Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Kamis, 19 Sep 2019 15:50 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Kisah Masjid di Pulau Rote, Dibangun Pakai Telur dan Gula

Afif Farhan
detikTravel
Masjid Tua Rote (Afif Farhan/detikcom)
Rote - Inilah masjid paling selatan di Indonesia, yang berada di Pulau Rote. Masjid An-Nur namanya, yang di zaman dulu dibangun pakai telur dan gula pasir.

20-26 Agustus 2019, tim Tapal Batas detikcom bersama Bank Rakyat Indonesia (BRI) menjelajahi Kabupaten Rote Ndao di NTT. Kabupatennya berupa kepulauan dengan total 96 pulau. Namun, hanya 7 pulau yang berpenghuni dengan Pulau Rote sebagai yang paling besar.

Terdapat 10 kecamatan di Rote Ndao. Tiap kecamatan punya potensi dan tempat wisata yang beragam.

BACA JUGA: Danau Merah Tersembunyi di Indonesia

Bicara soal peninggalan bersejarah alias cagar budaya, Rote juga punya. Salah satunya adalah Masjid An-Nur yang berada di Kota Ba'a, Kecamatan Lobalain.

"Masjid ini berdirinya pada tanggal 5 bulan 8 tahun 1928 merupakan masjid tertua di Rote," kata pengurus Masjid An-Nur, Muhammad Ali.

Masjid An-Nur, Masjid Tua Rote (Afif Farhan/detikcom)Masjid An-Nur, Masjid Tua Rote (Afif Farhan/detikcom)


Namun Ali menjelaskan, sebelumnya di tahun 1700-an sudah berdiri masjid di Rote. Hanya saja kala itu masjidnya dibongkar.

"Tidak ada referensi sejarah yang pasti mengenai hal itu, jadilah Masjid An-Nur ini sebagai yang tertua usianya di Rote dan masih digunakan sebagai tempat ibadah hingga kini," terangnya.

Masjid An-Nur punya 1 menara menjulang tinggi. Dulunya menara tersebut digunakan sebagai tempat adzan. Sedangkan bangunan masjidnya, luasnya sekitar 700 meter persegi.

BACA JUGA: Batu Pintu, Pantai Kece Punya Pulau Rote

"Masjid An-Nur mampu menampung 200 jamaah. Salat 5 waktu berjamaah dilakukan di sini," kata Ali.

Jamaah melakukan ibadah salat Zuhur di Masjid An-Nur (Afif Farhan/detikcom)Jamaah melakukan ibadah salat Zuhur di Masjid An-Nur (Afif Farhan/detikcom)


Usut punya usut, Ali adalah keturunan dari Ismail bin Abdullah, yang membangun Masjid An-Nur. Dia menjelaskan, Ismail bin Abdullah adalah orang Bugis dan berasal dari Makassar. Ismail bin Abdullah suka berlayar untuk berdagang hingga sampai ke Rote.

Muhammad Ali sang pengururs Masjid An-Nur (Ari Saputra/detikcom)Muhammad Ali sang pengururs Masjid An-Nur (Ari Saputra/detikcom)


Saat ke Rote, Ismail bin Abdullah tidak melihat ada masjid. Setelah itu, dia pulang ke Makassar, membuat sketsa masjid dan kembali lagi ke Rote untuk membangun masjid.

"Makanya, bentuk masjidnya seperti masjid-masjid di Makasssar," terang Ali.

Ali menjelaskan, bahan bangunan sebagai perekat yang digunakan untuk membangun Masjid An-Nur di kala itu sangatlah tradisional. Masih pakai gula dan telur!

"Gula, telur dan pasir dicampur dan diaduk sebagai perekat. Begitu terus dilakukan setiap hari," ungkap Ali.

Bagian dalam masjidnya (Afif Farhan/detikcom)Bagian dalam masjidnya (Afif Farhan/detikcom)


Sejak tahun 1992, Masjid An-Nur sudah didaftarkan dan ditetapkan sebagai Cagar Budaya oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Dilindungi Undang-undang No 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya.

"Sekarang juga disebut sebagai Masjid Tua Rote. Di Kabupaten Rote Ndao sendiri, ada 11 masjid di sini," terang Ali.

(Afif Farhan/detikcom)(Afif Farhan/detikcom)


BACA JUGA: Manfaat KUR Bagi Perajin Tenun di Rote Ndao

Masjid An-Nur pun boleh didatangi wisatawan. Begitu mudah datang ke masjid ini, karena lokasinya di pusat Kota Ba'a yang merupakan kota terbesar di Rote.

Kota Ba'a punya banyak fasilitas penunjang pariwisata, termasuk tersedianya ATM BRI untuk menarik uang tunai. Sehingga wisatawan yang datang ke Rote, bisa ambil uang dulu di Kota Ba'a kemudian lanjut ke berbagai destinasi lainnya.

BRI di Rote memudahkan wisatawan untuk mengambil uang tunai (Ari Saputra/detikcom)BRI di Rote memudahkan wisatawan untuk mengambil uang tunai (Ari Saputra/detikcom)


Untuk mengetahui informasi dari program ini ikuti terus berita tentang Tapal Batas di tapalbatas.detik.com



Simak Video "Kopo, Kampung Industri Kerupuk Di Garut Jawa Barat"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA