Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 14 Nov 2019 22:09 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Terpikat Eduwisata Pohon Penghasil Listrik dari Karimun

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Tanaman kaliandra di Pulau Kundur, Kabupaten Karimun (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)
Tanaman kaliandra di Pulau Kundur, Kabupaten Karimun (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)
Karimun - Ada ungkapan, jangan sia-siakan perjalananmu ke suatu tempat baru hanya untuk pindah tidur. Maka jika ke Pulau Kundur, Kabupaten Karimun sempatkanlah mengunjungi pembangkit listrik tenaga gasnya.

Ya, ini adalah destinasi eduwisata anti mainstream. Dari sini kamu bisa mempelajari bahwa yang listrik besar bisa dihasilkan oleh pohon tertentu. Nama pohon itu adalah pohon kaliandra.




Listrik di sini hampir seratus persen dihasilkan oleh bahan yang ramah lingkungan. Bahkan, arang atau sisa hasil pembakarannya, pun bisa digunakan sebagai pupuk.

"Kayu digunakan untuk mengolah dikonversi jadi listrik. Daun kaliandra itu bisa untuk pakan kambing. Cocok di pulau daerah terpencil. Jadi ini pengolahan karbon negatif berkelanjutan," kata Steve Kosasih, pendiri Pembangkit Listrik Tenaga Gasifikasi Biomassa (PLTGBm) Pulau Kundur beberapa waktu lalu di Tanjung Batu, Pulau Kundur.

Terpikat Eduwisata Pohon Penghasil Listrik dari Pulau KundurSteve Kosasih, pendiri Pembangkit Listrik Tenaga Gasifikasi Biomassa (PLTGBm) Pulau Kundur (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)


Steve bercerita bahwa listrik yang dijualnya ke PLN itu sudah dilakukan sejak 2017 dan sudah melayani selama 24 jam. Dalam hitungannya pembangkit 1 mega perlu 40 ton kayu kering.

"Kita juga menggunakan kayu dari warga, kayu dari karet, akasia, dan pepohonan yang tumbang dalam pemenuhan bahan baku. Kita sudah dorong warga menanam kaliandra. Tujuannya memastikan pembangkit ini berkelanjutan dan juga membantu dari segi perekonomian," kata dia.

"Arang yang dihasilkan, CO2 itu untuk menyuburkan lahan dan bisa menghemat pupuk," kata dia.

Batang pohon kaliandra yang kaya gas Batang pohon kaliandra yang kaya gas (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

Lebih lanjut, arang hasil pembakaran dari pembangkit listrik bisa ditaburkan ke bawah kandang ayam. Fungsinya untuk menghalau amonia dari kotoran ternak dan ikut mengurangi gas rumah kaca.

"Multi efek lain yakni, dapat dikembangkan peternakan lebah madu. Karena madu yang dihasilkan dari bunga kaliandra juga berkualitas," tegas dia.

Steve sudah menanam kaliandra di lahan seluas 20 hektar di Pulau Kundur. Rencananya, kebunnya itu akan diperluas ke lahan PT Timah yang sudah tak ditambang agar diperbaiki struktur tanahnya, seluas 120 hektar.

Terpikat Eduwisata Pohon Penghasil Listrik dari Pulau KundurPembangkit Listrik Tenaga Gasifikasi Biomassa (PLTGBm) Pulau Kundur (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

"Saya S1 di NCKO Taiwan dan balik ke Pulau Kundur untuk mengembangkan potensi ini dan bisa membantu warga dengan melatih anak-anak lokal selama 2 tahun sudah bisa merawat pembangkit ini," jelas dia.

Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa Pulau Kundur milik Steve sudah sering dikunjungi mahasiswa untuk sekadar eduwisata atau penelitian. Jika kamu ke Pulau Kundur jangan melewatkan destinasi ini ya!

Ikuti terus berita tentang ekspedisi di pulau-pulau terdepan Indonesia di tapalbatas.detik.com!

Simak Video "Bus Kayu di Karimun yang Jadi Idola Turis Mancanegara"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA