Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 27 Nov 2019 21:32 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Gua Donan Pangandaran Kini Kesulitan Menawan Hati Wisatawan

Faizal Amiruddin
detikTravel
Gua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)
Gua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)
Pangandaran - Satu dari sekian banyak destinasi wisata penunjang pantai Pangandaran adalah Gua Donan. Objek wisata yang satu ini terletak di Dusun Cintamaju, Desa Tunggilis, Kecamatan Kalipucang, Kabupaten Pangandaran. Terletak di pinggiran jalan utama, belasan kilometer sebelum pantai Pangandaran.

Namun, saat ini tingkat kunjungan wisatawan tujuan pantai Pangandaran yang mampir ke Gua Donan sangat minim. Pada hari kerja, objek wisata ini bahkan dibiarkan tanpa petugas dan tak terawat.


"Kalau akhir pekan paling hanya ada 10 orang yang berkenan singgah ke wisata ini. Itu pun tidak menjelajah gua, hanya masuk sedikit ke dalam," kata Abud (50), warga setempat yang juga pengelola wisata gua Donan.

Gua Donan Pangandaran, Kini Kesulitan Menawan Hati WisatawanGua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)

Minimnya sentuhan pembangunan serta konsep wisata yang ditawarkan membuat gua Donan tak lagi mampu menarik wisatawan. Bahkan keputusan pengelola untuk tidak mematok tarif tiket masuk belumlah cukup untuk membuat orang menyambangi kawasan ini. Satu-satunya kalangan yang diandalkan untuk datang ke lokasi ini adalah pelajar atau mahasiswa yang hendak melakukan penelitian.

"Usaha dari masyarakat dan Pemerintah Desa sebenarnya sudah ada. Kami sudah menata lahan parkir, menyediakan WC umum, dan lapak pedagang. Tapi belum membuahkan hasil. Mungkin Pemkab Pangandaran harus turun tangan membangun objek wisata ini," kata Abud, seraya mengatakan gua Donan saat ini dikelola oleh pemerintah desa dengan melibatkan masyarakat.

Jangankan untuk membantu perekonomian warga, imbuh Abud, sekedar mengganti lampu di mulut gua yang putus saja, pengelola tak ada biaya. "Jangankan menguntungkan, yang ada nombok terus."

Gua Donan Pangandaran, Kini Kesulitan Menawan Hati WisatawanGua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)

Dengan mata menerawang, Abud mengenang era tahun 1980 sampai 1990-an saat objek wisata ini ramai pengunjung. "Dulu pengunjungnya ramai. Kalau akhir pekan, di dalam gua kita putar film layar tancap. Wah pengunjung membludak."

Menonton layar tancap di dalam gua, tentu saja memiliki daya tarik tersendiri. Semacam bioskop alami.

"Jadi putar film itu tak harus menunggu malam. Siang pun bisa, makanya ramai pengunjung," ujarnya.

Gua Donan Pangandaran, Kini Kesulitan Menawan Hati WisatawanGua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)

Bicara potensi atau daya tarik, gua yang satu ini sebenarnya cukup menarik. Gua peninggalan jaman penjajahan ini punya empat ruangan luas, yang dulunya dijadikan Belanda sebagai gudang senjata dan bunker. Beberapa peninggalan menjadi bukti sejarah. Selain wisata sejarah, potensi lain yaitu wisata penjelajahan gua dan edukasi.


"Kami ada keinginan untuk menjadikan bagian atas gua dijadikan rest area pengunjung Pangandaran. Bisa juga dibuatkan rumah pohon, ditata tamannya supaya indah. Ya intinya kami berharap pemerintah bisa turun tangan melakukan penataan," kata Abud.

Lusi Nuraisah, salah seorang pengunjung, mengaku gua Donan sebenarnya memiliki keindahan. Tapi ia menambahkan beberapa catatan.

Gua Donan Pangandaran, Kini Kesulitan Menawan Hati WisatawanGua Donan Pangandaran. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)

"Mestinya ada penyewaan lampu atau headlamp. Kemudian di mulut gua sampai beberapa meter ke dalam diberi dulu lampu-lampu. Jadi warga yang berkunjung, terutama warga yang tak memiliki pengalaman penjelajahan gua, bisa kerasan santai di sana. Kalau sekarang kan, baru juga masuk bulu kuduk sudah berdiri karena gelap sekali," kata Lusi.

Dia mengatakan pula bahwa saat menjelajah gua Donan, dirinya sempat "bertemu" dengan biawak. Hal semacam itu, katanya, juga mesti jadi perhatian pengelola.

"Uh kaget bukan main. Beruntung saat itu diantar petugas. Maksud saya, pengelola juga harus memastikan keselamatan pengunjung dari binatang liar. Biawak masih okelah, kalau ular kan bahaya," katanya.




Simak Video "Kerajinan Limbah Laut Pangandaran"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA