Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 22 Jul 2019 12:10 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Ini Dia Bentuk Telur Ikan Terbang yang Mahal dari Polewali Mandar

Abdy Febriady
detikTravel
Foto: Abdy Febriady/detikcom
Foto: Abdy Febriady/detikcom
Polewali Mandar - Tak hanya berburu ikan, nelayan di Polewali Mandar juga mengolah telur ikan terbang. Traveler mesti tahu nih, seperti apa hasilnya.

Nelayan pesisir pantai Desa Tangnga-Tangnga, Kecamatan Tinambung, Kabupaten Polewali Mandar, memiliki aktivitas baru selain mencari ikan di laut. Sejak beberapa bulan terakhir, mereka disibukkan dengan kegiatan berburu telur ikan terbang.

Warnanya yang berkilauan dengan nilai ekonomi yang tinggi, tidak salah jika warga menyebut telur ikan terbang sebagai butiran emas dari lautan. Tidak sulit untuk mendapatkan telur ikan terbang ini, yang biasanya ditemukan menempel pada rerumputan laut dan terbawa gelombang.

"Biasanya kami harus berlayar sejauh 80 mil baru menemukan telur ikan terbang yang terbawa ombak bersama rumput laut," ujar salah seorang nelayan Onro, saat dijumpai detikcom, Minggu (21/7/2019).

Ini Dia Bentuk Telur Ikan Terbang yang Mahal dari Polewali MandarFoto: Abdy Febriady/detikcom

Diakui, jarak tersebut adalah yang paling dekat dengan garis pantai, jika dibandingkan dengan musim telur ikan terbang pada tahun-tahun sebelumnya. Untuk mengumpulkan telur ikan terbang tidak membutuhkan alat khusus bahkan perahu yang digunakan juga biasa saja.

"Biasanya kalau yang mencari telur itu sendiri memakai perahu katinting, tetapi kalau dilakukan berkelompok biasanya menggunakan perahu yang lebih besar", ungkap Onro menambahkan.

Dalam sehari, setiap nelayan di daerah ini mampu mengumpulkan sebanyak 10-20 kg telur ikan terbang. Jika aktivitas perburuan dilakukan selama beberapa hari dengan menggunakan perahu yang lebih besar, hasil yang diperoleh bisa mencapai ratusan kilogram.

Ini Dia Bentuk Telur Ikan Terbang yang Mahal dari Polewali MandarFoto: Abdy Febriady/detikcom


Telur ikan yang terkumpul tidak lantas langsung dijual, harus dijemur dulu untuk menghilangkan kadar airnya, kemudian dibersihkan dari kotoran rumput laut yang menempel. Telur ikan yang sudah dibersihkan, dijual seharga Rp 440-450 ribu per kilogram.

Telur ikan berbentuk butiran bulat dengan diameter 0,5 centimeter ini, disatukan oleh selaput tipis berwarna bening, dijual pada sejumlah pengepul di daerah ini, untuk diekspor pada beberapa negara salah satunya Jepang.

"Infonya telur ikan ini akan dijadikan menu utama makanan restoran dan bahan baku kosmetik," pungkas Onro.

Diakui musim panen telur ikan terbang ini, berlangsung dari bulan Maret lalu hingga September mendatang.




Simak Video "Ngebut, Dua Pengendara Motor di Polman Tabrakan"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA