Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 18 Okt 2019 08:05 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Tentang Sebuah Negara yang Gunakan Air sebagai Pengganti Uang

Bonauli
detikTravel
Penduduk Djibouti (robertharding/BBC Travel)
Penduduk Djibouti (robertharding/BBC Travel)
Djibouti - Panas dan kering adalah definisi dari negara ini. Menjadi salah satu negara terpanas dunia, inilah Djibouti yang menerima pembayaran dengan air.

Sebuah negara di kawasan Afrika Timur bernama Djibouti. Berada tepat di Teluk Aden, negara ini berbatasan dengan Somalia dan Ethiopia.

Mendengar dua negara tersebut, mungkin kamu kuatir soal keamanan. Tapi kini Djibouti sedang mempersiapkan diri menjadi 'Dubai' di Afrika.

Kenapa Dubai? Karena negara ini terdiri dari gurun yang di kelilingi pantai. Selain itu, Djibouti juga masuk ke dalam daftar negara terpanas dunia.




Panas bukan jadi masalah sebenarnya. Tapi karena Djibouti tak punya aliran air tawar seperti sungai atau danau air tawar. Panas dan angin kering menimbulkan kesulitan bagi masyarakatnya.

Karena sulitnya air tawar, menjadikan warganya begitu hati-hati untuk menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Orang Djibouti harus mengebor sumur dan menampung air hujan sebagai cadangan.

Kebanyakan dari mereka masih minim dalam pengenalan salinitas karena terbatasnya akses air tawar. Sehingga masyarakatnya rela dibayar dengan menggunakan air tawar. Ini sudah jadi rahasia umum.

Mulai merangkak ke arah yang lebih baik, 70,4 persen penduduk Djibouti sudah mulai dikenalkan tentang pentingnya salinitas. Namun ini masih di bagian kota saja.

Sebuah Negara yang Gunakan Air Sebagai Pengganti UangDanau Assal, Djibouti. (Foto: HomoCosmicos/iStock)

Diintip detikcom dari BBC, masyarakat yang hidup di sekitar Danau Assal hidup miskin. Padahal Danau Assal digadang-gadang sebagai ikon wisata dari Djibouti.

Lake Assal adalah danau kawah dengan ketinggian paling rendah di dunia. Uniknya lagi, danau ini memiliki kandungan garam yang sangat tinggi. Lake Assal mirip Laut Mati yang tidak bisa diselami.

Namun berenang bukan pilihan yang baik. Kembali lagi soal panas dan angin kering di Djibouti. Karena memiliki kandungan garam yang sangat tinggi, kamu yang habis berenang di Danau Assal bisa mengalami gatal jika terpapar panas terlalu lama.

Karena susahnya air tawar, mandi pun jadi barang mewah. Jadi jangan berharap bisa mandi setelah keluar dari Danau Assal. Air lebih berharga dibandingkan dengan barang mewah.

Sebuah Negara yang Gunakan Air Sebagai Pengganti UangFoto: Anil_Mukundan/iStock

Kalau diperhatikan, ada suatu kebiasaan di penduduk Djibouti. Penduduknya berbicara dengan sangat pelan dan lambat. Hal ini dilakukan agar mereka tidak cepat haus.

Masyarakat sangat berharap pada kemajuan pariwisata. Mereka sadar bahwa alam yang mereka punya sangatlah unik. Pengelolaan yang maksimal diperlukan untuk menaikkan taraf hidup penduduknya. Apalagi ketersediaan air bersih.

Meski terbilang lazim, tapi transaksi dengan menggunakan air tawar mungkin terasa memilukan buat sebagian orang. Semoga Djibouti bisa cepat maju seperti Dubai ya.




Simak Video "Auto Lapar! Masakan Lobster Air Tawar yang Dipadu Sambal Kecap"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA