Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 13 Sep 2020 05:22 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Tradisi Takiran, Wujud Syukur ala Warga Banjarnegara

Satrio Mur Bayu
d'travelers
Foto 1 dari 5
Warga sedang mempersiapkan acara takiran. (Foto: Satrio Mur Bayu)
Warga sedang mempersiapkan acara takiran. (Foto: Satrio Mur Bayu)
detikTravel Community -

Takiran merupakan salah satu tradisi peninggalan leluhur bagi warga Desa Gumelem Wetan, Kecamatan Susukan khususnya Dukuh Dagaran. Tradisi ini dilakukan setiap Jumat Kliwon atau selasa kliwon pada minggu terakhir di bulan Sura (Muharam) penanggalan Jawa.

Perangkat Desa Gumelem Eko Setiabudi yang sekaligus tokoh masyarakat Dukuh Dagaran mengatakan, tradisi takiran merupakan wujud rasa syukur kepada sang pencipta setelah adanya panen raya, dimana dalam kegiatan ini warga berkumpul dan membawa nasi takir lengkap dengan lauk untuk disajikan di pinggir jalan desa.

"Takiran ini sudah turun temurun sejak dulu, biasanya dilakukan setiap Jumat Kliwon atau Selasa Kliwon pada minggu terakhir bulan Sura," ujarnya (11/9/2020).

Menurut Eko, tradisi takiran selain wujud rasa syukur pada sang pencipta, juga sebagai wadah silaturahmi bagi warga, sehingga kegiatan dipusatkan di jalan desa. Tanpa alasan, ini dimaksud agar seluruh masyarakat mudah untuk berkumpul serta berdoa bersama dalam tradisi takiran ini.

Takir merupkan simbol, Takir mengandung makna 'Nata Pikir', yang artinya sebagai manusia harus selalu berpikir dahulu ketika akan melakukan sebuah tindakan, selain itu juga jangan sampai salah dalam mengambil sebuah keputusan tegasnya.

Menurutnya, karena saat ini masih dalam kondisi pandemi COVID-19, maka kegiatan tradisi takiran berjalan lebih ketat dengan menerapkan protokol kesehatan serta lebih singkat, mulai dari penataan jarak tenong untuk wadah takir, mengatur jarak masyarakat yang mengikuti acara, hingga penggunaan masker bagi masyarakat yang mengikuti acara takiran.

"Kita tetap mematuhi protokol kesehatan dalam acara ini, di samping itu juga dalam doa bersama juga memohon kepada sang kuasa agar kondisi pandemi COVID-19 ini segera berakhir," pungkasnya.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA