Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 05 Mei 2017 13:55 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Foto Bareng Mumi di China, Berani Nggak?

Is Mujiarso
Redaksi Travel
Foto: Mumi di Xinjiang Museum, China (Is Mujiarso/detikTravel)
Foto: Mumi di Xinjiang Museum, China (Is Mujiarso/detikTravel)
Urumqi - Xinjiang Museum di Urumqi, China punya koleksi mumi asli yang usianya lebih dari ratusan tahun. Turis yang datang bisa foto bareng display mumi ini di sana.

Anak muda itu merendahkan tubuhnya untuk membaca keterangan yang tertera pada benda bersejarah yang tengah menarik perhatiannya. Ada dua versi tulisan, yakni huruf Mandarin dan Arab.

Ia memilih membaca yang versi huruf Arab, dan mengejanya perlahan dengan suara lirih. Setelah selesai membacanya, ia menegakkan kembali tubuhnya dan mengamati benda dalam kotak kaca itu. Sesosok mumi!

Lalu, ia berpose di sisi mumi itu, dan meminta temannya untuk memotret dirinya dengan kamera di HP-nya. Anak muda itu tersenyum puas. Lalu, beranjak ke benda-benda bersejarah lainnya yang dipajang di ruangan itu.

Xinjiang Museum di Urumqi, sore akhir pekan lalu itu ramai pengunjung. Termasuk, dua anak muda yang terlihat berwajah khas, berbeda dari umumnya anak muda warga Republik Rakyat China.

Foto Bareng Mumi di China, Berani Nggak?Foto: (Is Mujiarso/detikTravel)
"Saya asli Urumqi," katanya ketika detikTRavel menyinggung soal kemampuannya membaca huruf Arab tadi. Urumqi adalah ibukota Propinsi Xinjiang Uyghur yang dikenal berpenduduk muslim. Xinjiang sendiri merupakan daerah otonomi di China yang dihuni berbagai suku dan agama. Muslim merupakan warga mayoritas, termasuk di Urumqi.

Mumi adalah salah satu artefak bersejarah yang tersimpan dan terdokumentasikan dengan baik di Xinjiang Museum. Mumi tertua yang tersimpan di museum tersebut berasal dari 1.800 tahun sebelum Masehi, berupa sosok perempuan dewasa berambut panjang dan berwarna, serta memiliki mata yang cekung dan tulang hidung panjang dan bibir mungil. Gambaran tersebut diyakini merujuk pada manusia Europoid kuno.

Ada pula mumi perempuan yang lebih muda yakni, dari 800 tahun sebelum masehi. Mumi setinggi 160 cm tersebut merupakan sosok berdarah campuran antara Europoid dan Mongoloid.

Selain itu, masih ada lagi mumi bayi, yang menarik perhatian pengunjung museum. Mumi bayi tersebut berasal dari 3.800 tahun lalu, namun baru diambil dari Kuburan Gumogou pada 1979. Sosok bayi tersebut terbungkus semacam kain wool tebal di sekujur tubuhnya, dan hanya tampak tengkorak kepalanya. Mumi-mumi yang terbaring di dalam kotak kaca itu memberikan nuansa mistis ruangan museum.

Selain menyimpan benda-benda bersejarah, Xinjiang Museum juga diperkaya dan diperindah dengan diorama-diorama yang menggambarkan kehidupan suku setempat di masa lalu. Ada juga peninggalan kain-kain kuno yang terbuat dari sutra, dengan hiasan dan pola-pola tertentu, dari zaman Dinasti Qing (1644-1911 sesudah Masehi).

Foto Bareng Mumi di China, Berani Nggak?Foto: (Is Mujiarso/detikTravel)
Xinjiang Museum di Urumqi menempati areal yang luas dan berlantai dua, dengan beberapa ruangan yang terpisah-pisah. Benda-benda peninggalan bersejarah yang diberi nama 'Memory on the History of the Western Regions' dipisahkan dengan bagian yang bertema 'Identitas Nasional'. Bagian yang disebut terakhir ini berisi display suku-suku yang ada di Xinjiang, dari sosok orang-orangnya, busana hingga arsitektur rumah mereka.

Pemerintah Beijing sangat memperhatikan benda-benda warisan budaya sebagai pijakan bagi kebijakan ekonomi mereka. Sejak 2013, China meluncurkan sebuah inisiatif kerja sama ekonomi untuk menghidupkan kembali jalur perdagangan dengan negara-negara tetangga, yang di masa lalu disebut sebagai Jalan Sutra.

Inisiatif itu 'The Silk Road Economic Belt and the 21st-century Maritime Silk Road' atau sering disingkat menjadi 'Ona Belt One Road' atau 'The Belt and Road Initiative' tersebut merupakan ambisi China untuk memberi manfaat bagi negara-negara yang berbatasan dengannya di Jalan Sutra.

"Perlindungan terhadap warisan-warisan budaya kuno di Xinjiang telah menjadi konsensus pemerintah pusat, juga tentu saja pemerintah setempat dan juga masyarakat dari seluruh etnis yang ada," ujar May Yingsheng, Deputi Direktur pada Departemen Kebudayaan Xinjiang, yang juga deputi direktur pada Komiter Ahli Perlindungan Warisan Budaya Xinjiang kepada 22 pemimpin dan awak media dari 15 negara yang diundang oleh Kantor Informasi Pemerintah Otonomi Xinjiang, China.

Dengan penduduk 23 juta jiwa yang terdiri atas 47 etnik, Xinjiang menjadi model bagi pemerintah China dalam kebijakan dan strategi perlindungan warisan budaya. "Peran dan fungsi penting Xinjiang sebagai garis depan The Silk Road Economic Belt yang diiniaisi pemerintah China semakin nyata dan terbuka," tutur Huang Ping Chou dari Xinjiang Commerce Departement.

Foto Bareng Mumi di China, Berani Nggak?Foto: (Is Mujiarso/detikTravel)
(mmu/krn)
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED
Laporan dari Jepang

Foto: Kebun Bunga Seperti Pelangi

Senin, 24 Jul 2017 18:40 WIB

Di Kawasan Biei, Hokkaido, Jepang ada keajaiban alam berupa kebun bunga yang berwarna-warni seperti layaknya pelangi. Mejikuhibiniu, semuanya ada!

'Dari Tangerang untuk Indonesia'

Senin, 24 Jul 2017 18:15 WIB

Pembukaan Festival Cisadane 2017 berlangsung sangat meriah. Inilah festival di Tangerang yang menampilkan budaya, adat dan mengenalkan Sungai Cisadane.