Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 21 Mei 2021 06:11 WIB

TRAVEL NEWS

Evolusi Luar Biasa Jaringan Kereta Cepat China, Mampukah Indonesia Meniru?

Shinkansen dan Kereta Cepat
Kereta cepat atau peluru di China (Foto: CNN)

Masalah jalur kereta cepat China

Luas negara China dan variasi medan yang luar biasa, termasuk geologi dan iklim, menjadi tantangan luar biasa bagi para insinyur perkeretaapian negara itu.

Dari Harbin yang terkadang membeku di ujung utara hingga daerah dengan kelembaban hampir tropis di megalopolis Delta Sungai Mutiara. Ada pula jalur Lanzhou-Urumqi sepanjang 1.776 km yang melintasi Gurun Gobi.

Para insinyur China dengan cepat mengembangkan keahlian yang lebih luas dalam mengemudikan kereta api di medan apa pun.

Pertumbuhan yang cepat itu bukannya tanpa masalah. Sementara pendanaan, perencanaan, dan persetujuan negara yang terpusat memungkinkan China untuk menghindari perselisihan hukum tanpa akhir yang telah mengganggu proyek-proyek di Eropa dan Amerika Serikat selama beberapa dekade.

Sisi sebaliknya adalah jalur baru tidak terlalu memperhatikan komunitas yang ada di sepanjang rute mereka.

Rasa sakit yang tumbuh di jalur kereta berkecepatan tinggi di China juga berkontribusi pada tabrakan Wenzhou yang tragis pada Juli 2011. Itu ketika ada dua kereta bertabrakan di jembatan dan tergelincir, menewaskan 40 penumpang dan melukai hampir 200 lainnya.

Kepercayaan publik terhadap kereta berkecepatan tinggi sangat terguncang oleh kecelakaan tersebut. Akibatnya, ada pengurangan kecepatan dan penangguhan pekerjaan konstruksi pada jalur baru menunggu penyelidikan resmi.

Namun, tidak ada insiden besar yang dilaporkan dalam se-dekade sejak kecelakaan itu. Dan jumlah penumpang telah meningkat secara eksponensial seiring dengan perluasan jaringan.

Mengintip Kereta  Maglev Supercepat Pertama ChinaKereta maglev China (Foto: Dok. Xinhua/Liu Kun)

Pembangunan jalur Zhengzhou Timur-Wangzhou sepanjang 815 kilometer senilai $ 13,5 miliar selesai dalam waktu kurang dari lima tahun.

Ketika jalur baru Xuzhou-Lianyungang sepanjang 180 kilometer dibuka pada bulan Februari, jalur tersebut menyelesaikan sambungan rel berkecepatan tinggi sepanjang 3.490 kilometer antara provinsi Jiangsu dan Urumqi, di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang.

Kini, ada kereta cepat dari Beijing ke Harbin sepanjang 1.700 kilometer. Perjalanannya hanya dalam lima jam, kecepatan rata-rata 340 kilometer per jam.

Pada akhir 2020, China National Railways mengoperasikan lebih dari 9.600 kereta berkecepatan tinggi per hari, termasuk satu-satunya layanan kereta malam berkecepatan tinggi di dunia pada rute jarak jauh tertentu.

Di beberapa rute, lebih dari 80% jalurnya ditinggikan, menjulang di atas kota yang padat dan lahan pertanian yang berharga di jembatan beton tak berujung.

Ada lebih dari 100 terowongan kereta cepat China dan masing-masing lebih dari 10 kilometer juga telah dibor, bersama dengan jembatan bentang panjang yang spektakuler di atas sungai Sungai Yangtze.

Demonstrasi teknologi tinggi dalam efisiensi

Tidak puas dengan mendorong batas kecepatan, ketahanan, dan teknik sipil, perusahaan China termasuk yang pertama di dunia yang memperkenalkan teknologi baru seperti pengoperasian kereta api otonom (tanpa pengemudi) serta teknologi persinyalan dan kontrol yang canggih.

Kereta peluru tanpa pengemudi yang menghubungkan Beijing dan Zhangjiakou di Provinsi Hebei utara itu mampu mencapai kecepatan hingga 350 kilometer per jam, menjadikannya kereta otonom tercepat di dunia.

Rute baru dibuka pada Desember 2019 sebagai bagian dari persiapan Olimpiade Musim Dingin dan Paralimpiade Beijing 2022 telah mengurangi waktu tempuh untuk perjalanan sepanjang 174 kilometer dari tiga jam menjadi kurang dari 60 menit. Kereta tercepat menyelesaikan perjalanan hanya dalam 45 menit.

Dibangun hanya dalam empat tahun, jalur ini memiliki 10 stasiun yang melayani dua tempat Olimpiade Musim Dingin utama, ditambah satu lagi di Badaling Changcheng yang menyediakan akses lebih cepat bagi wisatawan ke Tembok Besar China.

Yang terakhir adalah stasiun kereta api berkecepatan tinggi terdalam di dunia, terletak 102 meter di bawah tanah.

Area penumpang di kereta otonom telah memperluas area penyimpanan untuk peralatan olahraga musim dingin, kursi dengan panel kontrol layar sentuh 5G, pencahayaan cerdas, ribuan sensor keselamatan, dan kursi yang dapat dilepas untuk penumpang di kursi roda.

Teknologi pengenalan wajah dan robot digunakan di stasiun untuk membantu wisatawan untuk bernavigasi, bagasi, dan check-in.

Stasiun-stasiun baru yang sangat besar berhektar-hektar yang melayani kota-kota besar dengan jaringan kereta api berkecepatan tinggi mengingatkan pada terminal bandara. Marmer dan kaca dipoles bersih.

Layar informasi yang sangat besar dan ruang tunggu penumpang sampai kereta datang pun sangat besar. Jangan berkeliaran di platform yang dingin dan berangin di sini!

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "China Luncurkan Kereta Tercepat di Dunia"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA