Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 17 Mei 2020 04:03 WIB

TRAVEL NEWS

Cerita WNI Jalani Ramadhan Saat Lockdown di Serbia

Febi Eka Putri
detikTravel
Cerita WNI Jalani Ramadhan Saat Lockdown di Serbia
Kebersamaan sesama muslimah menjalani Ramadhan saat lockdown di Serbia (Foto: Febi Eka Putri)
Serbia -

Perkenalkan saya Febi Eka Putri, saya adalah pelajar penerima beasiswa 'World in Serbia' dari Pemerintah Serbia. Berpuasa di negeri bernama Serbia, dimana Islam dulu sempat berjaya selama 500 tahun lamanya di bawah kekuasaan Turki Utsmani mempunyai kenangan tersendiri di hati saya.

Puasa di Serbia jatuh pada musim semi, di sini sahur dimulai pukul 03.15 hingga 19.55 malam. Tantangan puasa di sini adalah waktunya berubah-ubah, tidak tetap seperti di Indonesia. Bahkan di akhir Ramadhan kami berpuasa hingga 18 jam.

Tetapi rentang waktu yang lama bukanlah penghalang untuk menjalankan ibadah puasa. Saat menjadikan Allah sebagai muara dari segala aktivitas yang kita lakukan maka kekuatan dari-Nya adalah lebih dari cukup untuk melewati ini semua.

Berbicara tentang puasa maka tak lengkap rasanya jika tidak membicarakan hidangan berbuka. Oh ya, terkait hidangan untuk berbuka puasa, tak seperti idealisme yang saya bayangkan, saya kira saya dapat mengobati rindu kuliner nusantara dengan berbuka puasa dan menjalin tali silahturahmi bersama masyarakat muslim Indonesia yang ada di Beograd.

Suasana berbuka puasa.Suasana berbuka puasa. Foto: Febi Eka Putri

Sayangnya, situasi pandemi Corona telah menyebar juga ke Serbia. Kondisi ini membuat KBRI memutuskan untuk tidak menyelenggarakan kegiatan buka bersama secara langsung selama Ramadan ini demi keamanan bersama.

Saya pun memahami itu, adalah hikamah dibalik kisah ini, saya berencana dengan idealisme dan Allah berencana dengan cinta. Allah gantikan hal tersebut dengan hadiah berupa hubungan yang erat dengan para muslim yang berasal dari berbagai negara yang tergabung ke dalam program beasiswa ini.

Saya kira akan menghabiskan Ramadhan di sini sendiri, tapi Allah maha baik. Allah pertemukan saya dengan para muslimah dari berbagai negara seperti Palestina, Ghana, Suriname, Maladewa dan lain-lain.

Saya dan teman-teman muslim lainnya menghabiskan Ramadhan di hotel. Saya beruntung sebab pemerintah Serbia memfasilitasi hotel untuk para penerima beasiswa.

Menyapa sesama WNI melalui zoom.Menyapa sesama WNI melalui zoom. Foto: Febi Eka Putri

Saya teringat pernah membuat target untuk 5 tahun mendatang, salah satunya saya ingin sekali bisa ceramah di masjid di luar negeri, untuk meneruskan perjuangan baginda Nabi Muhammad ceritanya. Saya selalu berprinsip dimanapun itu, selama saya mempunyai suara, saya merasa bertanggung jawab untuk menggunakan suara yang saya miliki untuk menebar kebermanfaatan.

Qadarullah, Allah kabulkan doa saya, di sini kami mendapat izin resmi mengalihfungsikan ruang kelas menjadi tempat untuk menunaikan ibadah tarawih. Pada kesempatan ini pula saya gunakan untuk menyampaikan ilmu agama dan meningatkan satu sama lain.

Di sini, sekalipun kondisi sedang lockdown, cahaya ilmu masih terus berkobar. Salah satunya dari KBRI Beograd yang tak kehabisan ide untuk mengisi bulan suci ini dengan kegiatan yang positif. Kegiatan ini dilakukan dengan memanfaatkan internet seperti dengan menggelar tausiyah Ramadan secara online hingga konsultasi psikologis dengan memanfaatkan aplikasi zoom.

Febi Eka Putri

Pelajar dan penerima beasiswa World in Serbia

----
Para pembaca detikcom, bila Anda juga mahasiswa Indonesia di luar negeri dan mempunyai cerita berkesan saat Ramadhan, silakan berbagi cerita Anda 300-1.000 kata ke email: ramadan@detik.com cc abdulfatahamrullah@ppi.id, dengan subjek: Cerita PPI Dunia. Sertakan minimal 5 foto berukuran besar karya sendiri yang mendukung cerita dan data diri singkat, kuliah dan posisi di PPI.



Simak Video "Rumah Hanyut Terbawa Banjir, Hancur Nabrak Jembatan"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA