Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 25 Mei 2020 18:48 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Museum Perang, Saksi Sejarah Penang

Lena Ellitan
d'travelers
Foto 3 dari 4
Senjata pengintai musuh.
Senjata pengintai musuh.
detikTravel Community -

Penang di Malaysia tak hanya populer akan mural dan wisata medis, tapi juga sejarah panjangnya. Museum ini pun jadi saksinya.

Saat ini museum terbuka untuk umum dan disebut sebagai museum perang terbesar di Asia Tenggara. Museum ini terletak di jalan menuju Teluk Kumbar di pantai selatan Penang, benteng ini awalnya dianggap sebagai benteng yang dibangun sebagai bagian dari rencana untuk melindungi pulau itu dari invasi asing.

Museum Perang Penang di Bukit Batu Maung adalah benteng yang dibangun oleh Inggris pada 1930-an. Pada tahun 1941 ia memperoleh ketenaran ketika menjadi situs di mana pertempuran untuk Penang melawan tentara Jepang yang melakukan invasi. Saat ini museum terbuka untuk umum dan disebut sebagai museum perang terbesar di Asia Tenggara.

Musium ini terletak di jalan menuju Teluk Kumbar di pantai selatan Penang, benteng ini awalnya dianggap sebagai benteng yang dibangun sebagai bagian dari rencana untuk melindungi pulau itu dari invasi asing.

Museum ini juga dikenal sebagai Muzium Perang Pulau Pinang. Bekas benteng Inggris itu dijaga oleh tentara Inggris, Sikh, dan Melayu. Benteng ini jatuh selama Perang Dunia II ketika Jepang meluncurkan serangan terhadap benteng dari pedalaman, bukan dari laut, seperti yang diharapkan oleh Inggris.

Sejak hari itu dan seterusnya (17 Desember 1941), Jepang memerintah benteng dan pangkalan militer menjadi kotak-kotak dengan masa lalu yang gelap. Itu digunakan sebagai basis penjara untuk tindakan penyiksaan dan kekejaman lainnya; sebagai hasil dari kekejaman perang ini, garnisun dijuluki 'Bukit Hantu' (Bukit Hantu) oleh penduduk setempat karena ratusan orang yang dibawa ke sini dan dipenggal.

Museum Perang Penang telah dibangun dan di restorasi ulang sebagai peringatan untuk hari-hari kelam dan dibuka untuk umum pada tahun 2002. Fakta menarik: museum seluas 20 hektar ini menyimpan artefak bersejarah seperti meriam dan bahkan memiliki terowongan militer bawah tanah dan bunker amunisi yang terletak sembilan meter di bawah tanah.

Beberapa terowongan ini mengarah ke laut karena mereka pernah menjadi rute akses menuju ke kapal selam. Menavigasi melalui lorong-lorong ini terkadang memaksa seseorang untuk berjalan atau bahkan merangkak melalui ruang yang sangat sempit dan terbatas.

Selain itu, di museum ini kita juga dapat mengunjungi barak, rumah masak, tempat meriam, dan bangunan lainnya di Museum Perang Penang yang menakutkan dan luas karena ada banyak rambu untuk memandu jalan kita menelusuri jejak sejarah perang di Pulau Penang, Malaysia.



BERITA TERKAIT
BACA JUGA