Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 25 Mei 2021 08:43 WIB

TRAVEL NEWS

Populerkan Makna Baru Big 5, Boleh Diburu dengan Kamera Bukan Senjata

New Big 5 atau lima besar baru
New Big 5, harimau (Foto: CNN)
Jakarta -

Pernahkah traveler mendengar sebutan Big Five (lima besar)? Ini adalah sebutan bagi objek buruan utama di Afrika.

Disebutkan CNN bahwa pada tahun 1800-an, ketika olahraga berdarah diterima secara sosial, istilah Big Five diciptakan untuk merujuk pada singa, badak, kerbau, gajah, dan macan tutul.

Hewan-hewan itu yang dianggap paling berbahaya oleh pemburu trofi di Afrika. Mereka biasanya berburu dengan berjalan kaki.

Namun fotografer Inggris Graeme Green ingin memberikan makna baru pada frasa tersebut. Ia ingin merayakan kehidupan hewan daripada kematian mereka.

Dia telah menyiapkan proyek New Big 5 yang bertujuan menggunakan fotografi untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman terhadap satwa liar dan menginspirasi kegiatan konservasi.

Green mengatakan dia ingin mendorong orang untuk memotret hewan-hewan itu dengan kamera, bukan senjata.

"Fotografi adalah cara yang jauh lebih baik untuk menghargai binatang," katanya kepada CNN.

Ketika proyek dimulai pada April 2020, mereka meluncurkan pemungutan suara selama setahun untuk menentukan lima hewan favorit publik untuk difoto, atau dilihat difoto. Hasil dari 50.000 pengumpulan suara secara online telah masuk.

Ada beberapa suara tumpang tindih antara hewan yang sering diburu New Big 5 dan yang lama, gajah dan singa masih ada. Tapi gorila, harimau, dan beruang kutub adalah hasil yang baru, mengalahkan macan tutul, badak, dan kerbau Afrika.

New Big 5 atau lima besar baruNew Big 5 atau lima besar baru, beruang kutub (Foto: CNN)

Perlindungan melalui foto

Satu juta dari delapan juta spesies di planet ini terancam punah karena aktivitas manusia, menurut PBB. Habitat yang menyusut, eksploitasi sumber daya alam, perubahan iklim, dan polusi adalah beberapa pemicu utama.

Masing-masing spesies di New Big 5 menghadapi ancaman besar terhadap keberadaan mereka, dan diklasifikasikan sebagai sangat terancam punah, terancam punah, atau rentan.

Fotografi dapat membantu mendidik orang tentang ancaman ini, kata Green. Ini dapat memperkenalkan orang pada hewan yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, atau mengekspos kekejaman terhadap hewan dan kerusakan habitat mereka.

Kegiatan ini dapat menginspirasi orang untuk mendukung proyek konservasi atau memberikan tekanan pada pembuat kebijakan.

Proyek anti perburuan liar ini juga didukung oleh lebih dari 100 fotografer, serta konservasionis terkemuka, dan organisasi satwa liar seperti WWF, Greenpeace, Conservation International, dan Born Free Foundation.



Simak Video "Momen Langka! Sekawanan Gajah Tidur Bersama di Tengah Hutan"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA