Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 29 Sep 2021 16:51 WIB

TRAVEL NEWS

Pilu Pedagang Wortel Kebun Raya Bogor: Seharian Tanpa Pembeli

Luthfi Hafidz
detikTravel
Pedagang kaki lima di Kebun Raya Bogor
Pedagang kaki lima di Kebun Raya Bogor (Foto: Luthfi Hafidz/detikcom)
Bogor -

Bogor dikenal dengan kota yang memiliki banyak tempat wisata dan pesona alam yang ciamik. Rata-rata masyarakat sekitar tempat wisata mengandalkan pemasukan dari wisatawan, tak terkecuali para pedagang di sekitar Kebun Raya Bogor. Begini penuturannya.

"Tetapi sejak PPKM diberlakukan jumlah wisatawan turun drastis per harinya, bahkan pernah sampai tidak ada pengunjung yang datang" ujar Juju, salah satu pedagang di sekitar Kebun Raya Bogor beberapa waktu yang lalu pada detikTravel.

Kebun Raya Bogor adalah salah satu contoh tempat wisata yang terdampak oleh PPKM. Tempat wisata ini sempat ditutup untuk umum karena kasus Covid-19 yang kian parah dan angka kasus yang terus meningkat.

Tetapi seiring jalannya waktu tempat ini pun dibuka kembali dengan memberlakukan protokol kesehatan yang sangat ketat. Salah seorang pedagang bernama Rosidin juga mengungkapkan bahwa selama PPKM mereka merugi dan sulit mendapatkan penghasilan.

"Yah kalau dibilang terdampak, ya terdampak banget kita para pedagang di sini. Apalagi pas PPKM kita nggak boleh berdagang, tapi gimana ya mas, kalau
kami nggak dagang kami mau makan apa" ujar Rosidin.

Pedagang kaki lima di Kebun Raya BogorPedagang kaki lima di Kebun Raya Bogor (Foto: Luthfi Hafidz/detikcom)

Kebijakan ini sangat berdampak bagi mereka yang mengandalkan dan berkegiatan sehari-hari di luar ruangan, seperti para pedagang yang harus menjual barang dagangan mereka agar tetap bisa menyambung hidup.

Salah seorang penjual wortel, Yuni, seorang wanita paruh baya yang terus berjuang dalam mencari nafkah untuk keluarganya juga ikut menceritakan penggalan kisahnya.

Pedagang kaki lima di Kebun Raya BogorPedagang kaki lima di Kebun Raya Bogor (Foto: Luthfi Hafidz/detikcom)

"Ya kan kalo saya cuma ngandelin pengunjung yang dateng, kalo dulu mah banyak yang dateng terus bawa anak kecil, terus mereka mau ngasih makan rusa akhirnya beli wortel di saya deh, kalo sekarang ada juga sih tapi sehari bisa kehitung jari, kadang kita juga bigung kalo udah lama wortelnya busuk jadi harus nyari yang baru lagi" ungkap Yun.

Para pedagang sebenarnya setuju-setuju saja pada kebijkan PPKM untuk menekan laju penularan Covid-19. Tapi mereka banyak yang menyayangkan karena pemerintah kurang memerhatikan mereka, yakni tiada solusi jika mereka tidak boleh berdagang.

"Saya sih nggak mau muluk-muluk, semoga cepet selesai aja semuanya, semua aktivitas normal lagi ga ada ketakutan pas lagi dagang dan semoga bantuan sosial merata sampai ke semua orang" kata Agus, pedagang kue mochi.



Simak Video "Kebun Raya Bogor Sudah Dibuka Kembali untuk Umum"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA