Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 29 Sep 2019 18:00 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat Makna

Robby Bernardi
detikTravel
Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat Makna. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)
Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat Makna. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)
Pekalongan - Festival Rogojembangan yang digelar di Lapangan Sigeger Desa Kesimpar, Minggu (29/09/2019), berlangsung meriah. Tidak hanya pesta seni budaya atau kirab gunungan hasil bumi saja, ada juga penyatuan air yang diambil dari sembilan sumber mata di Petungkriyono.

Penyatuan dari sembilan sumber mata air Petungkriyono ini bermakna ajakan kepada warga untuk senantiasa menjaga lingkungan dan sumber mata air petung. Sembilan sumber mata air ini berada di masing-masing desa yakni Desa Curugmuncar, Gumelem, Kasimpar, Kayupuring, Simego, Songgodadi, Tlogohendro, Tlogopakis dan desa Yosorejo.

Dalam festival Rogojembangan kali ini Bupati Pekalongan Asip Kholbihi mengajak warga untuk senantiasa menjaga lingkungan agar sembilan mata air di Petungkriyono senantiasa ada kendati di musim kemarau seperti saat ini.

"Kita harus menjaga sembilan mata air di sembilan desa di Petungkriyono ini. Penyatuan sembilan mata air ini sebagai wujud tekad kita untuk menjaga satu sama lain sumber air yang ada," kata Asip.

Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat MaknaProsesi tarian sembilan mata air. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)

Menurut Asip, menjaga kelestarian hutan dan kebersihan hutan juga akan menjaga sembilan sumber mata air tetap lestari dan bermanfaat bagi warga. "Ini kita rawat karena sebagai sumber kehidupan. Kabupaten Pekalongan adalah kabupaten yang memiliki sumber air baku di wilayah pantura."

Perlu diketahui, Kecamatan Petungkriono sendiri merupakan daerah pegunungan dengan ketinggian antara 600-2100 Mdpl yang sebagian besar wilayanya merupakan dataran tinggi Pegunungan Serayu Utara dan Selatannya merupakan Kawasan Dataran Tinggi Dieng. Kecamatan Petungkriono sendiri menjadi hulu dari tiga sungai besar yakni Sungai Wola, Kali Sengkarang, dan Sungai Kupang (Kali Pekalongan).

Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat MaknaPenyatuan sembilan mata air. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)

Penamaan Festival Rogojembangan sendiri terkait dengan adanya Gunung Rogojembangan yang berada di wilayah Petungkriyono. Nama Gunung Rogojembangan ini berasal dari nama seorang ulama yang menyebarkan agama di lokasi setempat.

"Syeh Rogojembangan ini sebutan untuk Syeh Abdulah seorang ulama besar yang menyebarkan agama disini (Petungkriyono)," Bupati Pekalongan Asip Kholbihi.

Sementara itu, acara puncak Festival sendiri berjalan meriah. Gunungan hasil bumi dan sembilan kendi yang berisi sembilan mata air diarak dari Kantor Kecamatan Petungkriyono menuju ke Lapangan Sigeger Desa Kesimpar hampir 1 km.

Setelah dilakukan doa bersama, gunungan hasil bumi baik buah-buahan maupun hasil pertanian lainnya langsung diperebutkan para pengunjung. Tidak hanya gunungan hasil bumi saja, air dari sembilan mata air yang telah disatukan dalam sebuah tempat pun menjadi rebutan warga.

"Iya biar berkah. Air ini kan penyatuan sembilan mata air. siapa tau berkah," Mundiroh (48) Warga Desa Gumelem.

Festival Rogojembangan, Penyatuan 9 Sumber Mata Air Sarat MaknaBerebut air dari penyatuan sembilan mata air. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)

Festival Rogojembangan ini sendiri dihadiri oleh ribuan warga yang tidak cuma berasal dari Petungkriyono tetapi juga dari kota-kota lain.

"Ya sejak semalem bermalem bersama teman-teman. Ingin menikmati suasana pegunungan juga sih," jelas Panda (19) pengunjung asal Kota Pekalongan.



Simak Video "Tradisi Ngalokat Cai untuk Menjaga Mata Air"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA