Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 29 Mar 2020 10:07 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Sebelum Ada Corona, Wisata Korea Selatan Baik-baik Saja

MUHAMMAD HSB
d'travelers
Foto 1 dari 5
Interior Stasiun Subway Jonggak yang merupakan hasil kerajinan tangan anak-anak Korea.
Interior Stasiun Subway Jonggak yang merupakan hasil kerajinan tangan anak-anak Korea.
detikTravel Community -

Sebelum merebaknya virus Corona, pariwisata di Korea Selatan baik-baik saja. Simak pengalaman kami menjelajahi kawasan Insadong di Kota Seoul berikut ini.

Insadong adalah salah satu distrik di Kota Seoul, Korea Selatan yang terkenal dengan barang-barang kerajinan tradisionalnya. Ada beberapa cara untuk menuju Insadong, namun yang paling mudah dengan menggunakan kereta bawah tanah yakni Seoul Subway.

Pertama adalah dengan menggunakan Line Nomor 1 dan berhenti di Jonggak Station kemudian keluar ke pintu 3 atau menggunakan Line Nomor 3 dan berhenti di Anguk Station lalu keluar ke pintu 6.

Pada saat memasuki area Insadong, saya dan istri menyempatkan diri untuk mencicipi snack khas korea yakni Topoyaki. Saat udara dingin menerpa di musim gugur adalah saat yang tepat untuk mencicipi topoyaki.

Topoyaki terbuat dari tepung dengan tekstur kenyal dicampur dengah kuah saos yang panas. Dengan 4.000 won atau sekitar Rp 40.000 kami berdua menikmati satu porsi topoyaki yang cukup banyak.

Setelah menikmati topoyaki, kami singgah di toko emperan yang menjual tas di depan area Insadong. Tas-tas wanita buatan korea di toko ini dibandrol dengan harga 5.000 won atau Rp 50.000, padahal di Indonesia tas ini dijual dengan harga Rp 100.000-an.

Setelah belanja tas, kami disambut dengan Korea Tourism Organization (KTO) Office di depan pintu masuk Insadong. Korea Selatan sadar betul akan pentingnya pusat informasi di tempat-tempat wisatanya.

Petugas informasi di kantor KTO sangat ramah dan berusaha menjawab pertanyaan kami meskipun Bahasa Inggrisnya masih terbata-bata. Kami meminta Peta Insadong dan stempel logo Insadong di paspor. Saya dan istri memang suka berburu dan mengoleksi stempel tempat-tempat wisata di luar negeri.

Berbekal map Insadong, saya dan istri mulai mengelilingi jalanan di Insadong atau di Korea disebut Insadong-Gil. Hampir seluruh toko di sana didominasi oleh toko kerajinan tangan para penduduk lokal.

Mulai dari guci, souvenir, ukiran, kaligrafi korea dan sebagainya dijajakan dengan rapi dan menarik. Harga barang kerajinan relatif lebih mahal mengingat Insadong merupakan tujuan wisata budaya. Di tengah gempuran modernitas di Korea, kebudayaan dan kerajinan masih memiliki tempat di Korea.

Setelah mengelilingi Insadong kamipun bergegas kembali ke hotel karena Insadong tidak menyediakan musholla dan restoran makanan halal. Hal yang saya dapat dari kunjungan kali ini adalah Insadong adalah bukti kebudayaan tradisional Korea dimana 'Bila kau tidak dapat memilikinya maka cukup kau menikmatinya saja'

BERITA TERKAIT
BACA JUGA