Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 12 Des 2018 08:24 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Kisah Kota Kuno di Arab Saudi yang Diazab Allah

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Foto: Madain Saleh, kota kuno di Arab Saudi (BBC Travel)
Foto: Madain Saleh, kota kuno di Arab Saudi (BBC Travel)
Madinah - Ada kisah tentang kota kuno di Arab Saudi yang diazab Allah. Kota ini mungkin tidak terkenal seperti Petra, tetapi inilah kota terbesar kedua bangsa Arab kuno.

Dilansir BBC Travel, Rabu (12/12/2018), namanya Madain Saleh. Disebut pula Al-Hijr atau Hegra, ini adalah sebuah situs arkeologi yang terletak di wilayah Hijaz, Provinsi Madinah, Arab Saudi.

Suku Nabath memainkan peran penting dalam kerajaan misterius itu. Nabath adalah sekelompok bangsa Arab kuno yang menetap di daerah Yordania hingga ke sebelah utara Damaskus.

Mereka dahulu menggunakan bahasa Aram untuk berkomunikasi. Suku Nabath adalah cikal bakal kaum Nabi Shaleh, yakni Tsamud. Kaum Tsamud ini dalam kisah Al Quran akhirnya diazab Allah dengan gempa dan puting beliung karena mendurhakai Tuhan dan menolak ajakan Nabi Shaleh untuk menyembah Allah.

Kisah Kota Kuno di Arab Saudi yang Diazab AllahSuasana di Madain Saleh (Triono/detikTravel)


Banyak orang yang sudah mendengar Petra, ibu kota bangsa Arab kuno, Nabath di Yordania. Namun Madain Saleh, kota kedua terbesar bangsa Nabath yang juga situs warisan dunia versi UNESCO, masih tidak banyak diketahui.

Kota yang dulu begitu hidup seiring dengan ramainya jalur rempah kuno ini memainkan peran penting dalam membangun kerajaan yang hidup dari perniagaan itu. Tetapi sekarang, makam-makam di dinding batu yang monumental itu adalah salah satu peninggalan terakhir dan paling terawat dari kerajaan yang hilang.

Dari Madinah, traveler harus berkendara selama empat jam menuju kota oasis Al Ula di Hijaz. Madain Saleh berjarak 40 km ke arah utara dari kota itu. detikTravel pun pernah berkunjung ke sana beberapa waktu lalu, di sela liputan Haji.

Orang-orang Nabath meraih kekayaan dan kejayaannya berkat kemampuan mencari dan menyimpan air di lingkungan gurun yang begitu ganas. Mereka juga memonopoli jalur perdagangan gurun antara Madain Saleh di barat daya dan pelabuhan Gaza di Laut Tengah atau Laut Mediterania di sebelah utara.

Kisah Kota Kuno di Arab Saudi yang Diazab AllahSuasananya mirip Petra di Yordania (Triono/detikTravel)


Mereka menarik pajak dari iring-iringan unta yang mengangkut wewangian, dupa, dan rempah. Pajak ditukar dengan air atau peristirahatan.

Namun pada tahun 106 Masehi, Kerajaan Nabath dijajah oleh Kekaisaran Romawi dan jalur Laut Merah beralih ke jalur perdagangan darat. Kota-kota Nabath tak lagi jadi pusat perdagangan dan dimulailah era kemundurannya.

Terkucil di tengah padang pasir, sekarang Madain Saleh adalah tempat yang terasing, sunyi, namun terawat. Sebagian besar kota itu masih terkubur di bawah lapisan pasir.

Yang telah ditemukan sejauh ini adalah sebuah pemakaman luas yang terdiri lebih dari 131 makam besar. Mulanya, skala dan jumlah makam itu diklaim luar biasa luas.
Kisah Kota Kuno di Arab Saudi yang Diazab AllahTempat ini masih sepi pengunjung (Triono/detikTravel)


Prasasti-prasasti makam memberikan informasi tentang nama, hubungan, pekerjaan, peraturan dan Tuhan orang-orang yang tinggal di sana. Orang Nabath tidak meninggalkan keahlian menulis.

Bahasa Aram menjadi bahasa komunikasi utama untuk bisnis dan perdagangan. Orang-orang Nabath juga menggunakan bahasa Arab dalam kesehariannya.

Tidak seperti Petra yang ramai turis, penjual suvenir dan ojek keledainya, tidak ada orang lain di sini. Kebanyakan muslim Saudi tidak akan datang ke sini karena mereka yakin bahwa situs ini dikutuk ketika Bangsa Nabath (Tsamud) menolak meninggalkan para dewa mereka dan mendurhakai Allah.
Kisah Kota Kuno di Arab Saudi yang Diazab AllahMadain Saleh adalah kota yang diazab Allah (Triono/detikTravel)


Orang-orang itu juga dilarang masuk ke wilayah muslim atau masuk dengan aturan yang amat sulit ditempuh. Sepi pengunjung dan iklim kering gurun Arab Saudi, itulah yang membuat Madain Saleh tetap utuh.

Menuju timur laut ke Jabal Ithlib, ada monumen yang dibangun membelah bukit batu yang diyakini merupakan tempat suci untuk penyembahan dewa Dushara. Monumen ini dipercaya kaum Nabath sebagai Penguasa Gunung-gunung.

Di Madain Saleh juga ada sistem kanal yang pernah menyalurkan air ke sumur-sumur penampungan. Suku Nabath menampung aliran hujan dan akuifer atau rongga bawah tanah yang mengandung air.



Tonton juga 'Menyelam Jadi Hobi Baru Wanita Arab Saudi':

[Gambas:Video 20detik]


(wsw/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA