Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 28 Sep 2017 16:55 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Gereja Bersejarah Filipina yang Selamat dari Berbagai Bencana

Syanti Mustika
Redaksi Travel
Foto: Gereja San Agustin di Manila (Rachman Haryanto/detikTravel)
Foto: Gereja San Agustin di Manila (Rachman Haryanto/detikTravel)

FOKUS BERITA

Wisata Bekas Bencana
Manila - Gereja di Filipina ini terdaftar sebagai situs warisan UNESCO. Selain bersejarah, gereja ini juga telah bertahan dari berbagai bencana alam.

Gereja yang dibangun pada tahun 1571 ini bernama Gereja San Agustin. Gereja ini berada di Intramorus, Manila, Filipina.

detikTravel beberapa waktu lalu sempat berkunjung ke wilayah gereja. Gereja dengan arsitektur khas Spanyol itu memang dibangun dalam rangka pencarian kekayaan penjajah Spanyol sambil membuat misi untuk penyebaran agama Katolik di Filipina.

Gereja San Agustin pertama kali berdiri itu hanya terbuat dari Nipa dan Bambu, ini yang menjadi cikal bakal pembangunan gereja pada tahun 1571 itu. Struktur ini menjadi yang pertama dibangun oleh Spanyol di Pulau Luzon.

Sayang, Gereja pertama itu hancur dibabat si jago merah pada Desember 1574 ketika pasukan dari Limahong menyerang Manila. Kemudian Gereja kedua pun dibangun dengan bahan dari kayu yang akhirnya harus terbakar juga pada Februari 1583.

Gereja Bersejarah Filipina yang Selamat dari Berbagai BencanaFoto: (Rachman Haryanto/detikTravel)
Gereja San Agustin akhirnya dibangun dengan menggunakan batu adobe pahat yang diekstrak dari Meycauayan, Binangonan dan San Mateo, Rizal. Karena kurangnya dana, ketidakmampuan untuk mengumpulkan bahan dan kelangkaan pekerja terampil, akhirnya pembangunan gereja pun berlangsung sangat lambat.

Sementara biara sudah beroperasi pada tahun 1604 yang akhirnya memaksa gereja secara resmi dinyatakan selesai pembangunnya pada 19 Januari 1607 dan diberi nama St Paul dari Manila. Namun sayang, sang Arsitek Juan Macias meninggal sebelum gereja selesai dibangun. Hal itu diakui oleh Agustinian sebagai desainer utama dan pembangun strukturnya.

Foto: (Rachman Haryanto/detikTravel)Foto: (Rachman Haryanto/detikTravel)
Sejak berdiri, sudah banyak beberapa renovasi yang dilakukan untuk Gereja San Agustin. Bangunan itu setidaknya bisa bertahan dari banyaknya gempa bumi yang terjadi pada tahun 1645 hingga sekarang. Gereja ini juga selamat dari invasi Inggris pada tahun 1762, Spanyol-Amerika pada tahun 1898 dan invasi Jepang pada tahun 1942.

Salah satu renovasi yang paling terkenal adalah di bawah pengawasan arsitek Luciano Oliver pada tahun 1854. Sementara pada Juni 1863, Bencana alam gempa bumi sempat menghantam Manila yang meninggalkan kerusakan besar di seluruh kota Manila. Gempa itu pun membuat patahan yang cukup besar di bagian menara lonceng sebelah kiri Gereja San Agustin.

Kini Gereja yang sempat mengalami beberapa kali renovasi karena bencana alam, resmi menjadi salah satu warisan budaya dunia. Gereja San Agustin ini juga menjadi tonggak sejarah Filipina. Gereja ini pertama kali dibangun pada 1571 yang artinya kini usia gereja itu sudah memasuki usia 446 tahun.

Gereja San Agustin adalah salah satu dari empat Baroque Gereja Filipina, tertulis tahun 1993 pada Daftar Warisan Dunia sesuai dengan Konvensi 1972 UNESCO tentang perlindungan Dunia Budaya dan Warisan Alam.

Gereja San Agustin memiliki nilai universal luar biasa yang layak dilindungi untuk kepentingan seluruh umat manusia. Ini telah diberi label sebagai Nasional Landmark Bersejarah oleh Pemerintah Filipina pada tahun 1976.

Pada tahun 1993, Gereja San Agustin disebut oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia. Gereja-gereja Filipina lainnya termasuk adalah Nuestra Senora de la Asuncion di Ilocus Sur, Gereja San Agustin di Ilocos Norte dan Tomas de Villanueva Church Santo di Iloilo. Gereja-gereja era Spanyol diklasifikasikan di bawah Baroque Gereja Filipina.

Hingga kini, gereja itu tetap menjadi pesona dengan sebutan lain 'Kota Berdinding Intramuros'. Gereja San Agustin telah menjadi salah satu gereja utama selama periode Spanyol. Ia juga sangat berpengaruh sebagai sumber pengaruh politik dari pemerintahan kolonial Spanyol di Filipina. (sym/aff)

FOKUS BERITA

Wisata Bekas Bencana
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED

Foto: 5 Negara Penuh Petualangan

Jumat, 20 Okt 2017 09:25 WIB

Menurut BBC, 5 negara ini jadi tempat yang tepat bagi petualang. Makanan yang unik, destinasi cantik dan pesta semalam suntuk bisa kamu temukan!