Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 09 Mar 2020 06:12 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Kisah Benteng Pendem yang Memilukan: Keringat Pekerja Rodi dan Budak Seks

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Benteng Pendem
Foto: (Johanes Randy/detikcom)
Cilacap -

Ditemukan kembali setelah terendam di bawah tanah, sebuah benteng pendem di Cilacap menjadi bukti kehadiran penjajah Belanda. Kisahnya begitu memilukan..

Berlokasi di dekat Pantai Teluk Penyu, Benteng Pendem Cilacap atau yang memiliki nama asli Kustbatterij op de Landtong te Cilacap (suatu bangunan benteng yang menjorok ke arah laut di Cilacap) tak ubahnya dengan benteng peninggalan Belanda pada umumnya.

Kisah Benteng Terpendam Cilacap yang MemilukanFoto: (Johanes Randy/detikcom)

Menurut pemandu setempat yang bernama Dendy Sutrisno benteng itu dibangun oleh Belanda saat pertama kali datang ke Indonesia di tahun 1861. Tapi kemudian, benteng tersebut 'menghilang' tidak ada yang menyadari jejak fisik ataupun dokumennya.

Tapi, rencana Pertamina membuka kesunyian benteng itu. Nama lokal nasib benteng itu selama 'menghilang' dijadikan nama panggungnya.

"Awalnya, Pertamina mau menggali buat minyak, lalu ditemukan benteng. Karena ketemunya di bawah tanah namanya pendem," ujar Dendy saat memberi penjelasan pada detikcom dan peserta rombongan Komunitas Jelajah Buday, Sabtu siang (7/3/2020).

Memiliki luas lebih dari 6,5 hektar, Benteng Pendem tentu bukanlah sembarang benteng. Dibangun oleh Belanda dari tumpukan bata nan kokoh, Benteng Pendem berfungsi sebagai pertahanan melawan serangan dari sisi Selatan Cilacap.

Kisah Benteng Terpendam Cilacap yang MemilukanFoto: (Johanes Randy/detikcom)

"Parit sungai ini dibikin Belanda untuk menghadang serangan dari laut. Mengelilingi sepanjang benteng," kata Dendy.

Rupanya benteng itu tak sekadar untuk pertahanan pasukan Belanda. Konon, benteng tersebut dibangun oleh pekerja rodi pribumi. Tak sampai situ, ada juga para wanita yang kerap dijadikan budak seks di barak tentara dalam benteng itu.

"Saat penjajahan Belanda, banyak wanita Indonesia yang jadi budak nafsunya. Karena mereka enggak kuat, mereka bunuh diri," ujar Dendy sambil menunjuk barak yang ada di sana.

Kisah pilu itu pun kian menyedihkan, ketika Dendy menceritakan sejumlah kisah mistis yang kabarnya dialami oleh sejumlah orang saat berkunjung ke benteng tersebut.

"Di sini sepintas sering dengar perempuan yang menangis," ujar Dendy.

Kisah Benteng Terpendam Cilacap yang MemilukanFoto: (Johanes Randy/detikcom)

Dari keterangan Dendy ada 14 kamar yang berfungsi sebagai barak di benteng tersebut. Di antaranya, terdapat satu barak yang dipakai sebagai tempat pelampiasan nafsu tentara Belanda. Kamar itu disebut sebagai yang paling angker.

Tak sampai situ, nasib para pekerja rodi pun tak kalah suram. Diceritakan oleh Dendy, mayoritas mati di penjara atau dibunuh setelah tidak produktif lagi.

"Para pekerja di sini kalau enggak produktif lagi dibunuh. Kenapa dibunuh? Biar mereka enggak bisa cerita ke teman-temannya kalau ada benteng di sini," ujar Dendy.

Kini, Benteng Pendem telah menjadi bangunan cagar budaya sekaligus objek wisata sejarah. Sosoknya yang dulu mengerikan pun telah dihiasi oleh aneka spot foto warna-warni nan ceria. Benteng Pendem juga tak pernah sepi dari pengunjung yang menyukai wisata sejarah dan budaya. Hanya saja, kisah kelam di masa lalu benteng itu tak pudar begitu saja.



Simak Video "Segarnya Brekecek Ikan Khas Cilacap"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA