Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 25 Apr 2022 12:52 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Blusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan Motor

Blusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan Motor
Cagar Alam Leuweung Sancang Garut (Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)
Jakarta -

Cagar Alam Leuweung Sancang di Garut adalah kawasan konservasi. Namun, keleluasaan berlebih membuat kita bisa mengeksplornya menggunakan motor.

"Biasanya pada libur di bulan Syawal sama Rajab itu banyak sekali yang datang ke sini," kata salah satu ojek di Cagar Alam Leuweung Sancang Garut, Ridwan, Minggu (24/4/2022).

Blusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan MotorBlusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan Motor Foto: (Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

Kata dia, mereka yang datang ke Cagar Alam Leuweung Sancang Garut adalah rombongan pemotor. Ada pula para wisatawan dengan tujuan ziarah.

Oleh karena itu, Cagar Alam Leuweung Sancang Garut yang terletak di Jalur Pantai Selatan (Pansela) memiliki begitu banyak ojek. Ada sekitar 50 orang objek yang siap mengantar wisatawan ke petilasan Prabu Siliwangi, air terjun, dan pantai pasir putihnya.

"Di Cagar Alam Leuweung Sancang Garut ini memang masih ada macan tutul. tapi mereka nggak akan ganggu dan menghindar kalau dengar suara motor," terang dia.

Dari beberapa sumber, Cagar Alam Leuweung Sancang Garut adalah benteng terakhir bagi habitat macan tutul, banteng Jawa hingga merak. Karena, tiada lagi tempat seperti ini di Jawa Barat.

Namun keistimewaan itu harus dikompromikan ketika masyarakat memasukinya. Di sisi lain, pengendalian kawasan yang cukup baik terlihat dari jalan yang masih jelek untuk dilewati dan hanya ada beberapa bangunan warung di pantai.

Blusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan MotorBlusukan Cagar Alam Leuweung Sancang Garut dengan Motor Foto: (Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

Kembali ke perjalanan di Cagar Alam Leuweung Sancang Garut, kami mengawalinya dengan masuk ke perkebunan karet terlebih dulu. Jalan ini hanya bisa dilalui satu mobil saja.

Di ujung jalan beraspal, ada perkampungan di mana mobil dapat diparkir. Biaya retribusi tak resmi yang kami bayar sebesar Rp 20.000, ojek PP Rp 50.000, dan parkir mobil Rp 10.000.

Jika Anda ingin berjalan kaki di Cagar Alam Leuweung Sancang Garut pun boleh saja. Untuk diketahui, luasan kawasan lindung ini 2.000 hektar dan jarak antar destinasi bisa berkilo-kilo.

Selanjuntnya, hiking disarankan

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA