Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 04 Feb 2019 22:45 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Pulau Terbesar Pinggiran Rusia Mulai Dibuka Bagi Turis

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Bangunan khas Rusia dengan kubahnya (Miquel Ros/CNN Travel)
Bangunan khas Rusia dengan kubahnya (Miquel Ros/CNN Travel)
Sakhalin - Pulau terbesar di Rusia ini mulai dibuka untuk kunjungan turis. Lokasinya juga berada di ujung utara Jepang.

Melansir CNN Travel, Senin (4/2/2019), inilah Pulau Sakhalin. Pantai berpasir hitam membentang sejauh mata memandang dengan hiasan salju.

Itu bukan satu-satunya kejutan yang ada di pantai terpencil ini. Sakhalin, pulau terbesar Rusia sepanjang 1.000 kilometer, terjepit di antara Laut Okhotsk di timur dan Laut Jepang di barat.

Sakhalin adalah pulau yang jarang ditapaki wisatawan. Meski pulau ini mengalami peningkatan pengunjung dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar terkait dengan pengembangan dan eksploitasi ladang minyak dan gas lepas pantai.

Visa baru yang disederhanakan dan diperkenalkan baru-baru ini menajadi jalan mudah bagi wisatawan. Sakhalin telah menyimpan berbagai pengalaman yang benar-benar unik dan antimainstream hingga pantai-pantai di sekitar Starodubskoye.

Pulau Terbesar Pinggiran Rusia Mulai Dibuka Bagi TurisHamparan pantai berpasir hitam diselimuti salju (Miquel Ros/CNN Travel)


Perjalanan ke Sakhalin dimulai dari ibu kotanya, Yuzhno-Sakhalinsk. Di sinilah sebagian besar infrastruktur wisata berada, termasuk satu-satunya bandara internasional di pulau itu dengan penerbangan harian ke Moskow, Tokyo, Seoul dan Sapporo serta beberapa daerah lainnya.

Bahkan, beberapa orang bepergian ke Sakhalin hanya untuk liburan ke kotanya. Seperti kota-kota Rusia lainnya, bangunannya bergaya Soviet yang mencolok.

Kota Yuzhno-Sakhalinsk termasuk sederhana dengan jalan-jalan luas ditata rapi. Landmark terkenalnya Victory Square, di mana berdiri Katedral Ortodoks Nativity dengan kubahnya yang berwarna emas dan di sebelahnya ada Museum Militer Yuzhno-Sakhalinsk sisa Perang Dunia II.

Pulau Terbesar Pinggiran Rusia Mulai Dibuka Bagi TurisPengaruh Jepang di Pulau Sakhalin Rusia (Miquel Ros/CNN Travel)


Seperti di seluruh Rusia, Perang Dunia II di sini dikenang dengan khusus dengan patung-patungnya. Pada tahun 1945, Kota Sakhalin menjadi bagian Rusia lagi setelah empat dekade ada di bawah pemerintahan Jepang, ketika bagian selatan pulau itu dikenal sebagai Karafuto dan Yuzhno-Sakhalinsk sebagai Toyohara.

Untuk kamu yang tertarik menjelajahi sejarah pulau ini, kunjungilah Museum Regional Sakhalin. Ada referensi masyarakat adat Ainu dan lainnya yang telah menyebut Sakhalin adalah rumah mereka sejak zaman prasejarah.

Museum Regional Sakhalin dibangun dengan gaya tradisional Jepang, juga salah satu sisa periode Karafuto, seperti halnya jalur kereta api yang menghubungkan Yuzhno-Sakhalinsk ke Nogliki, di bagian utara pulau. Perjalanan kereta itu ditempuh selama 12 jam, tempat sebagian besar penduduk tinggal, ke pemukiman terpencil yang kaya sumber daya di utara.

Pulau Terbesar Pinggiran Rusia Mulai Dibuka Bagi Turis
Kepiting merah besar (Miquel Ros/CNN Travel)


Yuzhno-Sakhalinsk memiliki resor ski lokal, Gorny Vozdukh (Mountain Air) yang dapat diakses dengan berjalan kaki dari Victory Square. Ketinggian 600 meter dari Gunung Bolshevik, titik tertinggi di resor ini, mungkin tidak dapat dibandingkan dengan resor terbaik di Pegunungan Alpen atau Pegunungan Rocky.

Namun di sini salju berlimpah di musim dingin dan lokasinya tepat di sebelah pusat kota. Menjadikannya destinasi yang menakjubkan dengan pemandangan kota saat menuruninya.

Meski ski sekitar kota cukup keren, alam bebas di sini tidak perlu dijangkau dengan pergi jauh karena ada di batas kota karena menjadi habitat beruang. Sebagian besar wilayah Sakhalin adalah hamparan wisata alam yang masih murni.

Pulau Terbesar Pinggiran Rusia Mulai Dibuka Bagi TurisLanskap Kota Sakhalin (Miquel Ros/CNN Travel)


Tidak pernah jauh dari laut, Sakhalin hanya selebar 25 kilometer pada titik tersempitnya. Masakan lokal sangat mengandalkan bahan dari laut dengan tempat membelinya ada di Pasar Uspekh Yuzhno-Sakhalinsk.

Yang paling dicari di sini adalah kepiting raja merah raksasa, makhluk laut yang tampak mengerikan dan hidup di perairan Pasifik Utara dan diekspor ke seluruh dunia. Ada pula banyak pilihan kerang, udang, ikan segar dan beku.

Sakhalin memiliki lebih dari 65.000 sungai, itulah habitat salmon dan sarang kaviar merah. Hampir semua agen wisata di Sakhalin mempunyai agenda wisata memancing di spot Cape Giant, Nevelsk hingga Pulau Moneron, cagar alam tak berpenghuni beberapa mil di lepas pantai dan terkenal dengan tempat menyelamnya.

Tempat ajaib lainnya adalah Bukhta Tikhaya, 140 kilometer di pantai timur dari Yuzhno-Sakhalinsk. Tempat terpencil yang berarti Teluk Tenang dalam bahasa Rusia itu adalah tempat ketenangan dan keindahan, terutama di musim dingin karena Anda akan merasa seperti di Antartika.

Warga dari 18 negara yang kebanyakan dari Asia dan Timur Tengah, sekarang dapat menikmati e-visa untuk berkunjung ke wilayah pinggiran Rusia ini. Meski terbatas cakupannya, sejauh ini dilaporkan bahwa negara-negara baru akan segera ditambahkan.

Pengunjung yang tiba di Bandara Vladivostok, Petropavlovsk-Kamchatsky, Blagoveshchensk, Khabarovsk, Anadyr dan Yuzhno-Sakhalinsk dapat memperoleh visa elektronik gratis pada saat kedatangan, menghilangkan prosedur visa reguler yang lebih panjang dan mahal. Visa baru itu harus diproses selambat-lambatnya empat hari sebelum tanggal kedatangan dan berlaku hingga delapan hari dalam jangka waktu 30 hari dari penerbitannya. (msl/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED