Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 04 Mar 2022 16:35 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

5 Desa Wisata Non Populer Tapi Menarik buat Selingan Nonton MotoGP Mandalika

Desa wisata di Lombok
Desa Wisata Banyumulek (Foto: Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat)
Jakarta -

MotoGP Mandalika akan digelar sebentar lagi. Jika traveler tertarik untuk berlibur setelah menontonnya, lima desa wisata kurang populer tapi menarik ini bisa jadi pilihan.

Ajang balap internasional MotoGP Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB) digelar pada 18-20 Maret mendatang. Para pelaku wisata pun berlomba-lomba untuk mempersiapkan diri menjelang perhelatan akbar ini.

Dengan prediksi bahwa Mandalika akan didatangi banyak pengunjung, baik turis luar negeri maupun dalam negeri. Berikut lima rekomendasi desa wisata yang patut untuk dikunjungi setelah menonton MotoGP di Mandalika menurut RedDoorz:

Desa wisata di LombokDesa wisata Karang Pule (Foto: Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat)

1. Desa Wisata Karang Pule

Karang Pule merupakan salah satu kelurahan di Kecamatan Sekarbela, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Di Desa Wisata ini, wisatawan dapat berinteraksi secara langsung dengan para pengrajin, mengenai cara pengolahan mutiara dari awal pengambilan mutiara, berupa bahan mentahnya hingga diproses menjadi cinderamata yang dijual di toko-toko milik warga itu sendiri.

Untuk dapat mengunjungi desa wisata ini, diperlukan perjalanan selama 40 menit dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM) (33km) dan 32 menit (22km) dari Pelabuhan Lembar dengan menggunakan kendaraan pribadi.

Jika kamu berkesempatan untuk mengunjungi Lombok dan berencana untuk pergi melihat Desa Wisata Karang Pule ini, kamu dapat mencoba untuk menginap di RedDoorz Syariah di dekat Epicentrum Mall, RedDoorz Jalan Pendidikan Mataram atau RedDoorz near Mataram University untuk menginap dan beristirahat setelah berwisata di Karang Pule.

Desa wisata di LombokDesa wisata Gili Gede Indah (Foto: Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat)

2. Desa Wisata Gili Gede Indah

Desa Gili Gede Indah merupakan salah satu desa wisata yang terletak di Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Desa wisata ini merupakan desa yang memiliki potensi wisata berupa marine tourism (wisata bahari), di sana terdapat banyak pulau-pulau kecil yaitu Gili Asahan, Gili Rengit, Gili Layar, dan Gili Anyaran.

Gili-gili kecil tersebut terkenal dengan keindahan bawah lautnya. Di desa wisata ini sudah terdapat beberapa akomodasi mulai dari homestay, dan villa untuk wisatawan yang ingin beristirahat. Tidak hanya akomodasi, di desa Gili Gede Indah ini juga terdapat warung-warung kecil, toilet, pusat informasi, camping ground, dan pusat kesehatan, sehingga memudahkan bagi para wisatawan.

Untuk dapat sampai ke Desa Wisata Gili Gede Indah ini, diperlukan perjalanan selama 1 jam 37 menit (67 km) dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Majid atau 46 menit dari Pelabuhan Lembar dengan menggunakan kendaraan pribadi. Tempat ini pun dapat diakses menggunakan slow boat dengan waktu tempuh 30-35 menit dari Pelabuhan Tanjung Kelor.

Desa wisata di LombokDesa wisata Labuan Buwun Mas (Foto: Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat)

3. Desa Wisata Labuan Buwun Mas

Buwun Mas merupakan salah satu desa yang ada di kecamatan Sekotong, kabupaten Lombok Barat, provinsi Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Desa Buwun Mas berbatasan langsung dengan wilayah administratif Kabupaten Lombok Tengah di bagian timur, dan berbatasan langsung dengan Samudera Hindia di sebelah selatan.

Desa Buwun Mas terkenal memiliki bukit yang indah, padang savana, dengan latar belakang perbukitan dan pantai yang menawan. Untuk menuju ke desa ini dapat ditempuh dengan perjalanan selama 1 jam 24 menit (48 km) dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM) dengan kendaraan pribadi dan jalan yang memadai.

Desa wisata di LombokDesa wisata Labuan Pelangan (Foto: Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat)

4. Desa Wisata Labuhan Pelangan

Pelangan merupakan salah satu desa yang ada di Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat, provinsi Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Desa ini merupakan satu dari enam desa dan kelurahan yang ada di sana.

Untuk sampai ke desa wisata ini, wisatawan dapat menempuh 59 menit (41 km) perjalanan dengan kendaraan dari Pelabuhan Lembar dan 1 jam 35 menit (72 km) dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM).

Desa ini merupakan desa wisata berbasis marine tourism (wisata bahari), dan juga desa ini memiliki wisata alam yang indah berupa bentang pantai yang luas, seperti Pantai Mekaki dan Pantai Selindungan.

Selain itu juga terdapat beberapa objek wisata alam berupa air terjun dan bukit yang dapat memanjakan mata wisatawan saat berkunjung ke tempat-tempat ini.

5. Desa Wisata Banyumulek

Desa Banyumulek merupakan salah satu desa wisata yang terletak di Kecamatan Kediri, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Desa Wisata ini merupakan desa yang memiliki potensi wisata berupa kerajinan gerabah, karena Desa Banyumulek merupakan sentra kerajinan gerabah terbesar yang ada di Lombok.

Tidak hanya wisata gerabah, desa ini juga terkenal dengan wisata religinya, karena di sana terdapat masjid yang unik yang bernama "Masjid Kembar Menara Tunggal". Desa Wisata Banyumulek ini juga sudah terdapat beberapa homestay untuk wisatawan yang ingin beristirahat atau pun menginap, homestay ini dikelola oleh masyarakat setempat.

Tidak hanya homestay, di Desa Banyumulek juga terdapat warung- warung kecil, toilet, pusat informasi, dan area wifi gratis. Untuk menuju Desa Wisata Banyumulek ini, para wisatawan bisa menggunakan kendaraan roda dua dan roda empat, karena akses sudah cukup bagus.

Jika wisatawan datang dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM), akan menempuh jarak sejauh 25,4 km dengan waktu tempuh sekitar 29 menit, atau akan menempuh jarak sejauh 14,4 km dengan waktu tempuh sekitar 20 menit dari Pelabuhan Lembar.

Jika kamu ingin mengunjungi tempat ini, kamu dapat menginap di salah satu properti Reddoorz Syariah di dekat Lombok Epicentrum Mall, untuk beristirahat selepas berwisata ke Desa Wisata Banyumulek.

Simak Video: Aspal Mandalika Dikeluhkan Pembalap, Bos Dorna Ungkap Ada Kesalahan Desain

[Gambas:Video 20detik]



(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA