atau brand. Di China, traveler lakah bisa pakai QR Scan untuk cek kebersihan di hotel.

Dikumpulkan detikcom dari berbagai sumber, Kamis (18/7/2019), teknologi terkini itu pun tengah diperkenalkan oleh sebuah laundry di Wuhan, ibukota provinsi Hubei seperti diberitakan media China Daily.

Sedikit berbeda, laundry berbahasa Mandarin itu memasukkan chip khusus ke dalam handuk dan bed cover hotel yang mereka cuci. Secara teknis, chip itu tahan air dan panas serta dapat merekam waktu pencucian.

Tamu hotel pun dapat mengakses informasi tersebut lewat teknologi QR Scan. Cukup dengan menggunakan fitur tersebut ke bed cover hingga handuk hotel secara langsung.

Di Xian, Provinsi Shanxi, sekitar 50 hotel juga telah menempatkan chips khusus dan mencetak kode QR Codes di selimut dan handuk hotel sejak akhir tahun lalu seperti diberitakan program televisi Xi'an City Express.

Lebih luas, sekitar 200 hotel di Beijing juga telah mengimplementasikan chips tersebut ke dalam selimut dan handuk hotel. Hanya saja tanpa QR Codes, karena teknologi itu masih diujicoba.

"Chips di selimur kasur dapat merekam keseluruhan proses pencucian, termasuk sterilisasi dan setrika. Semua otomatis dan dimonitor oleh kamera. Dengan scanning QR Codes, tamu hotel dapat melihat tiap proses operasional," ujar Manager laundry Bluesky Qingke, Pu Jinyong.

BACA JUGA: Filosofi Toilet Tanpa Pintu di China

Dijelaskan lebih lanjut, chip itu dapat bertahan hingga tiga tahun. Biayanya pun cenderung murah, hanya sekitar 3% dari bujet hotel.

Sedangkan menurut survey yang dibuat oleh media National Business Daily, sekitar 73% dari 438 ribu responden mendukung penerapan teknologi baru tersebut. Mungkin teknologi serupa bisa diaplikasikan di hotel Indonesia. (bnl/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA