Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 27 Jan 2021 06:12 WIB

TRAVEL NEWS

Baru! Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh: Bisa Pakai GeNose Test

Femi Diah
detikTravel
Kereta api relasi Sukabumi-Cianjur dan Cipatat akan diaktifkan kembali
PT KAI menerapkan syarat naik kereta api terbaru. (Istimewa)
Jakarta -

PT KAI menerapkan syarat naik kereta api jarak jauh mulai 26 Januari sampai 8 Februari 2021. Penumpang bisa menggunakan surat keterangan hasil pemeriksaan GeNose Test.

Sebelumnya, penumpang kereta api wajib menunjukkan surat hasil Rapid Test Antigen atau RT-PCR yang menyatakan Negatif COVID-19. Kini, ada alternatif lain, yakni membawa surat keterangan hasil pemeriksaan GeNose Test yang menyatakan negatif COVID-19.

Aturan tersebut sesuai Surat Edaran Kementerian Perhubungan No 11 Tahun 2021 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang dengan Transportasi Perkeretaapian dalam masa pandemi virus Corona.

Adapun surat keterangan hasil negatif COVID-19 dari pemeriksaan GeNose Test atau Rapid Test Antigen atau RT-PCR tersebut sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 3x24 jam sebelum jam keberangkatan. Persyaratan tersebut tidak diwajibkan bagi pelanggan yang berusia di bawah 12 tahun.

VP Public Relations KAI Joni Martinus menyebut layanan pemeriksaan GeNose Test di stasiun akan tersedia secara bertahap, mulai 5 Februari 2021. Saat ini, layanan tersebut masih dalam tahap persiapan dengan menggandeng Universitas Gadjah Mada (UGM) dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI).

"Pada tahap awal, layanan tersebut rencananya akan disediakan di Stasiun Gambir dan Yogyakarta terlebih dahulu," ujar Joni.

Untuk saat ini, KAI telah menyediakan layanan Rapid Test Antigen di 46 stasiun seharga Rp105.000. Pelanggan yang ingin melakukan rapid test antigen di stasiun diharuskan menyiapkan tiket KA Jarak Jauh atau kode booking yang sudah dibayarkan lunas dan kartu identitas asli.

Adapun 46 stasiun tersebut adalah Gambir, Pasar Senen, Bandung, Kiaracondong, Tasikmalaya, Banjar, Cirebon, Cirebon Prujakan, Jatibarang, Semarang Poncol, Semarang Tawang, Tegal, Pekalongan, Cepu, Purwokerto, Kebumen, Kutoarjo, Kroya, Yogyakarta, Lempuyangan, Solo Balapan, Purwosari, Klaten, Madiun, Blitar, Jombang, Kediri, Kertosono, Mojokerto, Tulungagung, Surabaya Gubeng, Surabaya Pasar Turi, Malang, Sidoarjo, Jember, Ketapang, Kertapati, Lahat, Lubuk Linggau, Muara Enim, Prabumulih, Tebing Tinggi, Tanjungkarang, Kotabumi, Martapura, dan Baturaja.

Setiap pelanggan kereta api jarak jauh harus dalam kondisi sehat (tidak menderita flu, pilek, batuk, hilang daya penciuman, diare, dan demam), suhu badan tidak lebih dari 37,3 derajat celsius, memakai masker kain 3 lapis atau masker medis yang menutupi hidung dan mulut, dan diimbau menggunakan pakaian lengan panjang.

Para pelanggan juga tidak diperkenankan untuk berbicara satu arah maupun dua arah melalui telepon atau secara langsung selama perjalanan. Bagi pelanggan KA yang perjalanannya kurang dari dua jam tidak diperkenankan untuk makan dan minum, terkecuali bagi individu yang wajib mengkonsumsi obat-obatan dalam rangka pengobatan yang jika tidak dilakukan dapat membahayakan keselamatan dan kesehatan orang tersebut.

Joni menambahkan, untuk mencegah penyebaran COVID-19, setiap pelanggan kereta api wajib untuk mematuhi protokol kesehatan dan menerapkan 3M yaitu memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

"KAI mendukung penuh kebijakan yang ditetapkan oleh pemerintah dalam rangka mencegah penyebaran COVID-19 melalui moda transportasi kereta api," kata Joni.



Simak Video "Mudik Idul Adha Naik Kereta, Ini Syarat yang Harus Dipenuhi"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA