Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 22 Sep 2019 21:15 WIB

TRAVEL NEWS

5 Hal dari Selandia Baru yang Orang Indonesia Suka Salah Paham

Shinta Angriyana
detikTravel
( Tourism New Zealand)
( Tourism New Zealand)
Jakarta - Selandia Baru atau New Zealand merupakan negara di Oseania, tetangganya Australia. Menjadi incaran turis Indonesia, apakah kamu sudah tahu betul mengenai negara ini?

Mungkin, traveler lebih familiar dengan nama New Zealand. Terkenal dengan berbagai alamnya, ternyata Selandia Baru memiliki sejumlah fakta unik.

Berdasarkan rilis yang diterima detikcom dari Tourism New Zealand, Minggu (22/9/2019) ada sejumlah hal yang masih jadi salah kaprah tentang Selandia Baru dari sudut pandang Indonesia. Berikut selengkapnya?

1. Selandia Baru dan New Zealand

Selandia Baru merupakan terjemahan langsung dari New Zealand. Hal ini menjadi persepsi karena sebuah kata memiliki padanan dalam Bahasa Indonesia.

Jangan salah ya, terkadang masih saja ada yang mengira bahwa Selandia Baru dan New Zealand dua negara yang berbeda. Sebenarnya, sama saja kok, hanya bahasa yang digunakan saja berbeda.

2. Letak Selandia Baru

Letak Selandia Baru berada di wilayah geografis Oseania yang meliputi Australasia, Melanesia, Micronesia dan Polynesia.

Selandia Baru juga terbagi menjadi dua pulau utama, yakni Pulau Utara dan Selatan. Keduanya sama-sama memiliki pemandangan alam yang indah sebagai daya tarik utama. Tidak jarang, wisatawan datang untuk road trip keliling Selandia Baru.

Untuk dapat berkendara di Selandia Baru, traveler harus memiliki SIM internasional. Sama seperti di Indonesia, kursi supir berada di sebelah kanan. Jadi, tidak terlalu sulit bagi pengemudi Indonesia.

BACA JUGA: Setiap Minggu, Warga Kota di Selandia Baru Ini 'Menghilang'

3. Musim dingin di Selandia Baru

Nah, jika sejumlah negara di belahan bumi Utara umumnya mengalami musim dingin di akhir menjelang awal tahun, di Selandia Baru lain ceritanya.

Selandia Baru mengalami musim dingin pada bulan Juni sampai Agustus. Sedangkan, musim panas berlangsung Desember hingga Februari. Pada saat musim semi (September-Oktober) dan gugur (Maret-Mei) juga tidak kalah indah. Traveler bisa menikmati pemandangan alam cerah dengan suasana yang segar.

4. Visa

Untuk WNI yang ingin ke Selandia Baru, harus mendaftar visa melalui agen VFS Global. Biaya pengajuan visa turis senilai NZD 246 (sekitar Rp 2,2 juta) yang juga termasuk dengan biaya retribusi International Visitor Conservation and Tourism (IVL) sebesar NZD 35.

Untuk pembuatan visa, traveler harus menunggu selama 20 hari kerja. Sebaiknya, daftarkan visa 1-2 bulan sebelum keberangkatan. Perhatikan dengan detil syarat dan ketentuan agar visa lebih mudah diterima.

5. Pengalaman budaya yang beragam

Biasanya, Selandia Baru hanya terkenal dengan panorama alamnya saja. Ternyata, banyak juga budaya yang seru untuk dieksplor.

Misalnya saja menjelajahi dengan bertemu dengan suku Maori, suku asli Selandia Baru. Traveler dapat menikmati pōwhiri, upacara tradisional penyambutan tamu suku Maori yang hangat lewat sambutan resmi, tari-tarian, nyanyian dan tentu saja salam khas Maori, Hongi (ritual saling menempelkan hidung yang menciptakan koneksi 'napas kehidupan' di antara kedua orang) dan berbagai pengalaman menyenangkan lainnya.

BACA JUGA: Cacing Menyala Dalam Gua di Selandia Baru



Simak Video "Rantai Manusia Jaga Salat Jumat di New Zealand "
[Gambas:Video 20detik]
(sna/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA