Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 26 Jan 2021 13:09 WIB

TRAVEL NEWS

Jangan Iri, Warga Wuhan Kini Sudah Hidup Normal

CNBC Indonesia
detikTravel
Elderly people dance in a public area along the Yangtze River in Wuhan on January 11, 2021, as the city marks the first anniversary of when China confirmed its first death from the COVID-19 coronavirus. (Photo by NICOLAS ASFOURI / AFP)
Kehidupan warga Wuhan sudah normal lagi. Terlihat orang berdansa di Sungai Yangtze di Wulan beberapa hari laluFoto: AFP/NICOLAS ASFOURI
Wuhan -

Setahun yang lalu, sebuah pemberitahuan yang dikirim ke ponsel pintar milik warga Wuhan pada pukul 2 pagi, mengumumkan penguncian (lockdown) pertama yang berlangsung selama 76 hari di dunia.

Kota Wuhan, yang menjadi pusat industri dan transportasi di China, mendadak lumpuh dalam semalam.

Namun, pada Sabtu (23/1/2021) pagi, penduduk Kota Wuhan kini sedang menikmati hidup. Di sebuah taman di samping Sungai Yangtze, terlihat banyak orang yang sedang berlari. Ada pula yang sedang berlatih tai chi.

Seperti dikutip CNBC Indonesia, Selasa (26/1/2021) sebagian besar kehidupan di Wuhan telah kembali normal, bahkan ketika seluruh dunia masih bergulat dengan penyebaran varian virus corona baru penyebab Covid-19 yang lebih menular. Bencana ini juga telah menewaskan lebih dari 2 juta orang di seluruh dunia.

Padahal, Wuhan menyumbang sebagian besar dari total 4.635 kematian di China akibat Covid-19, jumlah yang sebagian besar tetap statis selama berbulan-bulan.

Meski kota ini sebagian besar telah bebas dari wabah lebih lanjut sejak penguncian dicabut pada 8 April 2020, tetapi pertanyaan tentang asal-usul virus corona dan apakah otoritas China bertindak dengan cepat dan transparan masih terus dipertanyakan.

Sejak berakhirnya lockdown, Wuhan sebagian besar telah terhindar dari wabah lebih lanjut. Menurut penduduk, Wuhan berhasil karena kesadaran yang meningkat akibat pengalaman traumatis tahun lalu.

Wuhan dipuji karena pengorbanannya dalam melayani bangsa, mengubahnya menjadi semacam Stalingrad dalam perang China melawan virus. Keberhasilan Wuhan juga tertuang dalam buku, dokumenter, acara TV, dan apresiasi dari para pejabat termasuk kepala negara dan pemimpin Komunis Partai Xi Jinping.

Sementara itu, China pada Sabtu mengumumkan 107 kasus lagi, sehingga totalnya sejak awal pandemi menjadi 88.911. Dari jumlah tersebut, provinsi utara Heilongjiang menyumbang jumlah terbesar.

Baca juga: Tradisi Berenang di Wuhan: Tidak Punya Kolam, Gegara Terinspirasi Mao Zhedong

Selanjutnya China Waspadai Lonjakan Kasus Usai Imlek

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Lab Wuhan Terus Dikaitkan dengan Asal Corona, Apa Kata Tim WHO?"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA