Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 13 Nov 2020 10:40 WIB

TRAVEL NEWS

Geopark Ciletuh Didorong Pertahankan Status Unesco Global Geopark

Geopark Ciletuh
Foto: Ilustrasi Geopark Ciletuh (dok. Kemenparekraf)
Sukabumi -

Kemenparekraf mendorong stakeholder pariwisata di Sukabumi untuk mengidentifikasi isu-isu strategis pengembangan Geopark Ciletuh.

Direktur Kelembagaan Kemenparekraf, Reza Fahlevi menjelaskan, Kemenparekraf telah memfasilitasi para stakeholder pariwisata di Sukabumi untuk mengidentifikasi isu-isu, mulai dari pembangunan infrastruktur hingga tata kelola destinasi pariwisata yang berkelanjutan berbasiskan proses mulai dari perencanaan sampai operasional dan pemantauan di Geopark Ciletuh.

"Isu-isu yang diidentifikasi oleh stakeholder mulai dari amenitas, produk, pemasaran, regulasi, lembaga, hingga souvenir. Kemenparekraf ingin mendukung. Salah satu bentuk dukungan tersebut dimulai melalui identifikasi. Rencana apa yang dapat kita kerjakan bersama-sama, selain ada identifikasi, asesmen dilanjutkan hingga perencanaan secara partisipatif. Hal tersebut akan dilakukan secara berkala, agar keseluruhan geosites tercakup keterlibatan dan keuntungan sosial bagi masyarakat yang lebih luas," kata Fahlevi dalam keterangannya, Jumat (13/11/2020).

Reza Fahlevi menjelaskan Geopark Ciletuh dianugerahi predikat Unesco Global Geopark (UGGp) pada 17 April 2017 dan akan berakhir pada 17 April 2022. Untuk itu perlu peran serta berbagai pihak untuk sama-sama memanfaatkan nama Ciletuh yang sudah mendunia dengan memanfaatkannya dan mempertahankannya melalui proses revalidasi yang akan dilakukan pada awal tahun 2021.

"Proses revalidasi sebagai upaya untuk mengevaluasi apakah warisan geologi ini dipelihara dan dilestarikan. Dari sisi promosi, wisatawan sudah tahu namun bagaimana kawasan ini agar dapat memberikan manfaat pariwisata yang lebih besar bagi masyarakat. Melihat potensinya tidak jauh dari Jakarta, apa yang akan dinikmati, atraksi apa yang dapat dinikmati untuk menuju UGGp merupakan proses panjang namun sekarang bagaimana kita mengisinya," kata Reza.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sukabumi, Usman Jaelani menjelaskan, Geopark Ciletuh ini paling dekat dengan Ibukota sehingga pemerintah pusat dapat mendukung pengembangan pariwisata di kawasan Ciletuh Palabuhanratu Unesco Global Geopark (CPUGGp) Kabupaten Sukabumi.

"Geopark Ciletuh bukan miliki Kabupaten Sukabumi lagi, namun telah menjadi milik UNESCO sehingga diperlukan revalidasi 4 tahun sekali. Oleh karena itu dinas pariwisata selalu mendorong legislatif di pemerintah pusat dan daerah untuk memperjuangkan kawasan ini menjad iKSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional) sehingga pemda Sukabumi tidak mengalami kesulitan dalam penganggarannya," ujarnya.

Sementara itu, praktisi Torang Nasution menjelaskan Geopark Ciletuh dapat mengembangkan perekonomian secara berkelanjutan melalui kegiatan Geowisata ini, bukan hanya edukasi geologi, pengetahuan mengenai konservasi juga akan tertanam seiring dengan berjalannya konsep wisata ini.

Pengembangan kawasan Geopark Ciletuh harus menjadi prioritas karena memiliki potensi pariwisata yang luar biasa. Di kawasan seluas 37 ribu kilometer persegi, berbagai potensi daya tarik wisata bisa dikembangkan seperti air terjun, puncak gunung, dan pantai.

"Selain kembangkan potensi wisata yang ada, Geopark Ciletuh pun akan dibenahi dari sisi fasilitas seperti perbaikan jaringan sinyal internet. Jadi, nantinya jika sudah dibenahi dengan baik, wisatawan yang berkunjung akan merasa nyaman. Serta dibuatnya masterplan yang didalamnya terdapat travel pattern dan unsur story telling yang kuat," pungkasnya.



Simak Video "Ratusan Wisatawan Rapid Test, Dua Orang di Geopark Ciletuh Reaktif"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA