Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 05 Jul 2020 11:13 WIB

TRAVEL NEWS

Taj Mahal Jadi Dibuka Nggak Nih?

Bonauli
detikTravel
Agra, India - September 21, 2015: Muslim tourists posing for a photograph in one of the two grand red sandstone buildings that mirror each other, and face the sides of the tomb of Taj Mahal Agra India This one is a mosque
Taj Mahal (iStock)
Agra -

Lockdown di India sudah berlalu. Taj Mahal pun diminta untuk kembali buka pintu meski banyak yang ragu.

Kementerian Kebudayaan Serikat India berencana untuk membuka Taj Mahal dan monumen lainnya pada 6 Juli. Namun keputusan ini diragukan oleh sebagian pihak dan aktivis.

Kebijakan ini dinilai prematur karena nyatanya penyebaran pandemi Corona masih belum diperiksa secara efektif. Belum lagi adanya 12 kasus baru dalam 24 jam terakhir.

"Ketika kereta dan penerbangan internasional belum beroperasi, dari mana dan bagaimana wisatawan bisa datang ke Agra? Apalagi taka da kesehatan standar internasional di sini," ujar Shravan Kumar Singh, seorang aktivis sosial.

Warna Taj Mahal berubah 'kehijauan' akibat polusi, pemerintah India didesak ambil tindakanTaj Mahal Foto: BBC Magazine



Keraguan ini dijawab oleh Menteri Kebudayaan Serikat, Prahald Singh. Ia menyatakan bahwa monumen-monumen yang dikelola oleh Survei Arkeologi India (ASI) akan dibuka dengan protokol kesehatan dan keamanan penuh.

Pembatasan dan SOP pun harus dijalankan oleh wisatawan. Setiap tahunnya Taj Mahal menerima lebih dari tujuh juta wisawatan. Sementara adanya protokol kesehatan hanya akan menerima 5.000 wisatawan setiap harinya.

Jam kunjungan wisatawan pun akan dibagi menjadi dua shift, yaitu pagi dan setelah makan siang. Masing-masing shift membatasi kuota hanya 2.500 wisatawan saja.



Kewajiban pengunjung adalah memakai masker dan menjaga jarak. Foto grup yang biasanya diperbolehkan akan dilarang. Museum di zona penahanan juga akan tetap di tutup.

Tutupnya industri pariwisata membuat banyak orang mengalami kesulitan ekonomi, tak terkecuali di Agra. Para pelaku bisnis perhotelan lokal mendesak agar monumen-monumen segera dibuka. Empat bulan tanpa wisatawan adalah hal tersesak yang dialami oleh pelaku usaha.

"Membuka monumen tidak akan beresiko asalkan sesuai dengan SOP, membatasi jumlah pengunjung. Kalau bandara, mal dan hotel sudah buka kembali, kenapa monumen tidak?" ujar Akhilesh Dubey, seorang Kapten Industri Pariwisata.

Agra adalah destinasi favorit bagai wisatawan domestik di akhir pekan. Wisawatan biasanya datang dengan taksi atau kendaraan pribadi. Dibukanya kembali Taj Mahal akan membuat kepercayaan di industri pariwisata India.



Simak Video "Cetak Rekor! Dalam Sehari India Catat 28.000 Kasus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA