Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 09 Des 2020 18:31 WIB

TRAVEL NEWS

Inilah Tokoh Kunci Pendakian Pertama Menggapai Puncak Jaya

Hari Suroto
detikTravel
7 gunung tertinggi di dunia, everest, elbrus, aconcagua, puncak jaya, vinson massif, denali, dan kilimanjaro
Ilustrasi Puncak Jaya, Papua (Foto: CNN)
Jakarta -

Inilah tokoh kunci dalam pendakian menggapai Puncak Jaya di Papua. Dia adalah pendaki dari New Zealand.

Puncak Jaya tak pernah berhasil ditaklukkan oleh tim ekspedisi manapun. Itu sampai adanya pendakian yang dilakukan oleh sebuah tim yang dipimpin oleh Heinrich Harrer pada tahun 1962.

Sebenarnya orang yang paling berjasa dan pantas disebut namanya sebagai kunci prestasi ini adalah seorang pendaki berkebangsaan New Zealand. Ia bernama Philip Temple.

Templelah yang sebelumnya telah melakukan pekerjaan awal yang pada akhirnya sangat membantu memuluskan perjalanan tim ekspedisi pimpinan Harrer ini.

Temple jugalah yang telah melakukan berbagai survei terhadap beraneka jalur alternatif menuju puncak bersalju. Aksinya ini sekaligus membuat peta rute perjalanan tersebut.

Namun karena kehabisan dana dan logistik, ia tidak berhasil mewujudkan impiannya menggapai Puncak Jaya. Ia kemudian bergabung dalam tim Harrer dan menjadi penunjuk jalan.

Sehingga, atas jasanya, tim Harrer akhirnya bisa menginjakkan kakinya di puncak gunung bersalju tersebut. Seberapapun berjasanya Temple dalam pendakian ini, Harrer sang pemimpin timlah yang dikenal dan diakui dunia sebagai orang pertama yang menapakkan kaki di Puncak Jaya.

Sungguh ironis tetapi begitulah kehidupan.

Cerita dalam tautan di bawah ini sangat berkaitan dengan artikel yang sedang traveler baca.

Dalam catatan detikTravel, ada tiga puncak dalam rangkaian Pegunungan Jayawijaya yang memiliki es abadi. Inilah beberapa tempat terbaik untuk melihatnya.

Ketiga puncak tersebut adalah Puncak Jaya, Puncak Sumantri dan Puncak Carstensz Timur. Es abadinya terbentuk sejak ribuan tahun, tapi dinilai akan hilang pada periode 2025-2030.

detikTravel pernah mendatangi es abadi tersebut, yang mana lokasinya sulit terjamah. Perjalanan ke sana membutuhkan waktu berjalan 4-5 hari melewati jalur perkampungan. Dimulai terbang dari Timika ke Sugapa, lalu lanjut berjalan kaki 10 jam lebih ke Desa Ugimba di Kabupaten Intan Jaya.

Dari Desa Ugimba itulah harus berjalan kaki atau mendaki berhari-hari. Salah satu lokasi terbaik untuk melihat es abadinya berada di jalur pendakiannya, yakni New Zealand Pass.

---

Artikel ini dibuat oleh Hari Suroto dari Balai Arkeologi Papua dan diubah seperlunya oleh redaksi.



Simak Video "Hilang Misterius di Gunung Abbo, Wanita Pendaki Ditemukan Selamat!"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA