Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 04 Feb 2021 14:40 WIB

TRAVEL NEWS

Antisipasi Hujan Abu Gunung Merapi, Candi Ngawen Ditutup Plastik

Eko Susanto
detikTravel
Candi Ngawen Ditutup Plastik
Foto: Candi Ngawen ditutup plastik (Eko Susanto/detikTravel)
Magelang -

Petugas Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah, memasang plastik untuk menutupi Candi Ngawen. Itu untuk mengantisipasi hujan abu Gunung Merapi.

Berdasarkan pantauan detikTravel, penutupan plastik di Candi Ngawen dilakukan 4 orang dari pegawai BPCB Jateng. Mereka menaiki candi, kemudian menutup dengan plastik UV.

Candi Ngawen yang terletak di Desa Ngawen, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, berlatar belakang agama Buddha. Adapun candi ini dibangun sekitar abad ke-9 sampai ke-10 M. Salah satu keunikan candi ini adalah keberadaan 4 buah arca singa di setiap sudut candi.

Teknisi Konservasi BPCB Jateng, Sumantoro mengatakan, penutupan dengan plastik uv untuk mengantisipasi erupsi Gunung Merapi. Untuk itu, dari BPCB Jawa Tengah mengadakan penutupan candi-candi di sekitar Gunung Merapi.

"Ini untuk mengantisipasi erupsi Gunung Merapi dari BPCB Jawa Tengah mengadakan penutupan candi-candi di sekitar Gunung Merapi," katanya saat ditemui di sela-sela melakukan penutupan di Candi Ngawen, Kamis (4/2/2021).

Candi Ngawen Ditutup PlastikCandi Ngawen Ditutup Plastik Foto: Eko Susanto/detikTravel

Sumantoro mengatakan, di sekitar Candi Ngawen juga ada candi lainnya, namun yang diprioritaskan Candi Ngawen karena candinya besar.

"Yang diprioritaskan Candi Ngawen karena besar," ujar dia.

Candi Ngawen Ditutup PlastikCandi Ngawen Ditutup Plastik Foto: Eko Susanto/detikTravel

Untuk di wilayah Magelang, kata dia, selain Candi Ngawen yang sudah ditutupi di daerah Sengi, Kecamatan Dukun meliputi Candi Pendem dan Candi Asu. Kemudian, Candi Lumbung.

"Di daerah Sengi, Candi Lumbung, Pendem dan Candi Asu. Sama sini, Candi Ngawen," tuturnya.

Pihaknya menyampaikan Candi Ngawen terdiri lima candi meliputi dua candi induk dan tiga perwara. Kemudian keunikannya di setiap sudutnya ada patung singa.

"Candi Ngawen ada lima candi terdiri dari dua induk dan tiga perwara. Keunikannya di setiap sudutnya ada patung singa, 'katanya untuk menggambarkan tolak balak'. Candi Ngawen ciri khas Buddha, tapi bercorak Hindu juga," ujar dia.

Sumantoro menambahkan, jika tidak dilakukan penutupan dampak abunya bisa merusak batuan candi karena mengandung beberapa zat kimia.

"Kalau (tidak ditutupi) dampak abunya bisa merusak batuan candi karena abu Gunung Merapi mengandung beberapa zat kimia, ada belerang. Karena belerang merapuhkan batuan candi," tuturnya.



Simak Video "Proses Penutupan Candi Ngawen dari Abu Gunung Merapi"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA