Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 12 Mei 2021 12:15 WIB

TRAVEL NEWS

Rencana Sandiaga Ciptakan Zona Hijau yang Bisa Dikunjungi Turis

Sandiaga Uno
Menparekraf Sandiaga Uno (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Menparekraf Sandiaga Uno mengungkapkan rencananya membentuk zona hijau pariwisata yang bisa dikunjungi turis. Nantinya antar zona hijau ini akan saling terkoneksi.

Zona hijau yang dimaksud Sandiaga adalah daerah yang bebas dari kasus COVID-19 dan relatif aman untuk dikunjungi wisatawan. Sandiaga menyebut di Bali sudah ada beberapa daerah yang disiapkan untuk itu.

"Kita sudah ada pantauan zona hijau di Bali, Nusa Dua sudah bisa dilaporkan memasuki tahap yang jauh lebih siap, Sanur sedang kita siapkan dan Ubud juga dalam proses penyiapan," terang Sandiaga dalam acara Weekly Press Briefing di Lobby Lantai 2, Gedung Sapta Pesona Kemenparekraf Jakarta, Senin (10/5/2021).

Nantinya zona-zona hijau itu akan dikoneksikan dengan zona hijau lainnya. Dalam hal ini, zona hijau di Bali akan dikoneksikan dengan zona hijau di Lombok, yaitu 3 gili, Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno.

"Kalau seandainya sudah siap, tentunya zona-zona hijau ini bisa kita interkoneksikan dengan zona hijau yang lain. Salah satunya adalah 3 gili, yang per hari ini, mulai dari pandemi sampai alhamdulillah hari ini tidak menemukan satu pun kasus penularan virus Corona," sambung Sandiaga.

Namun sebelum koneksi antar zona hijau itu terwujud, Kementerian yang dipimpin Sandiaga akan fokus dulu terhadap 3 zona hijau yang ada di Bali dan 2 zona yang ada di Batam.

"Setelah itu, baru mungkin kita perluas. Kita yakin bahwa saat ini fokus kita adalah wisatawan nusantara. Tapi kita tidak menutup kemungkinan bahwa saat nanti perbatasan dibuka dengan travel corridor arrangement, kita bisa juga menginterkoneksikan masing-masing zona hijau ini. Tentunya untuk memulihkan ekonomi, membuka lapangan kerja dan menggairahkan kembali sektor pariwisata," pungkas Sandi.



Simak Video "Siap Gelar World Superbike, Pemerintah: Semua Atlet Harus Sudah Divaksin"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA