Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 24 Jul 2022 23:10 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Tahukah Kamu, Ini 3 Kelompok Makhluk Halus yang Menguasai Gunung Merapi

Tim detikcom
detikTravel
Lava spews from the peak of Merapi volcano during its effusive erruption asw seen from Turgo village, Sleman, Yogyakarta province, on May 19, 2022.  (Photo by Aditya Irawan/NurPhoto via Getty Images)
Foto: Gunung Merapi (NurPhoto via Getty Images/NurPhoto)
Yogyakarta -

Gunung Merapi adalah ikonnya Yogyakarta. Tapi tahukah kamu, ada 3 kelompok makhluk halus yang menguasi Gunung Merapi. Siapa saja mereka?

Dalam buku Manusia Jawa dan Gunung Merapi, Persepsi dan Kepercayaannya (1991) karya Lucas Sasongko Triyoga, disebutkan soal 3 jenis makhluk halus yang menempati gunung Merapi.

Informasi tersebut berdasarkan penelitian lapangan dan kajian antropologis yang dilakukan di tiga desa teratas di Gunung Merapi pada September 1984 sampai Mei 1985. 3 Desa teratas itu disamarkan namanya dengan Kawastu, Korijaya, dan Wukirsari.

Dilansir dari buku Manusia Jawa dan Gunung Merapi, Persepsi dan Kepercayaannya yang diterbitkan Gadjah Mada University Press, berikut 3 jenis makhluk halus yang mendiami gunung Merapi:

1. Leluhur

Leluhur adalah roh semua orang yang telah meninggal. Roh yang baik semasa hidupnya akan menetap di Kraton Merapi dan menjaga keselamatan hidup anak cucunya.

Adapun roh yang semasa hidupnya banyak berbuat jahat, rohnya dipercaya akan melayang tanpa tujuan. Roh itu akan menempati batu, pohon, sungai, dan tempat-tempat lainnya. Roh semacam inilah yang digolongkan sebagai lelembut yang jahat.

BACAJUGA:

2. Dhanhyang

Dhanhyang adalah sebutan bagi makhluk halus yang menempati dan menguasai tempat-tempat tertentu seperti jurang, sungai, mata air, desa, bukit, dan lain-lain. Makhluk halus ini dipercaya bersifat baik, suka menolong, dan bersahabat dengan manusia.

Dhanhyang diyakini bukan dari roh manusia. Ada dua versi tentang asal-usulnya. Pertama, Dhanhyang berasal dari jin yang mengakui adanya Tuhan atau jin ngiman (beriman). Kedua, Dhanhyang berasal dari wahyu anugerah Tuhan sejak dunia diciptakan.

3. Lelembut

Lelembut adalah makhluk halus yang terendah derajatnya. Seperti Dhanhyang, asal-usul lelembut juga terdiri dari dua versi. Pertama, lelembut sudah ada sejak dunia diciptakan. Versi kedua, lelembut berasal dari roh manusia jahat. Lelembut dipercaya suka mengganggu manusia. Tingkat risiko gangguannya berbeda-beda.

Lelembut sering medeni (menakuti) dengan menampakkan diri atau membuat suara yang menakutkan sehingga disebut memedi. Sering pula lelembut disebut lelembut bekasakan, gentayangan, karena menempati apa saja seperti batu, kayu, dan sebagainya.

Lelembut ini terdiri dari beberapa jenis. Ada yang dapat dideskripsikan, ada pula yang tak dapat digambarkan. Jenis lelembut yang dikenal penduduk lereng utara dan selatan Gunung Merapi dalam buku ini ada sepuluh, yaitu Banaspati, Jin, Wewe, Gendruwo, Peri, Jrangkong, Wedon, Buta (Buto), Thethekan, dan Gundhul Pringis.


----

Artikel ini sudah naik di detikJateng dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "Banjir Lahar Hujan Gunung Merapi, THR Bagi Para Penambang Pasir"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA